Bertumbuh Bersama Mizan

Hobi saya sejak kecil memang membaca. Belum berubah hingga sekarang, dan sepertinya akan tetap sama hingga waktu-waktu yang akan datang.

Seingat saya, sejak TK saya sudah bisa (dan suka) membaca. Maka saat kelas 2 SD, saya tidak terpilih ibu guru untuk mewakili sekolah dalam lomba membaca antar sekolah, saya sempat merasa sakit hati. Lantas melampiaskannya dengan membaca apapun yang bisa saya baca, termasuk kertas bekas pembungkus cabe merah di dapur mamah saya πŸ˜›

Tapi saya memang pemimpi, sehingga jenis bacaan saya pun dari dulu lebih banyak yang berupa fiksi, dengan semua derivasinya. Masa-masa SD, saya membaca dongeng rakyat seperti Sangkuring atau semacam legenda terbentuknya Situ Bagendit, misalnya. Novel Trio detektif dan Lima Sekawan, hingga cerita-cerita di majalah Bobo dan Si Kuncung.

Beranjak SMP, saya membaca Wiro Sableng, komik-komik Jepang, bahkan pernah membaca roman-roman lama seperti Layar Terkembang, Atheis, hingga Siti Nurbaya. Walaupun yang terakhir ini tidak sampai habis karena masih menggunakan ejaan lama, membuat saya menyerah karena tidak terbiasa πŸ˜€

Saat SMU, saya tinggal di asrama putri. Ibu asrama saya ternyata mengoleksi banyak sekali novel. Mulailah saya melahap novel-novel Shidney Sheldon, Agatha Christie, Danielle Steel, hingga John Grisham, Kahlil Gibran dan Rumi. Walaupun saya tetap juga membaca komik serial cantik (ada yang tahu kan ya komik jenis ini? hehehe), atau majalah-majalah remaja yang ada saat itu.

Kuliah di Fakultas Sastra membuat saya juga ikut-ikutan (sok) nyastra. Saya mulai berkenalan dengan Pramudya Ananta Toer, Taufik Ismail, NH. Dini, Remy Silado, hingga Leo Tolstoy dan Karl May. Di masa-masa ini juga, saya banyak membaca buku-buku islami yang ditulis Helvy Tiana Rosa, Asma Nadia, Gola Gong, Pipiet Senja dan yang lainnya.

Pasca kuliah, saya membaca hampir semua buku yang memungkinkan untuk bisa saya pinjam. Saya berkenalan dengan Paulo Coelho, Torey Haiden, Mitch Albom dan serial Harlequin. Sebelumnya saya memang peminjam buku sejati, di sekolah dan kampus, petugas perpustakaan akan dipastikan cukup mengenal saya karena intensitas peminjaman buku saya. Saya pun akan berupaya berteman baik dengan teman-teman kolektor buku. Bukan saya pelit tidak mau membeli buku, tapi memang karena saat itu dananya belum ada hihihihi.

Alhamdulillah, sekarang saya bisa membeli sendiri dan mengoleksi buku-buku yang saya sukai. Seringkali, saya membeli buku yang dulu sudah pernah saya baca. Kalau betul-betul dikumpulkan, mungkin sudah mencapai satu kamar penuh. Walaupun kenyataannya buku-buku tersebut sudah ‘tersebar’. Saya simpan di rumah orang tua saya di Majalengka, beberapa buku yang kurang saya suka biasanya saya hibahkan, banyak yang dipinjam teman dan belum (atau tidak?) dikembalikan, hingga banyak buku juga terpaksa saya buang karena rusak terkena banjir tempo hari.

Sebagian buku yang terselamatkan

Sebagian buku yang terselamatkan

*Buku Dunia Sophie itu pernah saya baca saat kuliah bertahun-tahun lalu (sekitar tahun 2000), tapi baru saya beli sekitar 2 tahun lalu πŸ™‚

Usia saya danΒ MizanΒ sepertinya tidak terpaut terlalu jauh, usia sayaΒ 30 tahunΒ lebih sedikit kok hehehe. Jadi saya merasa kami betul-betul bertumbuh bersama. Dalam periode yang saya sebutkan sebelumnya, pasti banyak buku-buku terbitan Mizan group yang sudah saya baca, sama seperti foto di atas, yang hampir setengahnya merupakan terbitan Mizan. Β Membaca novel-novel islami yang ditulis Asma Nadia dkk semasa kuliah dulu itu, telah menimbulkan keinginan untuk berhijab. Tak perlu lama, memasuki semester tiga saya memutuskan untuk memakai kerudung.

Membaca karya-karya fiksi Dewi Lestari, Tasaro GK, Khrisna Pabichara dan penulis fiksi Mizan lainnya membuat saya tidak pernah berhenti bermimpi suatu saat bisa memiliki karya sebaik mereka. Bahkan tempo hari saya memberanikan diri untuk ikut mengirimkan novel roman saya saat Qanita mengadakan lomba, walaupun tentu saja belum jadi pemenang ya hehehe.

Tapi saya percaya, membaca dan menulis itu seperti dua sisi dalam mata koin yang sama. Tidak bisa dipisahkan untuk berdiri sendiri dan saling terikat satu sama lain. Sehingga membuat saya berkesimpulan, bacaan yang baik akan juga memungkinkan saya menulis dengan sama baiknya.Β Saya berpengharapan baik, dengan buku-buku terbaik yang diproduksi Mizan, akan menemani saya untuk bertumbuh. Bahkan bukan tidak mungkin, kelak saya bisa menjadi salah satu penulis Mizan (?) πŸ™‚

Tulisan ini diikutsertakan dalam lombaΒ MizanAndMe.

Advertisements

31 thoughts on “Bertumbuh Bersama Mizan

  1. Jadi pengen pinjem…yang Gibran sama Rumi aja…hihihi. Hadeuh…malu ah! Hehe
    Salam mbak Orin…salam membaca dan menulis, hehe…
    ___
    Wah…dulu saya jg bacanya buku pinjaman mas hehe.
    Salam membaca dan menulis^^

    Like

  2. Sangkuriang, bobo, komik jepang, serial cantik, harlequin, gola gong, asma nadia dkk aaaaahh trnyata sebagian besar aku pun kenal Teh hihihi sukses yaaaa…aku bahkan udah ngebayangin suatu saat akan membaca karya Teh Orin dlm sebentuk novel atau kumpulan fiksi πŸ™‚
    ___
    Aamiin…semoga suatu saat bisa begitu ya Dang hehehe

    Like

  3. Haduh keduluan orin euy πŸ™‚ Aku belum buat nih udah-mudahan gak kelewatan . AKu juga punya supernova Rin tapi yang terbaru belum punya
    ___
    Mau pinjem ga Teh? hehehe

    Like

  4. Trio detektif itu gue banget, Rin πŸ˜€
    Eh tapi jadi teringat sama puluhan novel harlequin-ku yang sudah dihancurkan oleh banjir. Hehe…
    ___
    Harlequin aku ga pernah beli sendiri Ka hihihi

    Like

  5. good luck buat lombanya…

    seri supernova direlease ulang pake cover baru ya. jadi semuanya mirip partikel ya… πŸ™‚

    supernova gua semuanya cover terbitan awal. πŸ˜€
    ___
    aku pgn deh mas punya ‘Akar’ yg masih simbol ‘om’ itu, keren bgt. Itu aku emang baru beli pas Partikel keluar, udah satu set jadi seragam heuheu

    Like

  6. Sampai sekarang aku juga masih suka baca majalah bobo, dan majalah anak-anak lainnya mbak.
    Saya juga punya buku-buku penulis luar negeri, tapi hampir kesemuanya tak selesai saya baca karena bahasanya terlalu sulit untuk saya pahami, kecuali Sophie Kinsella, semua buku karya Sophie Kinsella habis saya baca, tinggal 2 atau 3 buku aja yang belum saya beli. ntar nunggu habis gajian πŸ˜€
    ___
    kalo terjemahannya kurang bagus, memang jd sulit dicerna ya mba hehe. Aku baca Sophie Kinsella, tapi ga pernah beli sendiri, minjem aja *ups* hihihihi

    Like

  7. setuju teh Orin! membaca dan menulis itu memang saling mempengaruhi.. kebanyakan orang yg suka nulis, biasanya suka baca..
    ternyata, dari rasa sakit hati bisa jd motivasi ya teh..
    pelajaran buat aku nih yg jd guru, gak boleh meremehkan murid2ku yg saat ini belum suka nulis dan baca, sapa tau gedhenya mrk bisa sehebat teh Orin πŸ™‚
    ___
    hoalaaah, aku hebat apanya Naaaa? *pengsan* qiqiqiqi. Murid2mu itu dibacain cerita aja dulu, aku inget waktu TK itu, aku suka kalo ibu guru ngedongeng, jadi suka kepengen baca sendiri πŸ™‚

    Like

    • iya teh.. klo pelajaran bhs Indonesia aku sering bgt bacain cerita atau dongeng yg ada moral value nya..
      nah, klo pas ngajar bhs Inggris aku bacain cerita, pd gak tertarik.. pdhl dah full pictures.. sukanya pd diajak nonbar film kartun yg berbahasa Inggris πŸ˜€

      Like

  8. saya sampai sekarang msh jadi peminjam Rin.. terutama utk koleksi harlequin.. hehe… Aamiin.. semoga Orin segera jadi salah satu penulis Mizan… *ndaftar dari sekarang aah… , sisain 1 buku buatku ya Say.. hehe…*
    ___
    Iya auntie, untuk buku2 tertentu aku jg masih jd peminjam, si harlequin itu jg contohnya, ga pernah beli sendiri hihihi.
    Aish, kapaaan itu ya, aku bisa kirimin auntie bukuku πŸ˜› Aamiin, matur nuwun auntie πŸ˜‰

    Like

  9. Tak heran kalau sekarang jago nulis, lha wong dari dulu hobi membaca dan menulis. πŸ™‚

    Teh Orin jadi penulis Mizan? Aaamiin. . πŸ™‚
    Sukses ngontesnya ya, Teh?
    ___
    Kalo suka nulis baru2 ini aja kok Dah hehe.
    Aamiin, matur nuwun neng πŸ˜‰

    Like

  10. Gudlak utk lomba nya mbak rin….
    Eeh aq dlu wkt SMP koleksi mas wiro sableng juga..hehehe….sampe sekarang masih inget sama ilmu sakti mandragunanya salah satunya ilmu kunyuk melempar buah…hihihi
    ___
    Dulu aku ga koleksi Sofie, jd peminjam doang hihihi. Emang sableng si Wiro itu ya hahahaha

    Like

  11. Saya saat ini jarang membaca, akibatnya jarang menulis, euy…
    Semoga menang Orin.
    ___
    Iya mas, kalo udh lama ga baca bisa dipastikan ga bisa nulis jg *pengalamanpribadi* πŸ˜€

    Like

  12. Sama dong Rin, buku2ku pernah jg kena banjir.. huhuhu… walau udah keriting tapi masih kusimpan, krn yg rusak justru yg kusuka 😦
    ta’jemur satu2.. hihihi..

    Mizan memang oke banget yah Rin… Aku tuh, misal nggak paham penulisnya, tapi bukunya kelihatan menarik, pasti penerbitnya aku jadikan jaminan. dan biasanya buku2 keluaran Mizan nggak mengecewakan para pembaca πŸ˜€

    sukses yah Rin πŸ˜€
    ___
    Nah, aku pernah ngejemur buku mba, tapi ditinggal ngantor, keujanan lagi, bukan keriting lagi itu mah si buku qiqiqiqi.

    Like

  13. alhamdulilah ya mba Orin, masih ada buku yang masih bisa terselamatkan, kebayang deh sama2 pecinta buku klo bukunya kena banjir pasti sedih banget….. mba aku mau tanya klo bikin postingan di wordpress, kenapa paragrafnya ga bisa di atur ya, aku klo bikin postingan selalu deh paragrafnya ga enak diliat mata…. help meee… gimana caranya, apakah karena aku nulis dulu di word yaa….
    ___
    pas di dashboard, mba Rin pilih yg visual kan? nah…di toolbar itu ada pilihannya (dibawah bold-italic) sepertinya mba Rin pilih yg β€˜format’ jadi ga ada paragrafnya. coba pilih yg β€˜paragraf’ aja

    Like

  14. aku sampai sekarang masih peminjam sejati teh …
    jadi ingat ma Dunia Sofy yg entah kapan bisa ku tamatkan ha.ha.ha.
    ___
    hehehe…semangat Wong, tapi si Dunia Sophie emang ga cucok dibaca cepet2 ya πŸ˜€

    Like

  15. Ikut barisan peminjam sejati, kalau tidak persewaan dan perpustakaan berkurang pengunjungnya kan. …
    Selamat ngontes neng Orin, sukses
    ___
    hehehe…iya Bu, kadang Orin jg jadi peminjam aja πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s