Tentang Cuci Piring

Entah kutukan dari mana, sejak dulu saya memang sedikit musuhan dengan pekerjaan rumah berjudul ‘Cuci Piring’.

Waktu kecil, saya pasti diomelin Mamah gegara menolak saat disuruh cuci piring dengan berbagai macam alasan yang sebetulnya memang dibuat-buat :P. Tapi saya bersedia ngepel serumah-rumah, cuci baju berember-ember, atau nyetrika bertumpuk-tumpuk, nyapu halaman depan belakang, pokoknya apapun deh asalkan jangan disuruh cuci piring.

Pernah lho, karena ‘dipaksa’ dan akhirnya cuci piring, pas prosesi penyucian selesai si boboko (duh…ini teh apa bahasa Indonesianya ya? Errr…semacam bakul yang dianyam dari bambu itu lho, di rumah saya si boboko ini yang dipakai untuk menyimpan piring-mangkok-gelas setelah dicuci untuk dijemur sebelum disimpan kembali) yang saya angkat untuk dipindahkan ke luar terjatuh dan semua barang-barang di dalamnya (kecuali yang plastik/kayu tentu saja) pecah dengan sempurna lho, padahal sih tidak bermaksud ya, walaupun memang saya kesal dipaksa cuci piring heuheu *smirk*.

Tapi sejak saat itu Mamah saya jadi ngga pernah maksa-maksa lagi, walaupun ya pasti senang luar biasa kalau tiba-tiba saya mau cuci piring hihihihi.

Nah, saat berumah tangga *tsaaaah…bahasanya cuy! :P* dan tidak ada ART (ya namapun cuma hidup berdua ya, mau ngurusin apa cuba itu mbak ARTnya :P) mau tidak mau kegiatan menyebalkan bernama cuci piring ini menjadi satu dari sekian banyak hal yang tidak bisa dihindari. Padahal saya lumayan suka masak, suka kepengen iseng bikin kue, tapi males dan sangat tidak suka sekali cuci piring, kontradiktif yang cukup merepotkan lah pokoknya mah.

Untungnya, ci akang matahari suami saya nan ngganteng itu, kadang baik hati sekali mengajukan diri sebagai ‘tukang cuci piring’, menyenangkan sekali bukan? Akang suwami ini memang bukan tipe lelaki yang tidak mau mengerjakan ‘pekerjaan-pekerjaan wanita’, hampir semua pekerjaan rumah pernah dilakukannya. Kecuali masak sih ya, pinternya cuma masak nasi (di ricecooker tentunyah :P), masak air + masak mie rebus doang bisanya :P.

Walaupun ya tidak selalu sih ya cuci piring ini dilakukan Akang Matahari, karena kadang saya yang ngga nahan sendiri melihat piring kotor-piring kotor itu dan langsung mencucinya sambil mendumel panjang lebar kenapa sih semua peralatan makan dan pernak perniknya itu ngga dibuat sekali pakai aja semuanya? *menurut lo?* qeqeqeqe.

Ada sebuah momen sederhana yang membuat saya meltedΒ urusan cuci piring ini. Biasanya, dia kesal kalau saya cuci piring saat dia sudah mengatakan dia yang akan melakukannya. Nah, suatu hari saat peristiwa ini terjadi lagi, tumben-tumbenan dia tidak kesal atau cemberut, tapi dia bilang (kurang lebih) begini “Honey kasih aku kesempatan dunk, buat cuci piring…”Β melted ngga sih? hihihihi.

Jadi ya begitulah, maka dengan sangat terpaksa saya akan berusaha keras memberi ci Akang Matahari sebagai satu-satunya suami tercinta itu banyak kesempatan untuk cuci piring di rumah *ups*.

Sudah lama tidak curcol ngga jelas begini menyenangkan juga ternyata ya πŸ˜› hahaha. Baiklah, mari kita sudahi saja. Selamat berhari selasa ya, temans πŸ˜‰

21 thoughts on “Tentang Cuci Piring

  1. Rin, aku juga bencik banget nyuci piring (setelah setrika) kemaren si Matt beliin aku alat cuci piring yg ada pegangannya gitu jadi tangan aku bersih trus deh pas nyuci piring hehe
    ___
    Oh? aku malah seneng nyetrika Non, coz bisa sambil ngelamun *halah* qiqiqiqi

    Like

  2. hahahaha aku juga males cuci piring Rin. Pinggangku entah kenapa suka perih gt loooh.. *alasannya malesin yaaa* hahaha

    Alhamdulillah si Bubu skrg udah mau ambil alih jadi cupir, jadi aku amaaaan. apalagi skrg dia udh punya sahabat setia si dishwasher. makin seneng deh dia..
    ___
    Be, bilangin ke Bubu dishwashernya buat aku aja gituh ya *minta dilempar piring* qiqiqiqi

    Like

  3. Aih, kang Surya (atau Suryo, ya? hihihi, sok tau!) meuni bageuuurrr. Partner hidup yg nggak anti sama kerjaan rumah itu.. anugrah! πŸ™‚
    Rin, jaman belum nikah dulu, aku juga paling antiiiii sama kerjaan rumah. Ihhh, mending jalan2 sama temen, dong. *yakali* πŸ˜†
    Sekaraaanggg… siniiiii kerjaan domestik apa sih yang nggak kukerjain..? Cuci piring, cuci baju, setrika, masak, sapu, ngepel…. apa itu ART..? Apa itu laundry kiloan..?
    *ngetik sambil gigit setrikaan* πŸ˜†
    ___
    hahahaha….namanya Rahman kok mbak, Akang Matahari cuma julukanku aja kalo nulis di blog. Iya Alhamdulillah suamiku bageur mbak, makanya suka takjub kalo ada temen yg cerita sang suami bahkan ga mau bikin kopi sendiri, serasa hidup di abad ke berapa itu ya *ups* qiqiqiqiqi

    Like

  4. Ih sama Mbak, aku juga paling benci cuci piring.. soalnya geli ngurusin bekas makanan orang lain yang biasanya jorok pisan..

    Anyway apakah Kang Mataharinya bisa diberdayakan di rumah saya? *minta dilempar piring cantik..
    ___
    Wani piro mbak? hahahaha

    Like

  5. Oriiiin…. beruntunglah sejak kecil pekerjaanku tercinta ya cuci piring. Malam hari pulak. Jadi aku bisa main seharian sebebas bebasnyaaa….
    ___
    waktu kecil aku jadinya tukang nyetrika Teh, pas SMU ngekost jg beneran sengaja ditungguin, jd pas hari minggu pulang ke rumah udh nungguin seterikaan segunung πŸ˜›

    Like

  6. Yang paling aku sebel dari cuci piring, lemak2nya itu, Teh..Makanya dulu juga sering menolak pekerjaan ini. Tapi setelah berumah tangga, pekerjaan itu tak bisa lagi dihindari, apa lagi kalau sedang gak punya asisten
    ___
    Iyaaa, salah satunya itu. kalo hrs didaftarin bakalan puanjang bgt kenapa aku bencik sm cucpir Tan hihihihi

    Like

  7. ihiiyy.. yang kayak AM ada lagi gak Rin..? wkwkk..

    pantesan males pake blender, ribet sama urusan cuci ya rin.. ampun, segitunya deh.. # klo emak males nyapuuu… πŸ˜›
    ___
    hahahaha….ga tau deh Mak, stoknya mgkn udah abis, kudu indent dulu *halah*

    Like

  8. hahahahah kadang kangen juga yah teh nulis curcol gini..
    baiknyaaa si akang tuh ^.^ pengertian..
    kalo aku, abis masak langsung nyuci *mental babu* :))) dan suami gak pernah ih nyuci piring, abisnya pulang rumah udah beres πŸ˜€ dan kebetulan ada si bibi :”)

    Like

  9. pas banget ya mba Orin.. pasangan yang serasi.. hihihihi
    Yang satu suka cuci piring yg satu nggak.. mantappp saling melengkapi πŸ˜€
    Kebalikannya sama st, mba orin.. st malah lebih seneng cuci piring.. *kecuali peralatan2 rumah tangga yg gede2 ya πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s