Random Story

Dalam rangka menghindarkan blog ini dari sebuah penyakit bernama lumutan, izinkan saya menuliskan beberapa cerita random yang saat ini terlintas di kepala saya ya.

Cerita random 1

Ada berita mengejutkan saat saya pulang ke rumah Mamah kemarin ini, perihal kematian seorang saudara jauh yang seusia dengan saya, yang disebabkan oleh entah penyakit apa yang tak bisa ‘terdeteksi’ dokter.

Saat kecil dulu, saya lumayan dekat dengannya, kita sebut saja Melati ya. Kadang, kalau liburan sekolah dan saya berlibur ke Bandung, saya pasti akan mampir juga ke rumah Melati, bermain dan belajar dan baca buku bersama, bercerita ini itu di sekolah masing-masing, hingga pamer-pameran siapa yang paling bagus nilai raportnya dan sebagainya dan seterusnya.

Zaman kuliah, Melati terbukti jauh lebih pintar daripada saya karena almarhumah bisa berhasil lulus UMPTN. Sehingga meskipun kami berada di kampus yang sama, saya cuma bisa berpuas diri belajar di Diploma 3. Bahkan Melati bisa menjadi asisten dosen di sana yang tentu saja tak semua orang bisa melakukannya.

Continue reading

Ini Cara Saya Mengusir Kantuk

Kok saya bahas ngantuk mulu ya, apakah saya tipe manusia ngantukan? Sepertinya demikian sodara-sodara *halah* hihihihi.

Saya memang bukan morning person meskipun nggak kuat-kuat banget begadang (ha ha!). Intinya sih, selepas sholat shubuh, akan sangat menyenangkan bagi saya jika bisa kembali tidur dan baru terbangun di pukul 8 atau 9. Yatapi kan itu tidak bisa lagi dilakukan kecuali pas wiken, yes? Jadi ya begitulah, sekitar pukul 10 mata saya kadang kriyep-kriyep, itulah jam ngantuk pertama saya di kantor.

Jadi ada jam kedua periode ngantuk di kantor, Rin?

Ada dong! Sepertinya yang sudah bisa diduga, periodenya adalah sekitar pukul 2-3 sore, jam yang selazimnya memang digunakan untuk  bobo cantik di siang hari. Di saat perut yang sudah kenyang dan pekerjaan yang terasa membosankan seperti menyuruh mata ini untuk mengatup dan terbang ke alam mimpi hihihihi.

Kalau pekerjaan sedang sibuk-sibuknya dan atau sedang banyak masalah sih si ngantuk ini nggak sempet mampir segala macam pastinya. Tapi yaa…seringnya sih begitu kan ya, si ngantuk ini datang tanpa diundang:P.

Nah, beberapa hal berikut biasanya saya lakukan untuk mengusir si kantuk pergi.

1. Cuci Muka

Seringkali cara ini manjur, mata langsung melotot deh tuh kena air dingin kan hihihihi. Meskipun saya kadang malas melakukan hal ini karena setidaknya harus sedikit membuka kerudung untuk cuci muka, dan setelahnya kulit akan terasa kering terkena AC (karena malas pulalah pake pelembab lagi). Mmm…selain ngantukan ternyata saya pemalas hahahaha.

2. Minum air banyak-banyak

Ngantuk nggak ngantuk minum air banyak-banyak memang sangat bagus dan dianjurkan ya. Tapi, kadang berada di ruangan ber-AC itu, kalau buat saya, memang nyaris tidak merasa haus. Apalagi kalau sudah sibuk, lupa deh minum. Atau kalau pun tidak lupa, malas minum karena nantinya kepengen pipis.

Tapi kalau sedang ngantuk, saya sengaja deh tuh minum banyak-banyak, tujuannya ya biar kepengen pipis jadi ada kegiatan lain bolak balik ke toilet :D.

3. Ngopi

Sebetulnya ini sugesti aja kalau buat saya mah, mau minum kopi berapa cangkir pun kalau sudah ngantuk mah ya ngantuk aja. Tapi akhir-akhir ini saya memang sedang mencoba mengurangi kopi. Dari yang biasanya setiap hari paling tidak satu cangkir kopi, sekarang bisa berhari-hari tidak ngopi.

Dan ternyata efeknya lumayan bagi penyakit ngantukan saya, lumayan seger lah (untuk beberapa saat) kalau sudah ngopi hehehe. Aromanya saja sudah bisa membangkitkan semangat lho si kopi ini.

4. Chat

Ada satu grup whatssapp yang tahu betul kalau saya tiba-tiba menyapa berarti itu tandanya saya sedang ngantuk berat! hahahaha. Bisa berwasap ria di laptop tentu saja tidak membuat saya bisa chat sepanjang jam kantor kan, lah emang ini kantor uyut saya? 😛

Tapi ngobrol ringan atau bergosip ria atau ngerumpi hore dengan teman-teman kadang memang bisa jadi pengusir penat dan rasa ngantuk kan? Apalagi kalau ada bahan obrolan yang bisa ditertawakan misalnya, hilang deh tuh ngantuknya dan semangat lagi chat kerja.

Jangan keasyikan tapi ya, bisa-bisa bukan ngantuk yang hilang, pekerjaan juga bisa hilang karena dipecat gara-gara chat mulu hihihihi

5. Nulis

Dalam hal ini menulis yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan pekerjaan ya. Jadi nulis email ke klien nggak termasuk hitungan yaa :P.  Jadi kadang saya buka file word kosong, dan nulis deh tuh apa pun yang terlintas di kepala saya saat itu. Bisa meluapkan kekesalan sama si Bos, bisa rencana sepulang saya ngantor nanti, bisa cerita fiksi yang tiba-tiba melintas di kepala.

Dan atau, menulis di blog seperti ini! hahahahaha

Mungkin, karena menulis itu memaksa otak bekerja ya, jadilah si rasa ngantuk yang sebelumnya menguasai jadi terusir deh hehehe. Tapi karena itu juga, jarang bisa menjadi pilihan untuk dilakukan, hawong lagi ngantuk kok disuruh mikir :P.

*

Wahhh…ternyata sudah ada 5 poin ya hihihihi. Lumayan juga nih listicle ngaco saya ini ya *muji diri sendiri*. Ya sudahlah ya, yang penting sekarang saya sudah tidak merasa ngantuk, dan blog ini akhirnya bisa terisi lagi :D.

Kalau teman-teman gimana? Apa sih yang temans lakukan kalau ngantuk di kantor? Share doooong ;).

 

Mak Comblang

Temans, tahukah lagu Mak Comblang-nya Potret berikut?

Kalau yang seangkatan saya sih pada tau harusnya ya *halah* hihihihi. Lagu berlirik lucu dengan ritme ceria ini ada di playlist saya, dan lumayan manjur sebagai penawar ngantuk di saat nyetir lho ternyata hahahaha.

Jadi ceritanya, saya dan AM pak suami kembali mengrajinkan diri untuk nge-gym, setidaknya seminggu dua kali kami ke tempat fitness pulang kantor. Kalau saya fokusnya ikut kelas yoga, sementara AM ya mencoba alat ini itu yang katanya bisa bikin tubuh atletis *tsaaah* hihihihi. Intinya sih, kita berdua kepengen sehat, jadi memaksakan diri berolahraga, begitu sih.

Nah, biasanya kan kita langsung mandi di tempat fitness, jadi begitu nyampe rumah tinggal sholat, leyeh-leyeh (nonton TV, baca buku, dan sebagainya), terus tidur deh, nggak usah mandi lagi. Tapi ya gitu deh, kalau habis mandi (apalagi sebelumnya cape berolahraga, dan sebelumnya lagi cape ngantor :P) kan suka ngantuk, yes? Padahal dari tempat fitness ya masih harus nyetir lagi, jadi lagu-lagu yang bikin mata melotot memang sangat diperlukan.

Si Mak Comblang ini selalu berhasil melakukan tugasnya dengan baik lho. Bahkan beberapa malam lalu, ada bonusnya segala, karena sambil ikut bersenandung ria, kok ya saya jadi bernostalgia, mengingat ke-Mak Comblang-an saya di masa lalu hahahaha. Mau tau ceritanya? Mau aja yah! *maksa*

Cerita pertama.

Entah kenapa saya naksir si cowok ini, padahal sih tidak seberapa ganteng, tidak seberapa pintar, tidak seberapa menarik, tapi ya gitulah, namanya juga suka ya *iyain aja sih!* :P. Tapi saya pendam saja sendiri, malu juga kan, yamasa cewek naksir cowok. Tapi ndilalah, si cowok ini suka ngedeketin saya, sok-sokan nanyain PR-lah, inilah itulah, yang bikin saya GR abeees.

Tapi pada suatu hari, seperti yang sudah bisa diduga, dia bertanya perihal sahabat dekat saya. Benar sekali sodara-sodara, dia minta saya jadi Mak Comblang biar bisa pacaran sama sahabat saya itu! hahahaha. Apakah saya terima tawaran Mak Comblang tersebut? Tentu saja saya terima, harusnya saya bahagia jika sahabat dekat saya bahagia, iya kan?

Singkat kata, karier saya sebagai Mak Comblang berhasil, mereka jadian, dan saya bahagia dong usaha saya sukses (walaupun di belakang nangis-nangis itu mah lain urusan ya hahahaha). Sahabat saya ini tidak pernah tahu kalau saya naksir pacarnya. Baru setelah mereka putus (saya tidak punya andil dalam proses itu lho ya :P), barulah saya cerita kalau saya dulu itu sempat naksir si cowok hihihihi.

Cerita kedua.

Teman sekelas saya (laki-laki, sebut saja si Boy) rupanya naksir teman kosan saya (adik kelas, kita panggil saja Mawar). Boy rupanya naksir berat sama Mawar, hampir tiap hari Boy menginterogasi saya tentang segala sesuatu yang berhubungan sama si Mawar. Sayangnya, Mawar ini sudah punya pacar, dan tentu saja tidak bersedia saya comblangi dengan si Boy. Jadi saya beritahulah si Boy, dia tidak punya peluang menjadikan si Mawar sebagainya pacarnya.

Boy kelihatannya kecewa banget batal jadi pacarnya Mawar, jadi ya saya hiburlah ya, nama pun temen. Kita jadi sering ngobrol ini itu bla bla bla, yang tadinya teman biasa aja, saya jadi lumayan dekat dan sering menghabiskan waktu sama si Boy ini. Udah ketebak kan ya endingnya gimana? Iyes, si Boy jadinya nembak saya sodara-sodara! bhuahahaha. Nggak, tapi kita nggak jadian atau gimana sih, lah saya kan suka si Boy as a friend ya he he. Dan kita tetap masih berteman kok, nggak jadi awkward atau gimana, malah kadang menertawakan prosesi Mak Comblang yang gagal dan ‘peristiwa penembakan’ itu sebagai kenangan gila hihihihi.

Cerita Ketiga.

Bukan saya yang jadi Mak Comblang, tapi saya yang dicomblangi. Iyaaaa, saya dan AM hasil per-Mak Comblang-an lho hohoho. Ya gimana dong, bukan teman sekolah/kuliah, bukan teman kerja, hidup kami tidak pernah bersilang jalan sebelumnya. Maka terima kasih saya untuk seorang teman yang ditugaskan Tuhan sebagai Mak Comblang bagi kami berdua.  Sudah pernah saya ceritakan sih, jadi khawatir bosan kalau diulang lagi kan hahahaha. Salah duanya, bisa dibaca di postingan Setahun Kemarin atau Keajaiban Doa yaa :)).

Sebetulnya banyak sih cerita-cerita Mak Comblang yang pernah saya alami, baik sebagai pelaku maupun penderita *halah*, tapi yaa…kalau diceritakan semua mah bisa dua hari dua malem atuh yaa hihihihi. Nah, kalau dirimu gimana, temans? Pernah jadi Mak Comblang atau di-Mak Comblang-i? Cerita dooong ^-^

Tidak Ada Ponsel Hari Ini

Hahahaha…maafkan ya, judulnya meni ter-Aan Mansyur pisan begituh :D. Tapi tahu dong ya maksudnya, bahwa hari ini saya ngantor tanpa membawa ponsel! Bahkan baru ngeh kalau di tas saya tak ada ponsel saat sudah berada di kantor lho hedehhh >_<

Bukan, saya bukan nomophobic yang gelisah-tak berdaya saat tidak memegang si perangkat yang satu itu kok, saya mah biasa aja ga bawa hape, cuma merasa agak-agak mati gaya gitu lah dikit *eh sama aja ya?* hahahaha.

Kenapa momen sepele semacam ini harus dituliskan di blog segala? Karena sepanjang 2 bulan lebih ngantor lagi, ini baru dua kali (iya, DUA kali) saya kelupaan membawa henpun. Dan buat saya yang memang pelupa, itu adalah rekor yang warbiyasah sekali sodara-sodara hohohoho.

Meksipun khusus hari ini, saya agak kelimpungan juga nih nggak ada ponsel, khawatir banyak telepon yang related ke pekerjaan. Maklum, minggu depan ada audit ISO, yang sampai detik ini pun kok saya masih aja nggak iso mudeng, kenapalah si ISO ini ribet bin njelimet gitu sih? *ups* hahahaha *semoga pak-bu bos nggak baca*.

Tapi ya, selalu ada yang bisa disyukuri dalam setiap kejadian. Karena Alhamdullillah tidak ada ponsel hari ini, membuat saya tidak banyak terdistraksi. Entah sekadar membaca rumpian di grup whatsApp, atau ‘cuci mata’ di IG, atau kepo buka facebook/twitter, biasanya sering saya lakukan dengan si ponsel. Kalau sedang suntuk, bisa sebagai hiburan juga sih memang, tapi seringnya malah jadi distraksi yang mengganggu kan ya hihihihi.

Keuntungan lain, saya jadi punya waktu menuliskan postingan curcol bin geje ini karena biasanya waktu istirahat saya asyik sama si gadget yang satu itu. Alhamdulillah deh yaa :D.

Ya sudah sebegitu dulu curcol hari ini. Psssttt, (semacam) review Tak Ada New York Hari ini bisa dibaca di link ini yaa ;).

H+Sekian Lebaran

Itu judulnya keliatan banget saya males ngitung ya hahahaha *abaikan*. Tapi, berhubung ini adalah postingan pertama setelah Lebaran, izinkan saya memohon maaf atas seluruh kesalahan yang pernah saya perbuat ya, temans :).

Banyak sih yang ingin saya ceritakan, tentang perjalanan pulang Lebaran tahun ini, atau acara ngebolang selama libur Lebaran di Majalengka. Mudah-mudahan bisa dituliskan lain waktu ya, kalau nggak malas hihihihi, ini kan postingan ‘pemanasan’ gitu ceritanya :P.

Jadi saya mau pamer foto tadi pagi sajalah ya. Saya memang baru mulai ngantor tanggal 13 Juli ini, meskipun sudah kembali ke Karawang sejak Minggu lalu. Jadi lumayan fresh lah memulai rutinitas kerja. H+sekian Lebaran begini, saya pikir jalanan sudah kembali normal, ternyata yaaaa, masih banyak pemudik yang melakukan perjalanan menuju Jakarta, dan tentu saja membuat jalan tol super padat merayap-rayap *halah* hihihihi. Yah, dinikmati sajalah ya, mau bagaimana lagi kan? 😛 Mungkin besok harus berangkat lebih pagi jad tidak perlu deg-degan khawatir terlambat seperti tadi hehehehe.

IMG_20160713_080321

Ya sudah sebegitu dulu saja ya. Have a nice day, Pals 😉

Insyaallah, #10TahunLagi Saya Berhaji

Apa sih yang teman-teman ingat dari kehidupan sepuluh tahun lalu?

2006 itu saya sudah bekerja di kantor lama, masuk tahun ke-2, tidak ada yang terlalu berkesan rasanya, kecuali pada saat itu saya sudah bisa melakukan banyak hal yang sebelumnya tidak bisa saya lakukan karena keterbatasan uang. Terbayang dong, sebagai guru freelance di sebuah tempat kursus dengan fee mengajar hanya 15 ribu rupiah per sesi, saya nyaris hanya mampu makan sekali sehari demi bisa membayar uang kost dan memiliki ongkos untuk pergi bekerja. Walaupun seringnya ya tetap terpaksa harus tutup lubang gali lubang, bagaimanalah menghemat uang yang terlampau sedikit ya? hihihhi.

Setelah menjadi karyawan ‘betulan’, Alhamdulillah saya merasa sangat tercukupi. Bisa makan di restoran-restoran yang sebelumnya hanya bisa saya idamkan diam-diam, membeli baju-sepatu-tas yang sebelumnya hanya mampu saya angankan, dan sebagainya dan seterusnya, melakukan banyak hal yang sebelumnya hanya berada dalam impian.

Continue reading

Sekali Lagi Tentang THR

Siapakah yang sudah menerima THR? Saya sudah dong hari Jumat minggu lalu hehehe. Alhamdulillah yaa.

Terima kasih pada Permenaker No. 6/2016 yang baru terbit Maret lalu, karena sudah memungkinkan karyawan baru dengan minimal masa kerja 1 bulan sebelum Lebaran, berhak mendapatkan THR dengan proporsional/prorata.

Jadi, menurut peraturan itu, karena lebaran jatuh di bulan Juli sementara saya mulai bekerja Mei, dianggap sudah 3 bulan bekerja, maka nominal THR saya adalah 3/12 kali gaji pokok, CMIIW. Tapiiiii pak bos saya yang orang Jepang itu lagi baik entah emang orang baik deh, THR saya dibayar setengah gaji dong hihihihi. Alhamdulillah banget kan yaa meskipun nggak full *yaiyalah* :D.

Continue reading

Tentang Uang Kembalian Berlebih

Baiklah, mari kita curcol pagi-pagi #eeaaaa.

Salah satu keteledoran saya yang teramat sangat sulit sekali diubah adalah : jarang mengecek uang kembalian. Kalau sedang ingat saja pasti saya hitung ulang, tapi kalau sedang ‘kumat’ ya begitulah, langsung weh masuk dompet kecil tempat saya biasa menyimpan uang-uang kembalian.

Kalau kembaliannya kurang, rugi sih pasti ya, tapi (kalau mau salah-salahan) kan itu akan menjadi kesalahan si mbak/mas kasir ya. Diikhlaskan saja sih biasanya. Nah, kalau kembaliannya justru berlebih ini nih, jadi nggak enak hati. Kalau masih dekat (dan bisa balik lagi) biasanya saya kembalikan, jadi hati tenang semua senang, yes? Tapi…tapi… kalau si kembalian yang berlebih ini adalah uang kembalian bayar tol kumahaaaa? *lebay*

Continue reading

Tentang Ngantor Lagi

Kalau temans sudah membaca postingan pasca ngebolang beberapa waktu lalu, tahu dong ya saya mendapat undangan interview kerja. Dan seperti spoiler dalam judul postingan kali ini, saya diterima! Yeaaaay, alhamdulillah :).

Tapi sudah bisa diduga dari jarangnya blog ini terupdate, saya lebih sibuk sodara-sodara *yaiyalaaah :P*. Mungkin karena jam biologis saya memang belum terbiasa aja sih ya, mesti bangun pagi lagi (biasanya setelah AM ngantor saya suka bobo lagi *ups* hihihihi), berangkat ke kantor (meskipun alhamdulillah tidak ada drama macet seperti di Jakarta-Bekasi zaman dahulu kala), bersibuk ria ini itu di kantor (masih tahap orientasi, tapi sibuk cyin), lantas perjalanan pulang kembali ke rumah.

Hari pertama kerja, begitu sampai rumah saya literally tepar, cuma mandi-makan-sholat langsung tidur pules sampai kesiangan bangun ha ha! Hari kedua sudah lumayan, masih bisa nonton Grey’s Anatomy disambi nyuci, bahkan bisa kebangun dini hari seperti ini dan akhirnya bisa ngeblog. Horeageeey! hahahaha, bahagia banget saya 😛

Bagaimana kehidupan saya di kantor? So far so good sih ya. Meskipun jenis perusahaan ini jauh berbeda dari kantor saya sebelumnya, atmosfer kerja dan culture-nya kurang lebih sama. Pekerjaan saya juga masih sama (saya di Purchasing, btw), meskipun karena jenis perusaha annya beda ya jadi banyak bagian yang harus saya adjust, misalnya nih, saya harus tahu tentang ISO yang njelimet ituh. Teman-teman baru cukup menyenangkan, para bos Jepang lumayanlah ya (mudah-mudahan seterusnya begitu hihihi).

Ada beberapa hal yang signifikan saya rasakan ketika kembali bekerja setelah lebih dari 2 tahun tidak ngantor. Yang pertama adalah (tentu saja) kemampuan bahasa jepang saya yang sangat menurun karena jarang digunakan, kecuali menonton waku waku japan (itu pun kadang ngintip subtitle-nya hihihihi). Berikutnya adalah saya harus kembali menjadi bagian dari sebuah tim, yang ternyata harus saya upayakan adaptasinya karena terlanjur terbiasa ‘kerja’ sendiri yang semau gue :D.

Mmmm…apalagi ya, udah sih gitu aja dulu kayaknya. Maafkan jika saya belum sempat berkunjung ke blog manteman yah, management waktunya masih meraba-raba nih. Please forget me not ya, pals 🙂

Pasca Ngebolang

Pasca ngebolang kali ini saya keasyikan jauh dari internet. Jarang ngecek sosmed (kecuali si IG itu yang memang selalu menarik buat saya he he), dan tentu saja blog ini pun lumutan dan berdebu *ngumpet*.

Tapi ada yang ingin saya ceritakan nih, temans. Beberapa waktu terakhir ini saya memang sedang gencar mencari pekerjaan, entahlah ya, kok kepengen aja gituh ngantor lagi. Nggak ngoyo sih, dan in case ada panggilan interview pun seringnya saya tolak kalau ternyata lokasinya jauh hihihihi.

Nah, ceritanya, tanggal 3 Mei lalu (tepat sehari sebelum saya ngebolang), tawaran interview datang lagi. Jadwalnya hari Rabu, tanggal 4 Mei jam 9 pagi. Laaaah, kan riskan ya. Pesawat saya sih memang setengah 8 malam, tapi kami berangkat dari Karawang ke Cengkareng, sehari menjelang long weekend pula. Khawatir aja gituh kalau saya datang interview dulu jadi malah riweuh, terburu-buru dan malah ketinggalan pesawat.

Jadi saya langsung bilang, kalau saya mau pergi, dan baru kembali tanggal 9. Dan ternyata mereka mau reschedule ke tanggal 10 Mei, jam 9 pagi juga. Baiklaaaaah, pesawat saya sih jadwalnya jam 3 sore landing tanggal 9 itu, masih bisa istirahatlah ya.

Tapi ternyata, pulang ngebolang itu saya sampai rumah jam 9 malem aja dong dong dong! Ih ampun macetnya, padahal milih pulang senin maksudnya kan menghindari arus balik liburan panjang ya, ternyata banyak yang mikirnya sama hahahaha. Sudah bisa ditebak dong ya, paginya saya masih tepar lah, nggak mungkin pergi interview segala. Mana cucian setumpuk pula kan, mesti jadi tukang laundry dong saya (literally nyuci 3 kali tuh seharian ha ha! :P).

Merasa nggak enak hati, saya langsung email lagi si perusahaannya, saya mundur aja deh, dua kali jadwal interview nggak bisa terus gini kok. Saya pernah berada di posisi mencari karyawan, orang yang nggak datang interview padahal udah confirmed itu JAHAT *ter-AADC*, jadi saya nggak mau lah begitu ya.

Etapi nggak lama mereka malah nelepon, bertanya saya bisanya kapan? Pokoknya keukeuh mau interview saya, malah dijadwalkan langsung interview dengan user juga (tidak hanya dengan HRD) kalau saya bersedia datang. Duh, baru sekali ini lho saya mengalami yang beginian hahahaha.

Jadi begitulah, jam 9 hari Kamis ini saya rencananya interview kerja lagi nih, setelah sekian lama hahahaha. Jadi ngantor lagi atau nggak ya belum tahu lah ya. Meskipun si perusahaan ini kok kayaknya ‘naksir berat’ sama saya, kalau itung-itungannya nggak deal ya nggak jadi dong ya mihihihihi.

Nah, postingan ngalor ngidul ini nggak jelas banget deh, judulnya apaaa isinya apa :P. Maklumin aja, yes? Nama pun pasca ngebolang dan seminggu lebih saya hampir tidak menulis apa pun, jadi kayak nge-blank gitu lah.

Cerita ngebolang? Hmmm … cuma ke Hanoi lanjut Ha Long Bay aja sih (tapi kami ke KL dulu, pulangnya juga gitu), mudah-mudahan nanti bisa saya ceritakan. Untuk sekarang fotonya aja dulu ya^^.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Ha Long Bay