Nostalgia Lobak

Adakah temans yang menyukai lobak? πŸ˜‰

Saya baru saja membaca postingan Tante Evi tentang Kisah Lobak dan Soto Bandung, dan ternyata sanggup membuat saya bernostalgia, pada salah satu masakan kesukaan saya yang sering disediakan mamah saya dulu. Rupanya Mamah saya sependapat dengan Tante Evi, bahwa memasak soto bandung cukup mudah karena sederhana, jadi sering sekali beliau memasak si soto itu untuk kami *ups* hihihihi.

Tapi soto bandung tersebut rasanya memang juara, membuat lidah saya terlalu fanatik, untuk berikrar bahwa soto bandung terenak hanyalah buatan mamah saya tersebut, tidak ada yang lebih enak, bahkan dibandingkan dengan buatan saya sendiri (errr….sebentar, sepertinya saya belum pernah coba memasak si soto bandung ini deh hihihihihi).

Mungkin karena soto bandung buatan mamah saya itu, rasa wangur (atau langu ?) dari si lobak sudah tidak terasa lagi di lidah, entah bagaimana mamah menghilangkan rasa tersebut. Sepertinya direbus terpisah dulu ya? Atau dikukus? Atau diberi rempah tertentu? Ish…kok saya jadi penasaran :P. Tapi mungkin juga karena Mamah memasaknya dengan cinta *tsaaaah*, seperti juga Tante Evi yang memasak sang soto bandung bagi ke-tiga jagoan di rumah beliau πŸ™‚

Episode nostalgia lobak ini menyeruak sepertinya karena saya memang kangen rumah (dan juga Mamah). Tapi sekaligus membuat saya ingin berjanji pada diri saya sendiri. Bahwa kelak, jika malaikat-malaikat kecil itu meramaikan rumah imut kami, saya ingin sekali memasakkan sesuatu (yang sederhana dan mudah -seperti soto bandung- saja) bagi mereka, yang akan selalu membuat mereka teringat -dan rindu- akan seorang saya.

*hedeeehhh….kok jadi kepengen nangis ya?* hahahaha

Baiklah, mari kita sudahi saja kalau begitu temans. Β Postingan ini khusus saya tulus untukΒ First Giveaway Jurnal Evi Indrawanto. Terima kasih untuk selalu menulis postingan-postingan sederhana kaya manfaat ya, Tante πŸ˜‰

15 thoughts on “Nostalgia Lobak

  1. Aamiin, semoga cepet terlaksana ya memasakkan soto bandung buat malaikat2 kecil. Sementara masakin aku aja dulu rin hehehe. mamah dirumah juga suka masak soto bandung tapi aku belum pernah masak sendiri

    Like

  2. Orin belajar dooonngggg.. entar eMak minta bikinin sama orin.. πŸ˜›

    inget dulu di serial tv, oshin sering makan pake lobak ini juga,

    Like

  3. Belom pernah makan lobak Teh hahaha kesian banget yah, tempo hari ada temen yg nanya resep lobak dan sukses kujawab dgn gelengan kepala kagak tahu gyahaha πŸ˜€

    Like

  4. Amin. Insya Allah Teh, nanti bakal ada yang terikak-teriak bosan dimasakin soto bandung mulu sambil ngomong begini, ” mama kok gak kreatif banget sih masaknya soto bandung mulu ” hehehe..

    Makasih sudah turut meramaikan ya Teh..

    Like

  5. aah.. saya gak suka lobak.. tapi, kok jadi penasaran dg soto bandung ala mamah Orin ya? ayo Rin… segera ditingkatkan dari sekarang ketrampilan masaknya.. jadi, saat para krucil itu hadir sudah makin terasah keahliannya.. πŸ™‚
    sukses di GA mbak Evi ya Rin…

    Like

  6. aku blm pernah makan lobak loh teh! ktnya teksturnya kyk wortel ya?
    ini tmn ngajar di SD ada yg org Bandung, kpn2 katanya dia mau ngajarin bikin soto Bandung yg pake lobak dan daging sapi gitu..
    gak sabar deh pengen nyobain rasanya.. pasti suegeeerrr yak! *nelen ludah πŸ˜€

    Like

  7. Kata presenter memasak (lupa siapa πŸ˜€ ): “masakan Ibu akan selalu diingat oleh anak-anaknya, tidak akan terlupakan dan akan selalu dirindukan. Jadi Ibu, ciptakan sejarahmu di rumah”.
    Yuk, buibu, mari kita memasak untuk buah hati kita, supaya kelak mereka dewasa, masakan kitalah yang diingat dan dirindukan oleh mereka, bukan masakan di warung A, resto B, or cafe C :D.

    Like

  8. aku sekalinya makan lobak ya pas makan soto Bandung di Bandung ini teh. seger-seger gitu ya sotonya, mirip kaya sop kalo kataku mah. hihihi.. tapi agak aneh karena ada kacangnya. tapi ya selera orang beda-beda sih ya teh? πŸ™‚

    Like

  9. kasih gambar peraga dong teh,, biar Juri semakin menghayati artikel sampai ngiler-ngiler pingin soto heheh

    terima kasih sudah turut menyemarakkan GA mbak EVi.. sudah tercatat sebagai peserta ya teteh Orin..

    salam soto πŸ™‚

    Like

  10. lobak di Indonesia memang pahit sih ya… kalau di sini banyak yang tidak pahit, bahkan bisa dimakan mentah. Saya tidak begitu getol makan soto bandung karena memang dulu jarang dimasakin. Lebih suka soto mie

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s