Doa Senja

Anak perempuan itu duduk diam saat aku mendekatinya. Walaupun baru beberapa hari aku mengenalnya, tapi aku bisa segera tahu, saat sendiri, dia selalu murung, seringkali bersedih, bahkan tak jarang menangis. Tapi saat bersama teman-temannya yang lain, senyuman tak pernah pergi dari bibirnya. Seolah semesta harus mengenalnya sebagai seorang gadis kecil yang ceria. Kecuali pada saat-saat seperti ini, saat dia terduduk sendiri di sudut taman menatap matahari yang hampir tenggelam.

“Hai.” sapaku pelan, nyaris berbisik. Anak perempuan itu tergeragap, mungkin memang terkejut, membuatku sedikit menyesal mengganggunya. Tapi aku tidak punya pilihan lain, aku harus berbincang dengannya, sekarang.

“Hai…” ujarnya, juga pelan.

“Boleh aku duduk di sini bersamamu?” anak perempuan itu mengangguk, lantas memberi satu ruang kosong di sisinya untukku.

“Kamu suka senja?” tanyanya setelah jeda yang sedikit lama. Giliran aku yang menjawab tanya itu dengan sebuah anggukan. “Aku memiliki sebuah doa khusus saat senja seperti ini.”

“Oh ya?” aku sudah tahu apa pintanya di setiap senja seperti ini.

“Kamu mau mendengarnya?” tanyanya lagi, aku mengangguk cepat, aku ingin mendengar doa itu langsung dari bibirnya, “aku berdoa untuk kedua orang tuaku yang tidak aku ketahui siapa atau di mana. Aku rindu pada mereka berdua, maka aku berdoa, semoga kelak, entah kapan, aku bisa bertemu mereka, dan bahagia bersama.” pipinya seketika gerimis.

Detik demi detik berlalu saat kemudian anak perempuan itu berkata lagi, “Di sore seperti ini, aku juga berdoa supaya kelak, teman-temanku di panti asuhan ini, bisa memiliki orang tua asuh, seperti teman-teman kami yang lebih beruntung telah bersama keluarga-keluarga baru mereka.” Anak perempuan itu tersenyum dalam tangis tanpa isaknya. Sebuah doa yang mulia, bahkan untuk anak sekecil dia. Aku mengerti kenapa Tuhan begitu menyayangi gadis kecil ini.

“Apakah kamu pikir Tuhan mendengar doaku?”

“Tentu saja.”

“Benarkah?”

“Benar. Bahkan, Tuhan begitu menyayangimu, hingga menyuruhku menjemputmu.”

“Oh?” anak perempuanku itu menatapku beberapa detik tanpa berkedip. Aku hanya tersenyum menatap wajah tanpa dosanya. Di surga nanti, Senja tak perlu lagi menangis. Dia akan menjadi gadis kecil ceria yang bahagia, seperti seharusnya.

***

Note : 327 kata

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Si Sulung

16 thoughts on “Doa Senja

  1. Kalo Orin udah ikutan GA-nya sulung selanjutnya bisa ditebak akang bakal melipir jadi penonton doank 🙂 (padahal biasa juga nggak pernah ikutan)
    ___
    hahahaha…hayuk atuh kang nge-fiksi lg 😉

    Like

  2. Tuntasnya doa senja, luar biasa seperti biasanya bagian akhir mengejutkan… aku sang malaikat penjemput. Terus berkarya ya Neng Orin. Salam
    ___
    terima kasih banyak apreasiasinya ibu^^

    Like

  3. selalu suka dengan endingnya cerita2 Orin …. *kayaknya selalu komen sama deh .. hihihi
    ___
    iya ih, ibu mah komennya gitu terus #eh? qiqiqiqi. makasih ya Bu *ketjup*

    Like

  4. Pingback: Pemenang Giveaway Si Sulung | Catatannya Sulung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s