Tentang Berhijab

Bukan, ini bukan postingan ‘tausyiah’ kok, cuma ingin menuliskan perjalanan saya berhijab, untuk menjawab pertanyaan seorang teman yang tak ingin disebutkan namanya *halah* hehehe.

Keluarga saya bukan keluarga yang religius, biasa-biasa saja. Bahkan waktu saya kecil Bapak saya tidak pernah sholat, walaupun selalu menyuruh saya belajar mengaji. Β Di keluarga besar saya juga tidak ada yang berhijab, walaupun beberapa sudah berhaji berkali-kali dan betul-betul mengajari anak-anak mengaji di mesjid. Maka saya tidak pernah merasa menutup aurat adalah suatu keharusan, yang penting sholat, mengaji, berbuat baik, maka itu adalah cukup.

Lagipula di daerah lingkungan saya saat itu, masih jarang sekali wanita berhijab, hanya istri dan anak-anak pak Kiai yang punya pesantren (dan santri-santrinya tentu saja :P), jarang sekali ada wanita berhijab di pasar misalnya, bahkan di sekolah pun hanya ibu guru yang mengajar Agama saja yang berhijab. Bahkan waktu kecil, saya pernah berfikir wanita berhijab ini tidak menstruasi dan akan langsung masuk surga jika meninggal nanti hihihihi.

Seiring berjalannya waktu *tsaaah*, saya mulai belajar tafsir al Qur’an, dan mengerti bahwa perintah menutup aurat adalah langsung dari Allah SWT, apalagi waktu SMU, saya bersahabat baik dengan seorang gadis berhijab yang suangat pintar, sempat jadi juara olimpiade fisika (apa matematika ya, lupa :P) gitu lah. Rajin sholat dluha, santun dan anggun, intinya berbeda sekali lah sama saya yang tomboy dan sedikit (?) urakan hahaha. Selain itu, di sekolah saya paling hanya 3-5 orang saja yang berhijab termasuk teman saya tadi, membuat saya kagum melihat mereka, karena sudah berani memilih jalan hidup yang tak biasa.

Maka kelas 2 SMU, saya bilang ke mamah saya ingin berhijab. Dan permintaan itu langsung ditolak mentah-mentah, “halah…sholat aja masih belang bentong, udah ngga usah!” begitu Mamah saya bilang. Anehnya, saya nurut aja tanpa perlawanan, memang cuma ‘kabita’ dan niatnya ngga kuat qeqeqeqe πŸ˜›

Jadi ya sudahlah, saya tetap maen basket bercelana pendek dengan kaosΒ you can see, pakai t-shirt lengan pendek, dan sebagainya dan seterusnya walaupun Β pakaian saya dulu tidak bisa dikatakan seksi yang super pendek dan atau ketat sana sini.

Kuliah di Jatinangor membuat saya sedikit antipati pada para kaum hijaber saat itu. Senior-senior hijaber saya di kampus terkesan sangat eksklusif, dan beberapa di antaranya betul-betul menganggap saya narapidana berdosa karena belum berhijab. Oke, terlalu lebay sepertinya ya πŸ˜› Begitulah tapi ya, mengerti ‘kan maksud saya?

Apalagi banyak ‘oknum’ hijaber ini yang sangat jutek bin judes, ih ampun deh, rahmatan lil ‘alamin-nya kemana coba? Bukannya pada binatang dan tanaman pun harus bersikap baik? Lah ini udah tahu sama-sama muslim pun dijutekin ‘cuma’ karena belum berhijab. Saat itu bahkan saya berpikir begini, karena ‘kesombongan’ para hijaber yang sudah merasa dirinyalah yang paling benar seperti itu, ga mungkin deh masuk surga *nyengir*.

Dan kemudian seorang Trie Utami berhasil mengubah cara berpikir saya.

Mungkin teman-teman ada yang masih ingat sebuah acara saat Ramadhan di tahun 2000an awal berjudul Kipas (lupa singkatannya apa), host-nya Inneke Koesherawati, yang saat itu menjadi bintang tamu adalah Trie Utami. Saat ditanya kenapa akhirnya dia berjilbab, dia jawab -kurang lebih- begini “suami saya berkata, setiap lelaki yang melihat aurat wanita dan merasa nafsu karenanya, maka disediakan satu bongkah batu bata untuk rumah si wanita di neraka”, eyampun, saya takut banget lho.

Pakaian saya memang tidak seksi yang vulgar terbuka ala penyanyi dangdut atau mengumbar nafsu atau apalah ya, tapi bagaimana saya tahu berapa orang lelaki yang sudah berkontribusi menyumbang batu bata membangun rumah di neraka untuk saya? *maap ya kalau berasa horor*. Bukannya apa-apa, dosa saya ini sudah kebanyakan, ditambah urusan aurat ini apa nanti saya punya satu komplek perumahan sendiri di neraka karena saking banyaknya dosa?

Intinya, sejak saat itu saya ingin berhijab. Saya tahu, masuk surga atau neraka mah itu wewenang Tuhan, tapi ya sebagai hamba bukannya harus berupaya semaksimal mungkin mengikuti perintahNYA walaupun jauh dari sempurna? Mungkin hidayah atau entah apa, saya memantapkan hati untuk berhijab sesegera mungkin. Siap tidak siap lah ya, tapi ya balik lagi, saya tidak tahu kapan saya siap seperti saya tidak tahu kapan saya mati.

Lagi, saya bilang ke Mamah mau berhijab. Kali ini Mamah saya ‘menuduh’ saya terpengaruh aliran sesat! hihihihi. Di zaman itu, memang sedang cukup marak aliran sesat ini, jadi saya mengerti kekhawatiran Mamah saya itu. Tapi kali ini saya tidak mau menyerah, berargumentasi dan tetap akan menutup aurat walaupun Mamah belum setuju. Dan mungkin karena saya sudah dianggap dewasa dan berhak memilih ‘jalan hidup’ sendiri, singkat cerita saya pun berhijab.

Lupa tanggalnya berapa, Desember 2001, saya berhijab ke kampus. Hebooooh, teman-teman saya betul-betul tidak menyangka dan tidak percaya melihat si Orin yang biasanya ‘cowok’ banget melangkah dengan balutan kerudung di kepala dan berpakaian serba panjang. Tentu saja banyak yang menyangsikan, seorang teman bahkan terang-terangan bertaruh saya tidak akan bertahan lama melakukannya. Dia tidak tahu, pilihan itu adalah hasil dari pencarian saya ‘ke dalam’ diri, maka tidak akan mudah tergoyahkan *tsaaaah*.

Jadi begitulah temans. Walaupun Trie Utami sudah tidak berhijab lagi dan bahkan sekseh abeees, InsyaALLAH saya akan terus memakai pakaian ini. Masih jauh dari sempurna tentu saja, tapi semoga tetap bernilai ibadah dalam rangka kepatuhan saya menaati satu dari sekian titah yang diperintahkanNYA. Semoga πŸ™‚

51 thoughts on “Tentang Berhijab

  1. semoga tetap istiqomah mbak. dan yang membuka kembali hijabnya setelah berhijab, semoga mendapatkan hidayahnya kembali
    ___
    Aamiin…semoga ya bang^^

    Like

  2. Alhamdulillah.. Saya pun telah diberikan hidayah untuk segera berhijab πŸ™‚ semoga tetap istiqomah ya mbak.. Semoga semakin banyak wanita muslimah yang berhijab πŸ™‚
    ___
    Aamiin…semoga ya Mbak πŸ™‚

    Like

  3. salut buat orin. semoga istikamah dan diberi kemudahan serta keberkahan dalam setiap hal bersama keluarga πŸ™‚
    ___
    Aamiin…terima kasih mas πŸ™‚

    Like

  4. Tri Utami sekarang sekseh yo….. hehe…
    barusan mo bilang gitu, sudah ada di kesimpulan. πŸ™‚
    Pokoke istiqomah ya mbak. saya juga ada tetanggayg pede banget akan masuk surga karena selalu berjamaah dgn suami dan anak. jadi ya .. agak2 sombong gimana… gitcu.
    ___
    Iya mbak Sus, mereka ga sadar kalo kesombingan sekecil apapun menghalangi mereka dr pintu surga ya πŸ˜€

    Like

  5. terkesan sangat eksklusif …

    kurang lebih saya berpendapat sama …

    Ketika saya kuliah dulu 1982 – 1987 …
    Ini yang saya amati juga … walaupun dari sisi yang lain …
    Mohon maaf … mereka terkesan menganggap diri mereka itu seperti malaikat … derajatnya lebih tinggi dari mereka yang tidak pakai Hijab.

    Untungnya mereka tidak terjebak dan terlarut pada ekslusivisme yang berlarut … sehingga dalam waktu singkat … kampus kami mulai sedikit-demi sedikit banyak yang memakai …
    (berkat pendekatan yang lebih … “manusiawi” )

    salam saya
    ___
    Iya Om, kenapa dulu itu kesannya eksklusif yang tak tersentuh gitu ya Om heuheu

    Like

  6. Orin, ya ampun aku gak sendiri. aku juga mikir gitu loh, guru agama aku kan pake jilbab, aku pikir dia pasti gak mens hahaha. trus aku jg mikir yg sama untuk biarawati hehehe
    ___
    Iyaaa….kyknya ‘malaikat’ bgt ya Non hihihihi

    Like

  7. halo, salam kenal Orin.. (atau Rinrin?) πŸ˜€
    Sukaaa postingan ini. Beneran! Semogaaa kita bisa selalu istiqomah dengan hijab ini ya.. πŸ™‚
    ___
    Dua2nya betul kok mbak hehehe. Aamiin, semoga selalu istiqomah^^

    Like

    • mas atau mba, sekarang jatinangor ada kampus tandingannya loh. hihihi. kampus unwim dulu udah berubah jadi… jadi… jadi…. itebeh, bok! πŸ˜€

      mak orin, dikau kampus sebelah mananya?? daku dari gerbang belok kanan :p tapi sepertinya kita beda angkatan yah.. *eh, angkatan berapa mak?*
      ___
      sejak lulus blom pernah ke kampus lg euy Mak, jd penasaran sm kampus itebeh ituh hohohoho

      Like

  8. Setiap orang punya jalan sendiri2 untuk menjadi lebih baik, mudah2an Orin mah nggak kayak mamah ntar kalo punya anak cewek πŸ™‚ Amiiin …!
    ___
    hihihi…iya kang, nanti mah Orin ga akan ngelarang, walopun (mungkin) ga akan nyuruh jg krn khawatirnya jd terpaksa πŸ˜€

    Like

  9. Klo di Aceh, udh ditangkap sama polisi syariah klo pas razia di jalan kedapatan gk pakek jilbab… Walau makek jilbabpun, bila pakaian serbab ketat, langsung deh diberhentikan dan ceramahin dan harus tanda tangan ini itu… hoho… πŸ™‚ moga istiqmah ya mbak? πŸ™‚
    ___
    Pernah punya teman orang Aceh, tapi seksi sih hihihihi. Aamiin, terima kasih^^

    Like

  10. sampe sekarang saya masih belum bisa begaol sam atuh orang-orang eksklusif teh πŸ˜₯
    gimana mo begaol, disenyumin aja wajah datar dowank >.<
    padahal kita-kita pengen belajar agama jugak gituuuu…

    trus gmn doooonk???

    suka potonyaaaa… meuni geulis pisan! :-*
    ___
    ga semuanya begitu sih ya Bubun, ad sahabatku waktu SMU yg tetep ‘seru’ walopun masuk kategori orang eksklusif.
    hehehe…makacih Bubuuuuuun *ketjup*

    Like

  11. Amiin, semoga selalu istiqomah. Tadinya udah mau nyinyir aja soal trie utami. Hihihi.
    Btw dulu juga jadi agak anti dateng ke masjid kampus Rin, soalnya juga suka dicap gak islam karena suka gaul bareng temen-temen cewek dan gak pake jenggot trus celana ga diangkat tinggi. T.T

    Btw potonya keren! πŸ˜€
    ___
    Iya Daaaaan, aseli lho kalo dateng ke mesjid dan buka sepatu deket2 mereka yg lg ngumpul, pas udh wudlu para teteh itu duduknya udh ga di situ lg, seolah takut ‘terkontaminasi’ hiks
    hehe…tengkyuuuu^^

    Like

  12. kayaknya trie utami lupa udah bilang β€œsuami saya berkata, setiap lelaki yang melihat aurat wanita dan merasa nafsu karenanya, maka disediakan satu bongkah batu bata untuk rumah si wanita di neraka”, eyampun, saya takut banget lho. xixixi
    ___
    qiqiqiqi…mgkn dulu yg nyuruh emang suaminya itu ya Rin, kabarnya bercerai bukan? jd weh hijbanya jg ya ga dipake lg *nyengir*

    Like

  13. waduh aku kok jadi merinding baca bagian yg dibilang ama trie utami itu ya teh..

    aku awal berhijab, karena sering disindir2 ama dosen agama ku waktu semester 1..akhirnya memutuskan berhijab deh,dan masih berusaha unt selalu istiqomah.. πŸ™‚
    ___
    Iya Fiiiiit, makanya manjur bgt nyuruh aku berhijab hihihihi.
    Aamiin…semoga tetap istiqomah kita ya Fit^^

    Like

  14. I lope hijabers!

    semoga batanya udah hancur berkeping2 ya mbak πŸ˜‰

    cemungudh kakagh!

    Alhamdulillah, Ibu dan kakak saya juga sudah berhijab. Seneng banget ngeliatnya. Tinggal giliran saya cari istri yg berhijab (luar dalam) nih :p
    ___
    hahahaha. Aamiin…semoga ya Gen.
    Yup, betul bgt, penting tuh, cari yg berhijab luar dalam biar lebih afdol πŸ˜€

    Like

  15. kadang dr hal2 simple, ya, Rin. Kl sy dulu awalnya berhijab lebih simpel lagi. Suka bete sama rambut yang ikal dan tebal. Dulu rambut yang bagus kayaknya cuma yg lurus. Blm kyk skrg, ada istilah rambut ikal itu eksotis haiyaaaahhh hahaha. Tp jd ada untungnya, sih, lama2 sy malah jd merasa nyaman dg berhijab. Dan alasannya juga gak semata2 krn rambut, tp lebih pengen berusaha taat aja.

    Ttg eksklusif itu, sy setuju. Jadinya malah nyebelin πŸ™‚
    ___
    kyk temenku tuh mbak, awalnya dia berhijab coz malu rambutnya tipis hampir mendekati botak hihihihi. Tapi yg penting niatnya diperbarui terus dan tetap istiqomah lah ya :))

    Like

  16. wah, kalau dilingkungan keluargaku semuanya berhijab. kalau tidak berhijab, jadi omongan, mbak. malah dulu saya dipandang aneh soalnya SMP dah pakai hijab. diejek lah, dijadikan bahan guyonan, bahkan dikucilkan. ternyata, sekarang mereka pada berhijab :))
    ___
    Ya…temen2ku zaman SMP-SMU yg udah berhijab seringkali diejek dan disebut ‘sok alim’, tapi itu justru yg bikin aku kagum sm mereka, aku kagum sm Rieya juga^^

    Like

  17. Semoga kita sll istiqomah ya Teh, wktu smp – sma dulu aku pasang buka pasang buka juga sih hijabnya tp pas mau lulus sma akhirnya malu sendiri krn disini kan lingkungannya cukup religius, udah gitu orgtuaku lumayan galak soal agama jd ya akhirnya manut aja πŸ™‚
    ___
    Itu jg kekhawatiran Mamahku Dang, khawatir aku labil buka tutup buka tutup jadi ngga dibolehin awalnya hehehe

    Like

  18. aku dulu punya kakak kelas di kampus yg tomboy abis, pas dia kuliah pakai jilbab, kampus langsung gempar, setelah ditanya katanya tadi malam mimpi di datangin orang nyuruh dia pakai jilbab…gitu doang… subhanallah yaaa hidayah itu…. sampai sekarang si kaka itu masih rapi berhijab lho…. semoga istiqomah ya rin :)….
    ___
    Subhanalloh ya mbak Rin, semoga tetap istiqomah^^

    Like

  19. Semoga istiqomah yah Mbak dan kita tidak termasuk ke dalam orang-orang yang sombong dengan amalan atau “eksklusif”, tunjukkan bahwa islam itu memang rahmatan lil ‘alamin πŸ™‚
    ___
    Aamiin…semoga ya mbak^^

    Like

  20. daku berhijab 4 mei 2004 mak ^^, 5 belun after lulus kuliah dan masih bergelut mencari kerja. Walaupun saat itu teman-teman malah bilang aneh, yang sudah pake hijab aja jadi banyak yang buka karena banyak perusahaan yang masih menolak calon pegawainya berkerudung daku Lillahi ta’alaa saja, toh rezeki khan Allah yang kasih yah, mau mencoba taat sebagai muslimah, walau apapun yang tejadi. Ahamdulillah, malah langsung dapet kerja waktu itu. dan percaya mbak? mulus-mulus saja semua tesnya, tidak mempermasalahkan hijabku. Padahal ada teman yang beda angkatan masuk kerjanya, sebelumnya sampai harus diancam buka lalu ttd diterima kerja, atau pakai dan jgn kerja disini. Dia sampai heran kok daku ga pake “diancam” dulu masuknya ?? akhirnya setelah ttd dan selesai pendidikan, temen kerjaku yang sempat buka tadi langsung pakai hijab lagi ke kantor. ^^ salam kenal
    ___
    Terima kasih sudah mampir ya mbak^^
    Aku sempat jg susah nyari kerja, seperti teman2 mbak, banyak perusahaan yg meminta lepas hijab utk bekerja, walaupun ya ngga saya terima, cari lg aja yg lain hehehehe

    Like

  21. sholat dan berjilbab itu memang urusan lain. Ada yang bilang pula, perilakunya belum baik apa gunanya berjilbab. Tetapi dua perkara it adalah hal yang berbeda, jadi sanksi dari Tuhan pasti juga berbeda.

    Saya kagum banyak yang lagsug mau berjilbab. Entah itu dari inspirasi atau petunjuk lainnya. Tetapi asal itu dari keinginan diri sendiri, pasti bisa bertahan. Bisa saja seseorang melepasnya lagi karena goyah krena awal memakai jilbab karena ikut-ikutan saja.

    Mudah-mudahan saya bisa nyusul mba πŸ™‚

    nice story..

    Like

  22. Salute Orin! Meski Mama masih menentang tapi Orin sudah mantap jalannya. Biasanya jika datang dari hati dan bukan karena ikut trend, Insya Allah lebih kuat dan yakin. Selamat yaaaa…..

    (Dan mbakyumu ini mash blm dpt hidayah hihihihihi :mrgreen: )

    Like

  23. Pingback: THE NINE FROM SHINING AQUAMARINE | The Ordinary Trainer writes ...

  24. well lama ga mampir ke sini…dan saya bersyukur orin…berbagi asal muasal memutuskan utk berhijab. Ada pameo yg bilang …percuma tuh jilbab dipake kalau kelakuannya masih minus….kita ambil dr perspektif yg beda aja….gimana kalau kita jawab pameo itu dengan…bayangkan sudah berhijab aja dia bisa berbuat itu apalagi kalau ga berhijab…pasti lebih sesat kali yah???…..hehehehe piss ah…

    Like

  25. Pengalaman ini tentu membuat semangat berhijab tak tersurutkan lagi sekarang ya Orin.. Makasih buat Om Nh yang sudah mengantarkan saya ke tulisan ini, sehingga saya terinspirasi untuk meluncurkan tulisan baru hari ini, hehehe… Makasih juga ya Orin.. πŸ™‚

    Like

  26. Mba Orin, tulisannya bagus. Membuat saya menerawang ke awal2 saya memutuskan dgn mantap utk berjilbab. Semoga kita semua tetap istiqomah ya… Dan… kalimat sekseeh abess nya itu lho…. bikin saya nyengir abeess juga πŸ˜€

    Like

  27. suka tulisan ini Orin..
    saya berhijab 1 januari 2000. ceritanya resolusi milenium baru. Pada waktu itu malah belum berpikir soal dosa, soal pahala… mikirnya karena wajib. dah itu aja. πŸ™‚

    jalan orang untuk berhijab itu macem2.. semoga kita selalu istiqomah.

    Like

  28. Assllmkum…afwan ya…Semoga dng dikuatkan iman islamnya..allah akn mnjaga hijab.nya sampai ahkir hayatnya..dng keikhlasan yg penuh dlm brhijab allah akn sllu mmberikan keberkahannya..kata NABI SAW..ada 3 hal yg mnyebabkan wanita itu masuk neraka
    *wanita yg tdk mnjaga mulutnya.trhadap swaminya.
    *wanita yg tdk mau betrhijab.
    *wanita yg sllu mnjaga nama baik swamunya..
    INTINYA” sebaik,baiknya manusia adalh yg paling byk membrikan manfaat kpd sesama manusia itu sendiri..amin…sukron khairan katsiran..wasllmm..by..fadhli..085711165332..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s