Agree to Disagree

Adakah temans yang setuju dengan pendapat di atas? πŸ™‚

Saya termasuk yang sependapat dan tidak ingin menjadi satu dari 75 persen itu, secara ya saya ini si bolang yang suka sekali ngebolang. Dan bersyukur suami saya adalah Akang Matahari yang juga sama-sama pecinta petualangan, sehingga kami dengan gembira merencanakan perjalanan-perjalanan yang -semoga- memperkaya jiwa. Walaupun ‘menjelajahi dunia’ seperti kalimat di atas sepertinya terlalu muluk bagi kami berdua *yaiyalaaah* qiqiqiqi. Intinya adalah, kami akan dan selalu, ngebolang ria jika memungkinkan, period.

Tapi tentu saja, saya mengerti banyak juga yang menganggap kegiatan traveling adalah sebuah prosesi yang membuang-buang waktu dan uang hanya untuk tujuan yang (seringkali) tidak terlalu penting, jadi bisa diabaikan saja. Bahwa hidup terlalu penting untukΒ sekadar dihabiskan dengan jalan-jalan hore yang (seolah) tidak berguna. Saya menghormati pendapat ini, tidak akan mendebat, menyangkal, membela diri dan sebagainya dan seterusnya. Semua orang bebas berpendapat

Maka mari kitaΒ agree to disagree saja. Bahwa tidak semua orang mencintai semangkok bakso dan lebih memilih mie ayam, seperti tidak semua orang suka Apel karena memutuskan menjadi pengagum Jeruk, atau Coklat dan Keju selalu memiliki fans berat masing-masing *ini analoginya kenapa makanan mulu sih?* hihihihi.

Jadi yaa begitulah, selama tidak merugikan mengganggu pihak lain, menurut saya boleh saja memiliki pendapat berbeda, bukan? Indonesia sudah 68 tahun merdeka lho, maka sepakat untuk tidak sepakat? Why not? Setidaknya menurut saya demikian πŸ™‚

Errr…maafkan postingan teu pararuguh ini ya temans, sepertinya mengantuk di tengah-tengah pekerjaan yang bertumpuk menimbulkan efek error yang lumayan gaswat πŸ˜›

Well, happy day, Pals πŸ˜‰

27 thoughts on “Agree to Disagree

  1. aku juga setuju xixixi walopun udah menikah tapi ttep umur masih muda banget ..
    jd traveling bareng suami whahahahah πŸ˜€
    ___
    Asyiiiiik, pendukungku banyak hihihihi. Traveling sama suwami itu lebih cihuy ya De πŸ˜‰

    Like

  2. Setuju Orin karena akang juga termasuk yang cukup menyesal karena dulu jarang travelling (karena keterbatasan sarana dan prasarana dan finansial :mrgreen: ) , apalagi sekarang kalo mo jalan pasti kepikiran bocah2 di rumah hiks hiks
    ___
    *pukpuk akang* Orin juga jadi backpacker kere aja kang, nabuuuuuuung dulu baru bisa ngebolang hihihihi

    Like

  3. hihii aq lbh suka kalimat ini “sepertinya mengantuk di tengah-tengah pekerjaan yang bertumpuk menimbulkan efek error yang lumayan gaswat” haha. yg memiliki epek mosting di sore hari….. mantab, lg eror pun bs menghasilkan bahan postingan loh Teh…….
    ___
    ya itu dia, Sarah, postingannya geje bin teu pararuguh bukan? hehehe

    Like

  4. Setuju , Orin.. dan aku termasuk yang nyesel juga.. hiks…

    Abis dulu mentalnya nggak kuat jalan sendiri dan nggak pernh nemu teman jalan yang asyik…. 😦

    Kalau sekarang ? terlalu banyak prioritas, traveling jadi urutan bawah deh..
    ___
    Iya Mam,prioritas tentu saja mempengaruhi ya, aku pun kalo udah punya momongan tentunya tidak bisa ngebolang sesering sekarang πŸ™‚

    Like

  5. Hai Orin salam kenal yaa, gw termasuk yang setuju sih asal waktu, budget dan kesehatan memadai di usahakan untuk traveling minimal setahun dua kali.
    Namapun kerja kan butuh juga liburan buat ngendurin otak, biar makin kendoor πŸ˜€
    ___
    Hai Mrs. Irham, tengkyu udah mampir πŸ˜‰
    Tentunya ya, makanya aku tulis ‘jika memungkinkan’, karena ada syarat2 tertentu jg kalo mau traveling

    Like

  6. yah memang orang qta agak susah utk agree to disagree πŸ™‚
    kalo ada org yg beda pendapat, biasanya ingin di-counter. sepertinya sudah terbiasa dengan pola pikir seragam.

    kalo di Eropa, malah yg normal itu sehabis lulus college ada gap year yg dipakai utk traveling. mencari pengalaman sambil jalan-jalan. kerjaannya ya bervariasi, bisa di farming, vineyard, jd waitress.

    kalo org Indonesia kan biasanya gede gengsinya. sehabis SMA psti ditanya masuk kuliah dimana? kerja dimana? tempat kuliah & kerja menunjukkan status & ke-gengsian πŸ™‚

    sy sendiri bahagia dgn pilihan yg diambil, tdk buru2 menikah tapi bisa traveling ke banyak tempat.
    memang sehabis lulus sekolah dokter cita2 sy ada mengumpulkan duit utk dipake traveling… haha..

    malah srkg ingin menanamkan kepada generasi yg lebih muda di Indonesia, untuk ‘melihat dunia’ sebelum memutuskan berkeluarga & settle di satu tempat πŸ™‚
    ___
    Iya, kalo diniatin, pasti bisa lah menyisihkan sebagian uang untuk budget traveling ya. Good luck untuk pilihannya ya, Non πŸ˜‰

    Like

  7. emak setuju dgn orin.. sesuaikan dengan kondisi kita masing2.
    karena bagi emak belum memungkinkan utk berpergian jauh sendiri,
    jadi berpetualang masih di sekitar ranah minang saja.

    yang penting itu keinginan memperkaya jiwa tsb ya Rin.. bukan masalah jauh dekatnya.. namun jika memungkinkan kelak, eMak pingin juga jalan2 agak jauhan.. πŸ˜›
    ___
    Iyah Mak, ini di Jakarta aja belom keubek semua, apalagi ranah minang yg pasti lebih banyak spot untuk diexplore πŸ˜‰

    Like

  8. Aku setuju sama Orin..
    Toh traveling ga selalu harus ke LN atau ketempat yang mahal2.. yang penting yalan2.. hahaha πŸ˜›
    ___
    Iya Beee, yg penting yalan2 hepi ya hohoho

    Like

  9. setuju Orin..
    nyesal lahir duluan, soalnya dulu kan nggak ada budget flight, nggak ada budget hotel.., apa2 masih mahal ..

    sekarang mau travelling tetap aja ya musti itung2an , harus beli 4 tiket soalnya he..he..,
    ___
    itung2an tetep harus sih ya Bun, ga traveling tapi utang bertumpuk kan ga lucu jg hihihihi

    Like

  10. Setuju, sblm merit gw jg sk travelling, pas udah merit, ngajakin suami travelling jg, tp tetep liat situasi keuangan jg hahahaha
    ___
    Pastinya ya Ye, jgn sampe gegara traveling ci Miyi ga dibeliin kentang goreng *halah* qiqiqiqi

    Like

  11. saya dulunya kurang suka berjalan keluar karena seperti kata mbak, ngabisin waktu dan duit. πŸ˜€

    Cuma sekarang saya mulai menyukai traveling karena bisa melihat hal-hal baru, pengennya “backpacker” keluar negeri (udah 3 negara xixi) sih cuma masih kuliahan,dan tabungan masih “minus”. do’akan.

    Keep travelling. πŸ˜€
    ___
    3 negara itu udah oke bgt Assa, saya malah belom pernah backpack ke LN πŸ™‚

    Like

  12. Yup setuju . . . selagi memungkinkan sering-seringlah travelling, karena dengan travelling kita juga bisa banyak belajar.
    ___
    Sepakat Pak, travelling itu -menurut saya- memperkaya jiwa

    Like

  13. Assalamu alaikum wr. wb. mbak

    salam dunia persahabat maya πŸ˜€

    saya juga seneng ngebolang, tapi…. ada tapinya.., harus melihat keadaan, kondisi, jika memungkinkan dan tdk memberi efek negatif yng berlebih, maka sy segera meluncur, tp kalau kurng bermanfa’at tuk saat itu, yah ditunda, hingga waktunya tepat πŸ˜€

    biasanya sih, jika sudah puyeng masalah kerjaan, tugas kampus atau keadaan lingukungan yang kadang membosankan (itu-itu saja ) πŸ˜€

    salam kenal mbak
    ___
    Wa’alaikumussalam, terima kasih sudah mampir mbak πŸ™‚
    Tentu saja, harus dipertimbangkan ini itu-nya ga asal traveling ya mbak hehehe

    Like

  14. sangat setudjuh, aku dah lama ga travelling terakhir ke cilember suenengnya minta ampyun…. mohon maaf lahir bathin ya Orin, (sekarang panggil nama aja yak) baru bisa BW niy
    ___
    pulang kampung jg termasuk travelling kan ya mbak? hihihihi

    Like

  15. Setuju mbak. Aku termasuk orang yg seneng travelling. Permasalahan setelah menikah kudu pinter ngatur budget-nya πŸ˜€
    ___
    Iya mbak, harus pinter menyisihkan uang kalo udh nikah mah ya heuheuheu

    Like

  16. kalo saya sih setuju, karena traveling di masa muda bisa dimanfaatkan untuk mengajak anak istri traveling juga ketika sudah berumah tangga πŸ˜€
    ___
    Hidup travelling. hehehehe

    Like

  17. aku setuju banget Orin πŸ™‚ waktu tamat sma hadiah dari bokap itu tiket pesawat ke JKT buat traveling jawa bali overland πŸ™‚ jadilah aku berdua dgn temen naik bis/kereta api berduaaan kemana2 hehee. sekarang karena udh nikah yah jalannya sama matt walo tipe liburan kami berbeda hahahaha.

    ehh iya pas kerja kemaren nyokap sempet nanya kenapa aku gak investasi? aku bilang investasinya di mata dan hati πŸ™‚ duitnya abis untuk jalan2 trus sih hahahaha
    ___
    Huwah…keren bgt bokapnya Nooooon *ngiri dot com*. Etapi itu investasi penting jg lho yaa, jgn diabisin buat jalan2 semuaaaa πŸ˜›

    Like

  18. setuju sekali….traveling terasa sangat menyenangkan….tapi ntah kapan bisa tiap bulan atau tiap minggu traveling yaa….bisa bebas lepas ga mikirin kerjaan…..hufff
    ___
    heuheu…paling tidak satu tahun 2-3 kali aja kalo menurutku, kecuali destinasi yg dekat oke jg lah ya tiap bulan πŸ˜€

    Like

  19. aku sih setuju teh *bilang setujunya kok kayak kepaksa ya* πŸ˜€
    aku jg pengen bs travelling gitu, tp klo bs sih yg gratisan.. hahaha..
    sering mikir sayang duitnya klo buat jln2 jauh yg ngabisin duit, udah mikir kebutuhan utk anak dan pendidikannya πŸ™‚
    ___
    hihihihi…terpaksa nih Na setujunya πŸ˜€

    Like

  20. Karena alasan tertentu, maka hasrat nge-bolang saya pun br terealisasi di injury age…dan taraaa..lha menikah pun ternyata suami bukan tipe penyuka pembolang. Alhasil, bakal masuk dalam 75% yang gak bisa mbolang lagi after married neh

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s