Ngabuburit di Jalan

Bagaimana puasamu temans? Semoga lancar sepanjang ramadhan ya πŸ™‚ Aamiin

Seperti biasa, kantor saya tidak memperlakukan bulan puasa ini secara khusus bagi karyawannya. Dalam arti, jam kerja kami tetap, masuk jam 8 pulang jam 5. Tidak seperti banyak kantor-kantor lain yang ‘memadatkan’ jam kerja. Yeah, take it or leave it lah ya, dinikmati saja bukan? *nyengir*.

Hal ini menyebabkan saya seringkali harus ngabuburit di jalan. Kalau beruntung, bisa pulang tenggo pas jam 5 saat jalanan Jakarta -dan sekitarnya- macet menggila dikarenakan banyaknya orang yang ngabuburit mencari ta’jil (?).

Di hari lain, saya harus tetap bersenang hati bisa pulang setengah 6 dengan kondisi jalan yang (masih) menggila tapi stadiumnya sedikit mereda, dengan konsekuensi pasti maghrib di jalan dan harus menepi dimanapun saat adzan terdengar untuk membatalkan puasa.

Saat-saat tertentu dimana pekerjaan saya super hectic, maka saya pun ‘terpaksa’ sholat maghrib dulu di kantor, pulang dengan jalanan yang sudah lengang, tapi kemudian terburu-buru ke mesjid untuk taraweh hanya dengan berganti baju karena tak sempat lagi mandi.

Tidak ada pilihan yang menyenangkan ya sepertinya? hihihihi…

Tapi kemudian, saat ngabuburit di jalan ini membuat saya belajar banyak hal. Salah satunya pernah saya singgung di postingan tahun lalu, bahwa ternyata seseorang yang berpuasa tidak sekaligus menjadikannya orang yang bersabar. Salah duanya adalah menemukan inspirasi *halah*. Demikianlah temans, setelah menulis Bundo Rahmi, kepala saya seperti mampet, curiganya sih kosong melompong tak berisi.

Maka saya harus berterima kasih saat berpapasan dengan Bapak tua -yang sepertinya hilang ingatan- ini dalamΒ kegiatan ngabuburit di jalan saya, dia yang termangu duduk diam seorang diri menyaksikan lalu lintas yang chaosΒ di depannya. Si Kupi yang tidak bisa beranjak dari kemacetan membuat saya asyik menerka menduga apa kiranya yang ada dalam pikiran beliau saat itu. Ternyata temans, inspirasi memang bisa datang dari mana saja dan kapan saja ya he he.

Eh? Cerpennya mana? Errr…lain kali kalau ada kesempatan yang cocok saya tampilkan ya *GR tingkat kecamatan* πŸ˜€

Hari ini sepertinya saya cukup beruntung bisa pulang tenggo, jadi mari kita sudahi saja postingan geje ini temans. Met ngabuburit ya πŸ˜‰

25 thoughts on “Ngabuburit di Jalan

  1. Banjarnegara jarang macet, Teh.
    Macetnya kalau ada Presiden datang dowang. hihihihi

    Met ngabuburit dan Salam untuk Bundo Rahmi dan Bapak tua itu. πŸ™‚
    ___
    Waktu aku ke Dieng kita belom kenal ya Dah? Pdhl bisa kopdar ya waktu aku ke sana hihihi

    Like

  2. Hahaha..sama aja sama PApanya Olive..
    PAs buka selalu masih di kantor dan dijalan.
    Alhasil kita makan setiap hari cuma bdua..

    HIih..Tetep smangat Tante Orin..!!
    ___
    Begitulah Teh, Orin jg kalo weekday jaraaaang bgt bisa barengan buka puasa sm Aa 😦

    Like

  3. yah..dinikmati saja Rin…insya Allah pasti ada hikmahnya kok… dan ttg cerpennya, di tunggu tayangnya lho.. *haus bacaan hehe*
    ___
    He-eh auntie, alhamdulillah bs nulis cerpen lg setelah sekian lama ngga πŸ˜€

    Like

  4. Puasa juga berarti sabar menunggu macet mereda.. kdg berbuka di pinggir jalan dan ke mesjid tanpa mandi dulu.. itu sudah Ramadhan yang luar bisa, Orin.

    makasi sudah berbagi hikmah dengan bundo.
    #bentar lagi bedug untuk bukittinggi dan sekitarnya. πŸ™‚
    ___
    Ramadhan memang selalu luar biasa ya Mak.
    Kalo skrg masih 8 jam lg Mak bedugnya mihihihihi

    Like

  5. kantor suami saya termasuk yg memadatkan jam kerja, jadi jam 5 udah sampe rumah. Kalau hari biasa malah habis maghrib baru di rumah.

    Emang iya ya, untuk mengurangi bete kalau macet, iseng aja merhatiin skeliling, betenya past berkurang.

    Ayo mana cerpennya.
    ___
    Ah senangnya jam 5 udah sampe rumah πŸ˜€
    ga ada pilihan lain selain itu Bu, dan seru jg ternyata hihihihi

    Like

  6. ngabuburit saya ?
    ya blog walking …
    di kantor …
    entar pas 10 menit mau buka baru saya jalan …
    dengan berbekal sepotong roti dan sebotol teh hijau …
    jalan pasti lancar jaya itu …

    salam saya
    ___
    membaca komen on NH kenapa saya ingin jadi teh hijau dalam botol itu ya mihihihi…

    Like

  7. Aku juga begitu Teh, jalanan memberi banyak inspirasi. eh apa perlu ditulis dalam cerpen juga ya?
    ___
    Ayo tante nge-cerpen lagih, yg waktu itu aku sukaaa πŸ˜‰

    Like

  8. senengnya yah teh bisa mendapatkan “bonus” inspirasi, segala sesuatunya memang selalu ada hikmah ya Teh πŸ™‚
    ___
    Betul sekali Sarah, memang selalu ada hikmahnya ya kalo kita mau mencari πŸ˜€

    Like

  9. Iya Rin, kita memang harus bisa menikmati semua kondisi…dan celakanya, hal itu mudah dikatakan tapi lumayan sulit buat dilakukan… πŸ˜€

    Ngabuburit saya biasanya di rumah, mondar-mandir antara dapur dan ruang makan…hehe
    ___
    iyaaa…teorinya selalu mudah, aplikasinya yg sulit ya Bu Ir hihihi..
    Orin mondair mandir di dapur gitu cuma pas wiken πŸ˜€

    Like

  10. Bekasi sekarang juga macet mbak, apalagi di stasiun… hadeeeeh… angkot berhenti sesuka hati… kudu sabaaar, met shoum ramadhan ya mbak.. moga lancar Jaya
    ___
    Iya mba Rin, suamiku tuh yg lewat stasiun Kranji, pasti macet katanya 😦

    Like

  11. Ge Er tingkat kecamatan kayak apa ya Rin πŸ™‚ heheee… Tetap pulang jam 5, waacchhh kaciiiaaaan …
    ___
    hahaha…itu lumayan stadium akut gitulah Ummi hihihihi

    Like

  12. Dooh… Lalu lintas di samarinda aja udah bikin stres, apa lagi di jkt sana. Semoga ibadah di bulan Ramadahan tetap gak terganggu ya, Rin.
    Dan inspirasi itu memang bisa didapat dimana-mana, tapi aku sering kali kehilangan mood 😦
    ___
    Iya Ka, tahun lalu aku msh sempet masak buat buka puasa, skrg mah boro2, level macetnya meningkat bgt 😦

    Like

  13. asikan buka di jalan kali mbak πŸ™‚
    ___
    bukan buka sih Dea, lebih tepatnya cuma membatalkan puasa aj, malah pernah cuma ngemut permen doang trus jalan lg heheheh

    Like

  14. jam kerja kantor saya juga gak berubah, dari jam 07.30-16.30. Alhamdulillah sampai hari ini, baru sekali buka puasa di kantor krn emang harus pulang malem. Eh..sama kemarin ding, saya buka puasa sembari menunggu panggilan periksa dokter gigi :D. Just enjoy it ya mbak πŸ™‚

    Like

  15. Tos dulu aaah

    kantor de juga sama jam kerja di bulan puasanya.

    Terpaksa buka puasa di kereta.

    Tapi enaknya naik kreta 5:45, penumpangnya lebih dikit. Karena orang pada ngejar kereta sebelum itu supaya bisa buka puasa di rumah.

    Like

  16. Senasib kita Rin. Yang pasti sih pas lagi adzan masih di kereta menunu serpong gw. Hehehehe. Jadinya ya dinikmati ajah yah. Btw kabarnya si Bundo bagaimana? Sudah pengumuman kah? Gw BWnya dari posting terakhir. Jadi belom tau sudah ada updet ato belom. Hihihi

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s