Ingin Bernostalgia

“Kamu ingin ke mana?” Una bertanya padaku. Pertanyaan sederhana, tapi tetap saja aku bingung menjawabnya. Karena rasanya aku ingin pergi ke banyak tempat.

“Maksudmu?” aku malah bertanya padanya. Una memperbaiki letak kacamatanya yang baik-baik saja. Mungkin dia heran akan kebodohanku, yang tidak juga mengerti pertanyaan sederhananya.

“Gini lho mba, aku tuh tanya, kamu kepingin pergi ke mana. Ke Paris kah, ke New York, apa ke Kyoto ngono loh mba. Piye sih gitu aja kok ga dhong.” Ugh, sepertinya Una mulai bete. Tapi aku masih bingung. Paris memang manis, New York juga pastinya seru, Kyoto punย aku yakinย cantik.

Tapi keindahan dalam negeri pun baru secuil aku jelajahi. Aku ingin menjejakkan kaki di Bangka Belitung negeri para laskar Pelangi itu. Aku juga ingin sekali menikmati senja di Senggigi, pantai yang sering sekali menginspirasiku. Aku juga ingin mengecap keindahan Karimun Jawa yang katanya eksotis. Aku juga ingin suatu saat bisa bagai Ariel si putri duyung menatap takjub dunia bawah laut di Bunaken. Aku juga ingin…

“Jadi piye mba? Mau ke mana?” Lagi-lagi Una bertanya. Rupanya dia sudah tak sabar ingin tahu aku ingin ke mana.

“Harus sekarang ya Na?”

“Apanya?”

“Jawabnya…”

“Wis ga mau njawab juga ya gapapa toh mba.” Una sudah bete kuadrat hihihi…

“Hmmm…”

“Kalo ngga, mba pengen pergi ke suatu masa ga? masa kecil dulu misalnya, atau malah masa depan gitu?”

“Oh. boleh juga Na?”

“Sakarepmu mba, mau pilih yang mana?” Tiba-tiba jawaban Una memberiku inspirasi.

“Kalo dua-duanya boleh Na?”

“Boleeeehhh.”

“Kalo gitu aku pengen ke kampusku dulu Na, ke zaman aku kuliah dulu. Pengen nostalgia.”

“Hoh?”

“Iya, gara-gara kemarin aku nulis surat buat diri sendiri itu, aku kok ya jadi keingetan masa lalu. Salah satunya ya pas kuliah D3 di sana itu.”

“Emangnya kenapa toh mba sampe pengen ke sana segala?”

“Wahhh…kalo diceritain ya mesti dua hari dua malam toh Na.”

“Lha ya diperpendek aja gitu lho mba.”

“Coba kamu lihat foto ini deh Na, jadul banget kan ya?”

“Walaaahhh…ini mesti masih pake kamera analog ya mba?”

“Persis! Yang ga bisa di delete kalo salah motret ituuuuh.” hahahaha…akhirnya Una berhasil aku buat tertawa. Dan hatiku menghangat, mengingat individu-individu yang tertangkap kamera ini.

“Itu temen-temenmu tah mba?”

“Iya, temen sekelas. Kelas C angkatan 2000.”

“Waduh…aku tahun 2000 masih unyu-unyu mba.”

“Tapi rambutmu udah kriwil kriwil kek gitu toh?” hahahaha… kami kembali tergelak.

“Hayooo…kamu masih inget ga nama-nama yang ada di foto mba?”

“Walaahhh…ngetes kamu? ya hapal lah… nih ya, dari kiri ke kanan yang cewek-cewek itu Indri, Deby, Dina, aku, Iqoh, Dedeh, Nur, Ikhie, Lusy.”

“Eh? kamu masih kurus waktu itu ya mba?”

“Wis toh ga usah diungkit-ungkit soal berat badan.” hahaha… Una menertawakanku ๐Ÿ˜›

“Beuh ngambek. Trus yang cowok-cowok siapa?”

“Itu Faisal,ย  Asep, Ridwan, Yunan, Yusuf, Budi. Paling depan kaos item itu Lutfi, nah yang ga pake kaos Rangga.”

“Seksi tenan temenmu itu mba, ada yang telanjang dada gitu.”

“Itu anak-anak cowok baru pada maen basket Na, di lapangan depan gedung dekanat. Jadi ya gitu deh.”

“Trus kenapa kok pengen ke sana mba?”

“Sejak lulus aku belom pernah ke sana lagi Na.”

“Walaaahhh… kok bisa?”

“Iyaa, makanya kangen banget aku. Pasti sekarang banyak banget yang berubah. Aku kangen PSBJ, genkan, shokudo, student center, mushola, toshokan, kansas, lab bahasa, tanjakan cinta di sebelah FISIP itu, sampe gerbang UNPAD yang dulu mah dipenuhi tukang martabak mini atau lumpiah basah. Ih…kangen aku.”

“Trus… trus…kenapa pengen ke masa itu mba?”

“Menyenangkan Na. Saat itu hidup selalu terasa menyenangkan. Iya, memang harus tetap bekerja keras sih, banyak PR, kuis, ujian, tapi ya tetap aja ga ada beban. Hidup saat itu hanya untuk dijalani dan dinikmati. Kamu juga ngerasa gitu toh?”

“Ish… ga mau jawab aku mba.” hahaha… kini aku yang menertawakan Una. “Banyak kenangan indah pastinya di sana ya mba.”

“Pastinya Na. Kamu lihat di foto itu, ada 8 orang cewek yang berjilbab kan? Entah siapa yang pertama kali bilang, tapi kita ber-delapan terkenal dengan nama ‘geng thaliban’.” hahaha…aku tertawa mengenangnya.

“Wuihh…serem juga nama gengnya hihihi… ngapain aja sama mereka mba?”

“Wahh…ga terhitung saking banyaknya Na. Kita belajar bareng, makan bareng, tapi ga nyontek bareng lho ya he he. Sering banget bikin keributan, berisik gitu maksutnyah sampe ditegor atawa diomelin dosen. Ah, jadi inget Nani Sensei yang langsung sensi kalo ada kita-kita hihihi.”

“Seru ya mba?”

“Persahabatannya seru banget Na. Makanya ngangenin.”

“Kalo kisah cinta mba?”

“Wis tah, anak kecil jangan nanya cinta-cintaan.”

“Laahhh, ga laku tah?” hahaha…Una menertawakanku, tapi kubiarkan saja. Biarkan ku kenang sendiri pernah menyukai seseorang yang malah jadian sama orang lain, atau para pengagum yang selalu mengejar-ngejarku ituh ha ha. Lucu sekali masa-masa itu.

“Jadi gitu Na, pokonya kalo memungkinkan nih, aku pengen ke kampus Jatinangor lagi, trus ketemu sahabat-sahabatku lagi kek waktu itu. Wuiihhh itu mah pasti membahagiakan banget buatku Na.”

“Oh ngono tah. Jadi kalo aku mau kasih tiket ke Bali ga mau tah?” Canda Una sambil kabur berlari.

“Unaaaa…” Akan aku tangkap dirimu *sigh*

Advertisements

23 thoughts on “Ingin Bernostalgia

  1. gustiwwwwww……itu poto malah disebarin…..sudah lah rin, cukup kalangan terbatas aja (pose gw gak nahan tuch….xixixixixi)

    Klo inget masa itu, buat saya itu “transformasi diri”, karena 3,5 tahun disana (urang nambah 1 smester…=D) saya bisa bertemu banyak orang, banyak karakter, banyak kejadian, banyak masalah, banyak cinta (cateetttttt…..)

    “genk Thaliban” buat saya adalah “warna” kelas C, klo ada mereka kelas jadi rame, tpi klo ga ada mereka malah tambah rameee (jadi kumaha sal….????)

    Saya yakin orin tau filosofi “mengapa kaca depan mobil lebih besar dari kaca spion?”
    karena kaca SPION itu diibaratkan “masa lalu” yg cukup dilihat sekali2, agar mengendarai kuda supaya baik jalannya..heiiii…(tuk tik tak tik tuk…) =D
    dan Kaca DEPAN lebih besar karena…JELAS itu yang harus kita Hadapi, walaupun masih misteri….

    intinya……yuks….kapan ngumpul deui di genkan?????

    Orin : Teu nanaon atuh Sal, kita malu berjamaah qiqiqiq.

    Aaahhh…ngaku deh, dirimu kangen sm kita-kita, iya kan? iya kan? hahahaha…hayu atuh kita merapat lg di genkan.

    Like

  2. Jadul banget yah itu fotonya~ ahahaha.
    Siaaaal, aku ini kriwil jelmaan Marilyn Monroeee~ wkwkwk.

    Sudah tak catet ya mbak ^^

    Orin : hah? hah? jelmaan Marilyn Monroe??? *pengsan* qiqiqiq..
    tengkyu ya Una, kalo aku dimenangin gpp lho ๐Ÿ˜›

    Like

  3. dari tadi melototi poto nyari manaaa ya Mbak Orin, apa yang pake jilbab item plus kaos item ?
    Akhir-akhir ini saya pun sering berkomunikasi dengan teman-teman SMA yang ternyata kami semua sudah banyak berubah, terutama struktur tubuh pada bongsor semua

    Orin : Iya betulll, aku yg itu Pak Ies he he

    Like

  4. Una ini meksoan ya Teh.. kapan hari dia juga maksa saya kalau katanya mirip dengan Jhon Travolta.. lah piye saya mau hahaha

    yup teh.. adakalanya kita kangen ya dengan nostalgia masa lalu.. hmmm andai saja ada mesin waktu macam Doraemon ya

    sukses GAnya teh..

    Like

  5. Di foto itu mana fotonya Kak Orin apakah yang mengacungkan 2 jari itu Kak hehehe..apa ndak punya ke inginan main ke Jember tah Kak hehe

    Sukses ngontesnya ya Kak..

    Orin : Itu kan udah aku sebut dari kiri ke kanan Sof, yg mana hayooo hihihi

    Like

  6. kampus Jatinangor ya Neng .. Fauzan mah suka sekali di ajak ke Pasar Kaget yang hari minggu itu, di halaman kampus Orin itu.
    Tapi sekarang udah pindah ke atas lagi .. halaman kampus unwim.

    eh, waktu Orin kuliah disana, udah ada rusa-nya gak ?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s