Bertepuk Sebelah Tangan (?)

Judulnya meni amit-amit pisan ya hihihihi. Tapi saya nih kadang aneh sama diri saya sendiri, giliran mencari judul untuk fiksi-fiksi saya, susaaaaaaaah pake banget, sering sekali fiksi saya -yang memang geje- itu terpaksa memiliki judul yang sama gejenya. Giliran mau posting curcol -yang geje juga- seperti ini, kok judulnya malah bisa deramah begitu sih? 😛

Errr…abaikan intronya temans.

Jadi, setelah membaca postingan Nyonya Sepatu yang ini, entah kenapa saya jadi ingat si cowok -yang berkategori bad boy- versi saya saat kuliah dulu.

FYI bagi yang belum tahu, saya dulu kuliah di Fakultas Sastra. Di kampus saya, Sastra itu paling terkenal paling urakan, paling geje, paling nakal, paling males, paling gaoel juga sih, semacam itulah ya, kebayang kan? he he. Setidaknya waktu saya kuliah di tahun-tahun itu, image-nya seperti itu di antara sesama mahasiswa. Kenapa? Karena saya gagal ditaksir anak kedokteran gegara dia tahu saya anak sastra *blah! :P*

Jadi ceritanya, setelah bisa melewati tahun pertama dengan lumayan sukses (tahun pertama itu saya beneran jadi ‘anak baik’, kuliaaaaah mulu), tahun berikutnya saya mulai bandel. Maksudnya tidak lagi melulu kuliah, tapi ikut organisasi ini itu (himpunan, senat), jadi panitia Maba, sempat ikut semacam Aksi Mahasiswa buat demo-demo begitu, termasuk sering bolos kuliah juga sih, hobi nitip absen ke temen hihihihi.

Nah, di Senat itu, kan bercampur teman-teman dari semua jurusan, ada nih satu akang senior lain jurusan yang lumayan lucu. Kenapa? Karena rambutnya gondrong! hihihihi. Ngga cuma karena itu sih, bagi saya -saat itu- dia sangat menarik, bacaannya keren-keren (dari dia saya mengenal Seno Gumira, Putu Wijaya, Remy Silado, NH. Dini, dan penulis keren Indonesia lainnya), bisa cerita silsilah pewayangan dan kisah-kisah Mahabarata, dan pinter bikin puisi. Tentunya, dia juga menulis beberapa puisi yang -secara implisit- ditujukan untuk saya.

Saya baru tahu belakangan kalau dia ternyata sudah lama naksir saya, tapi ya gitu, saya-nya ngga ngeh. Saat dikasih lihat puisi-puisi romantisnya itu, misalnya, yaa saya bacanya lempeng aja, saya beri komentar ini itu sambil ngeledekin “Adeeuuuhh….buat kabogohnya ya kang?” semacam itulah.

Padahal dia suka nganterin saya ke kostan kalau pulang kemaleman setelah rapat di Student Center. Padahal dia ini pasti nanya “Udah makan, Rin?” terus suka bawain saya air mineral. Perhatian-perhatian semacam itulah ya. Malah dia ini pernah mengajak saya nonton pertunjukkan teater di Bandung yang script-nya ditulis SGA dan salah satu pemainnya Niniek L. Karim, lho.

Tapi ya itu tadi, saya pikir sikapnya itu adalah karena kami bersahabat.

Setelah saya tahu (itupun dikasih tahu teman yang lain, dianya ngga berani ngomong), baru deh saya melihat dia dengan perspektif lain *halah*. Dan beneran jadi suka juga sama si cowok ini. Tapi kan tidak mungkin ya saya bilang “Eh cowok, aku juga suka deh sama situ” (eyampun, fiktif banget itu kalimatnya ha ha) sama dia, jadi tidak ada pilihan lain selain naksir juga diam-diam. Sambil berstrategi bagaimana caranya ngasih dia tahu, kalau saya nih tahu lho dia suka sama saya *mbulet*.

Tapiiiiiii… saat saya masih belum juga menemukan cara jitu itu, dia ternyata jadian dong sama senior seangkatan dia yang satu jurusan sama saya!! Patah hati sayah sodara-sodara hahahaha. Untuk beberapa saat, saya beneran ngga mau ke Student Center, bikin alesan ini itu biar ga usah datang rapat Senat, menghindar lah ya ceritanya, sakit hati bow :P.

Kabarnya, kenapa dia tidak berani ‘nembak’ saya, mundur teratur dan malah jadian sama cewek lain, adalah karena dia merasa tidak pede, menganggap saya terlalu cerdas buat dia, blah blah blah dan sebagainya dan seterusnya. Yang akhirnya membuat saya berkesimpulan, he’s not worthed anyway kalau begitu mah, iya kan ya? Tapi tetep sih, si episode patah hatinya itu sulit dilupakan *halah*.

Jadi begitulah, cerita cinta bertepuk sebelah tangan (?) saya temans. Agak-agak drama memang ya, pernah saya tulis jadi cerpen entah yang mana sih, lupa :P. Saya tidak tahu kabarnya sekarang, karena selepas lulus kuliah ya sudah, lost contact, bahkan saat fesbuk mempertemukan saya dengan banyak teman-teman di masa itu, cowok yang satu ini tidak termasuk salah satunya. Tapi yang jelas, menyenangkan sedikit berkunjung ke masa lalu seperti ini ya, temans 😉

Baiklah, mari kita sudahi saja curcol ngga jelas inih temans. Selamat menanti wiken bagi Anda yang merayakannya yaa *ketjup*.

23 thoughts on “Bertepuk Sebelah Tangan (?)

  1. Sekarang mah bisa cerita sambil senyum2 ya Rin, coba dulu pas patah hatinya … boro2 senyum … hehehe
    ___
    hihihi…iya Buuu, ga smp nangis gimana sih, tapi emang sediiiiiiiih bgt rasanya *halah* qiqiqiqi

    Like

  2. wkwkwkkw,… hadehhh,… waktu patah hati bikin males kuliah juga nggak mbak ??
    ___
    untungnya jurusanku punya gedung kuliah sendiri Bee, jadi aku bisa tetep kuliah spt biasa tanpa khawatir bakalan ketemu qiqiqiqi

    Like

  3. wkwkk… oriinn.. orin.. dah ah, syukur akhirnya bertepuk dua belah tangannya dgn AM..

    tapi memang yang sejenis badboy itu gampang bikin meleleh.. 😛
    ___
    iya ya Mak, pake jimat apa mereka itu ya? *halah* qiqiqi

    Like

  4. Orin.. Dulu aku pernah suka ama bad boys di kampus, sempet jadian juga. Tepatnya pernah pacaran dengan dua bad boys berturut-turut. Putus dgn yg ini, jadian dgn yg itu.

    They broke my heart into pieces. Sampe akhirnya, bertekad ga mau pacaran kecuali mau nikahin. Dan beneran, jomblo lamaaaaa bgt dan dapet pacar yg langsung commit mau nikah. #inijugacurhat 😀
    ___
    aku mah ga sempet jadian mbaaaak hahahaha. Silakan mbak, silakan curhat di sinih 😉

    Like

  5. haduh, sayang banget ya, terutama karena dia emang suka kamu juga 🙂 kalo ketemu lagi masih bakalan deg2an gak Rin hehe
    ___
    Ngga lah Non, pas msh kuliah tahun2 akhir jg udah biasa aja kok 😛

    Like

  6. Ada yang lagi nostalgi(l)aaaaa….! 😆
    *panggil kang matahari* hahaha…
    Jadi… beneran nih, udah nggak pernah kontak lagi sama doi? Bener, Rin? Bener..? *senggol2 bahu* 😆
    ___
    iya nih mbaaak, episode nostalgilaaaa hahahaha

    Like

  7. menganggap saya terlalu cerdas buat dia, …

    Aaahhh … etamah trik kunoooo …
    engkau terlalu sempurna untuk ku …
    aaahhhaaayyy …

    Nggak PD nggak PD aja …
    Nggak sreg … ya nggak sreg aja …
    mau pilih yang lain … ya pilih yang lain saja …
    nggak usah pake bawa-bawa “… engkau terlalu bla-bla pret segala …”
    hahaha

    Salam saya Orin

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s