Ngebolang Bareng

*Semoga temans tidak bosan membaca postingan saya tentang ngebolang ya :D*

BqPdvTcIgAAOgiI

Yup, di antara semua perbedaan-perbedaan saya dan Akang Matahari, kami berdua sama-sama suka ngebolang. Kesamaan hobi ini tentu saja adalah anugerah tersendiri bagi saya, selalu menyenangkan melakukan sesuatu yang kita sukai bersama pasangan, bukan? Iya memang, saya dan akang suami bisa saja nonton bioskop bareng, makan di luar bareng, atau sekadar lari pagi bareng. Tapi seperti yang pernah saya katakan, bahwa travelling (sepertinya) bukan untuk semua orang, maka saya sangat bersyukur Akang Suwami memiliki hobi ngebolang yang sama.

Hobi ini tentu saja seringkali mendapat ‘kecaman’ dari keluarga besar. Bahkan, pasca ngebolang ke Singapura tempo hari, saya betul-betul ditegur Mamah saya, karena beliau menganggap kami berdua tidak terlalu memikirkan masa depan dan hanya hidup untuk bersenang-senang main ke sana ke mari *ups* hihihihi.

Tapi, menjelaskan pada perempuan sederhana seperti Mamah saya, bahwa kami punya account tabungan tersendiri untuk hobi yang satu ini, bahwa tiket pulang pergi CGK-SIN-CGK bahkan lebih murah dari tiket ke Surabaya jika sedang promo, bahwa di sana kami menginap di (very) low budget hostel yang seadanya, bahwa kami berbekal beberapa Pop Mie untuk menghemat biaya makan, bahwa kami nyaris tidak membeli oleh-oleh selain buanyak foto yang kami ambil di sana, sangatlah tidak mudah. Maka seringkali saya hanya diam saja saat ‘diomeli’ begitu dan pasrah mendengarkan petuah hihihi. Coba bayangkan, jika Akang Matahari tidak mendukung (dan ikut terlibat) dalam hobi ngebolang ini, alangkah merananya hidup saya  kan? *mulai lebay*, tapi kami ‘satu suara’ untuk urusan ngebolang.

Bagi saya -dan Akang Matahari- setiap perjalanan adalah perjalanan jiwa, dan kami berdua ingin bertumbuh bersama di dalamnya. Ngebolang bukan hanya sekadar hobi, untuk kemudian pamer foto sudah ke sana sudah ke situ atau berbangga diri sudah begini sudah begitu (lagipula apalah yang mau dipamerin atau dibanggain, wong baru sedikit pisan ngebolangnya juga hihihi), tapi lebih dari itu semua. Untuk merayakan hidup dan kehidupan, untuk menghindari rasa jenuh yang selalu mengincar, untuk menjaga spontanitas dalam hubungan kami berdua, untuk menua bersama dalam petualangan yang penuh kegembiraan.

*Errr….lumayan canggih kalimat terakhir itu ternyata ya hahahaha*.

Intinya adalah, hobi ini telah semakin membuat kami semakin dekat, dan meskipun banyak komentar atau opini atau pendapat nyinyir atau whatsoever tentang hal ini, kami akan tetap memelihara hobi ngebolang sampai kapan pun. Bahkan jika kelak Tuhan berkenan memberi kami anak-anak yang lucu, pasti akan menyenangkan ngebolang bersama mereka (meski pasti repot banget ya hihihihi).

This slideshow requires JavaScript.

Ya sudah, begitu saja dulu temans. Postingan ini saya tulis khusus untuk 3rd Giveaway : Tanakita – Hobi dan Keluarga, jika tulisan ini menang, maka saya akan punya episode ngebolang bareng Akang Matahari ke Tanakita *termodus se-semesta raya* hihihihi 🙂

30 thoughts on “Ngebolang Bareng

  1. Hahaha… toss mak sama kita..aku n suami jg hobby bgt ngebolang..ortuku jg kadang komplain..klian ni jalan terus kapan nabungnya? Tp ya begitulah hobby kami udh ga bisa dibendung lg hihihi…
    Gudlak ngontesnya ^^

    Like

  2. alhamdulillah aku yg suka ngebolang juga ini, mendapat suami dan keluarga yang sama2 suka ngebolang. Bisa dibilang mungkin karena darah kami pun mengalir dari mereka.

    Jadi baik keluarga aku dan keluarga masguh gak pernah ada yang protes kalo kami ngebolang sama anak2.

    btw foto kamu 2010 kurus sekali, rin.

    Like

  3. Huaaa emang traveling ngga untuk semua orang, soalnya sering nemu orang yang lebih suka di rumah dari pada pergi even dibayarin, hahaha… Menang ya Mbaaa…

    Like

  4. Untungnya hobi ngebolang gw didukung sm suami, jd ga mslh asal ada duit #eaaaa
    Klo sm kel sih Alhamdulillah ga mslh, soalnya mama papa eike juga dulunya suka ngebolang 🙂

    Like

  5. Dulu waktu masih lajang saya doyan banget ngebolang dan nge-backpack, malah di kantor dijuluki si bolang karena hampir tiap bulan jalan2 🙂
    Sekarang setelah ada Samara buat ngebolang harus dipikirin matang2 dan dipersiapkan jauh2 hari.

    Gutlak ngontesnya mak 🙂

    Like

  6. Seruuuuu ngebolang sama si akang ya, Rin. Serasa abg pacaran, hihi..
    Btw, orangtua kayaknya sama aja ya dimana2. Kalo ngasih duit ke ibuku, misalnya, pasti dibilangin: uangnya jangan dihambur2in, tabungin aja buat bayar rumah, sana! Hahaha…

    Like

  7. Orin bisa aja nih bikin Akang ngiri. Nikmati aja Orin sebelum satu, dua, tiga dan sejuta alasan datang menghadang hobi ngebolang Orin sama si Akang Matahari. Jangan kayak Akang yang “kurung batok” karena jarang bisa ngebolang.

    Like

  8. Salam ngebolang…
    Ngebolang tak harus mahal ataupun boros ya kan Neng, sambil mencangkul tetap ngebolang di sekitar kita.
    Sukses lanjut ngebolang bersama Keke dan Naima…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s