Tenggang Rasa

Judulnya mengingatkan ke pelajaran PMP atau PPKN ya hihihihi.

Sedikit prolog, sekitar 2 minggu ini kami akhirnya berlangganan TV kabel. Walaupun waktu menonton TV sangat terbatas bagi saya dan suami, tapi tetap saja sinetron-infotainment-acara tidak jelas di stasiun TV kita belakangan ini membuat kami merasa terdzalimi *halah*:P Dan pasca punya TV kabel, lumayan lah ya ada hiburan di rumah dengan banyak sekali pilihan menarik. Suami saya sih favoritnya nonton acara-acara di History atau NatGeo Channel, atau Biography, yang semacam itulah. Saya lebih suka nonton film (seri ataupun fim lepas), walaupun seasonnya sudah lewat sepertinya ya hahaha.

Nah, topik si tenggang rasa ini muncul saat semalam saya menonton salah satu episode Grey’s anatomy. Ada scene terakhir saat si Christina Yang -yang baru saja memutuskan pacaranya si Owen Hunt- terbaring diam di tempat tidur. Lantas masuk Meredith Grey -yang baru saja dilamar oleh Derek Sheperd- ke kamar itu. Kemudian ada dialog (yang kurang lebih) seperti ini : “Aku tunangan”, kata si Grey. “Aku baru putus” kata si Yang. Lantas mereka tidur deh tuh berdua.

Terbayang tidak sih adegannya? hihihihi. Tapi yang ingin saya sampaikan adalah, betapa si kedua sahabat itu memiliki tenggang rasa yang tinggi. Yang satu tidak egois mengumbar penderitaan yang dirasakannya, yang satu juga tidak egois menceritakan kebahagiaan yang baru dialaminya.

Dan saya jadi teringat dulu, saya pernah mengalami adegan serupa. Saat itu saya ingin sekali mengabarkan keberangkatan saya ke Thailand pada seorang sahabat. Hal itu membahagiakan saya, jangankan ke luar negeri, wong naik pesawat saja belum pernah. Begitu kami bertemu, sang sahabat mengatakan kontrak kerjanya tidak diperpanjang, dan beberapa hari ke depan dirinya terancam jobless. Lantas berita business trip saya ke Thailand yang ingin saya ceritakan itu hanya saya informasikan sambil lalu.

Adegan lain, saat itu saya sedang patah hati, diputuskan sepihak tanpa alasan yang jelas membuat saya lebih pendiam. Tapi saya tahu si sahabat saya yang satu itu sedang jatuh cinta karena baru jadian. Saya pun meminta dia menceritakan ini itu tentang si dia yang membuatnya lebih sering tersenyum. Sang sahabat menolak, dia bilang tidak enak hati berbahagia saat saya bersedih hati. Walaupun kemudian kami sepakat membagi semua yang ada, karena konon kebahagiaan yang dibagi akan bertambah, dan kesedihan yang dibagi akan berkurang. Simbiosis mutualisme, bukan? 😀

Kenapa saya menuliskan hal ini? Karena saat ini ada satu sahabat saya yang dengan egoisnya selalu, selalu, dan selalu curhat di segala suasana. Saat dia jatuh cinta, ataupun saat dia patah hati, sang sahabat selalu menceritakannya tanpa pernah peka atau peduli kalau yang dicurhati pun memiliki masalahnya sendiri. Ish, kenapa jadi curcol ya hahahaha 😛

Maksud saya, sahabat yang terakhir saya ceritakan ini, kok sepertinya tidak memiliki tenggang rasa ya? Saya mengerti, mungkin dia sangat perlu untuk membagi semua yang ada di hati atau dialaminya. Tapi yaa…seharusnya bisa lihat-lihat situasi kan ya, karena tidak setiap saat saya selalu dalam kondisi “siap sedia menerima curhatan” kan?

Hmm…sepertinya harus dicek ulang nih pelajaran si tenggang rasa ini ya hehe.

Well, have a great Thursday, Pals 😉

44 thoughts on “Tenggang Rasa

  1. keren ih, adegan tidurnyaa *halah – serius: saya bisa merasakan bahwa teh Orin tak ingin membuat temannya yg terancam jobless semakin pedih hatinya, itupun saya yakin, bukan lantaran teman teh Orin sirik tanda takmampu 🙂

    Nyepam dikit aja: http://info-kontes.adetruna.com

    Orin : adegan tidurnya keren emang kang hihihihi. Siap meluncur ke tekape 😉

    Like

  2. Hehehe … itupun kita harus maklum Rin, bahwa ada orang yang seperti temanmu itu, tidak harus dia saja yang memaklumi suasana hati kita kan? pasti akan lebih indah, jika kedua pihak saling memahami.
    kejadian dengan sahabat sebelumnya, Orin senang karena si teman melakukan apa yang memang Orin inginkan. itu mudah. nah sekarang, gimana nih ngadepin teman yang tidak seperti kita inginkan hehehe

    teori mungkin gampang, praktek? coba yuk … 😀

    Orin : tadinya masih bisa dihadepin sih Kak, ternyata lama2 mengesalkan jg deh, ga tau waktu bgt, msh perlu banyak latihan sepertinya hihihihi

    Like

  3. semua itu lumrah terjadi.. tapi pas istri desperate tak jarang saya suka ikut mengkel soale jadi manja dan sering tersinggung wkwkw persis gejala PMS 😀

    Like

  4. Elsa:
    Tenggang rasa, iya benar benar mengingatkan jaman sekolah dulu ya. salut pada sahabat yang bener bener punya tenggang rasa seperti sahabat pertama ya…. memilih tidak bercerita karena kondisi sahabatnya sdang patah hati.
    sementara sahabat kedua, hehehehehee….
    memang ada orang seperti itu. sepertinya dia bukannya tidak punya rasa tenggang rasa, hanya saja dia…. kurang bisa membaca situasi dan kondisi. sehingga ingin selalu menjadi pusat perhatian ya…

    Dija :
    Maaf ya Tante Orin, komennya digabung jadi satu. soalnya susah komentar di wordpress.
    Dija mau komen apa ya…
    minta di doain aja deh, biar Dija punya tenggang rasa yang banyaaaaaaaaaaaaaaaaakkk
    ya ya ya???

    Like

  5. iya Rin aq baca judulnya langsung teringat pel PMP
    *klo jaman dulu PKN itu PMP*

    kalau mau cerita memang hrs liat2 situasi dan kondisinya
    jgn sampai liat suami mukanya lg ditekuk
    qta malah minta liburan….hihihi
    *yg ini sih isteri durhaka*

    Like

  6. pengen langganan juga tapi takut mubazir hehehe waktu nontonnya gak ada. kalau di dunia blog ada tenggang rasa ga ya Rin? misalnya orang lagi berduka tapi kita posting yang happy2

    Orin : Iya sih Teh, jarang2 emang nontonnya he he.
    Hmm…kalo di dumay ga tau deh Teh gmn bentuk si tenggang rasa ini #_#

    Like

  7. Horeeee…Orin pasang TV kabeeeeel…
    Grey’s anatomy lagi di re run di star world sih, tapi jam nya pagi banget tuh, jam paciweuh lah…

    Sapa orangnya Rin yang kayak gituh…
    sapa orangnyaaaa??!!!

    Mungkin harus pasang muka tanpa ekspresi dan dikomentari secukupnya ajah biar berasa Rin…

    Like

  8. Saya tidak mau berkomentar lebih jauh.

    Namun ….
    Tipe yg seperti orin ceritakan itu … Buanyakkk !!!
    Baik nyata … Maupun maya …

    Hehehe

    Salam saya rin

    Like

  9. berarti sikap tenggang rasa sdh selayaknya di miliki oleh setiap orang,klo tidak ntr kyak mbak Rindri jadi harus terus-terusan dengerin orang curhat yg kurang mempunyai sikap tenggang rasa,hiiii….
    sabar… sabar… mbak

    Like

  10. orang2 seperti temen mba yg doyan curhat itu emang selalu ada mba. Ngga peka. Tapi kita bisa jadi lebih jahat dari sekedar ngga peka kalo kita ngga ingetin. Kasian ntar dia dijauhin orang2 gara2 doyan curhatnya kelewatan. Hihi

    Like

  11. haduh kok aku lagi baca status kek gini ada beberapa ya? Seperti si Susindra dengan tetangganya. Mungkin temanmu itu juga tidak sadar kalau kamunya sedang bermasalah. Pasang muka belipet atau menghindar saja lebih baik 🙂

    Like

  12. memang tiap orang beda2 tipe kepribadiannya, ada yg lebih suka mendengar, ada yg lbh suka bicara, nha itu juga mempengaruhi tipe tenggang rasa. ditambah kondisi situasi 🙂

    Like

  13. mungkin bila ada rasa empati, maka tenggang rasa itu akan lebih mudah terjadi… ah, itu juga cuma mungkin…hehe.. tapi, klo ternyata aku terasa kurang bertenggang rasa padamu…mbok tolong diingatkan ya… 🙂

    Like

  14. waktu aquwh lagi jatuh cinta sama akang Depp, ateu kan juga sama..
    waktu cintaku ditolak akang Depp.. eh ateu juga ditolak..

    tapi abis itu ateu diterima akang matahari jadinya tetap happy.. 😛

    Like

  15. Aku jg punya temen yg gak meliat situasi kondisi sahabatnya..cerita aja terus tnpa memperdulikan kita..
    yg bikin sebelnya tuh, klo kita lagi cerita/curhat ke dia-dia langsung motong dan bilang, “Iyaaa..aku jg pernah kek gitu..bla bla..” yg ada justru aku terus dengerin dia 😀

    Like

  16. Kayaknya sih sekarang lebih banyak orang yang gak peka daripada yang peka. Walopun sama temen sendiri.
    X : ” Eh si Arteis anu itu keren gilak ya. Liat gak di infotainment…” nyerocos menggebu-gebu.
    Y : ” Mmmm… I really like si Anu. Dia dulu temen sekolah gw waktu TK dulu. Dan dia pernah berbuat yang masih gak ngenakin. Dan gw masih kesel sama Anu sampe sekarang ”
    X : ” oh ya ? tapi gw ngepens sama si Anu itu..”
    Z : ” gw juga. Loe liat gak, dia dimajalah bla bla bla…”

    Apakah ini termasuk kurang peka ya ? Entahlah,
    Eniwei, salam kenal Mbak. jadi merenung abis baca postingan ini. Jadi mikir sendiri apakah aku termasuk orang yang peka terhadap sekitar ?

    Like

  17. Saya suka nonton TV kabel karena acaranya bervariasi, lagi bosen nonton film, ada ilmu pengetahuan yang bisa disimak, bosen lihat masak memasak, ada perjalanan menarik yang bisa ditonton…
    Kalo tenggang rasa?
    Kayaknya itu mah ukurannya di hati kita masing-masing Rin, semakin diasah, tentu tenggang rasa yang kita punya juga semakin tajam alias peka 🙂

    Like

  18. Sahabat yang terakhir itu pasti nilai PPKn nya jelek Mbak….
    Tapi kayaknya nggak juga ya, wong tenggang rasa itu ada jauh sebelum dikenal mata pelajaran PPKn…
    Nyatanya dinegara yg nggak mengenal PPKn juga punya tenggang rasa yg tinggi…
    Bakat kali…
    Bakat nggak punya tenggang rasa… 😀

    Like

  19. tenggang rasa itu yg bikin pertemanan dan persahabatan jadi awet ya Rin 🙂
    dengan berempati pd apa yg dirasakan teman, maka muluslah perjalanan bersahabat itu

    nah, kalau yg memang ekspresif bgt, kayaknya lebih banyak jumlahnya dibanding yg mampu berempati , ya gak sih Rin? 😦
    salam

    Like

  20. Harusnya tenggang rasa itu sudah mendarah daging pada bangsa kita, karena sejak kecil kita sudah diajarkan oleh ortu/guru/lingkungan. Tapi kenapa seolah-olah menjadi semakin luntur ?

    Like

  21. salam kenal, Jeng… saya juga baru tahun lalu langganan TV kabel, dan rasanya selain membiasakan tenggang rasa, makin banyak nonton tv series juga baik buat kesehatan 😆

    Tapi emang suka gatel ga sih, kalo ada temen curhat, balik2nya nyontohin “gw juga pernah kok…” ato “iya gw ngerti… kalo gw sih”…. bukan tenggang rasa sih ini, tapi segala gue jadinya 😐

    oh, dan punyailah teman dekat lebih dari satu.. karna kadang kalau lagi bahagia banget terhadap sesuatu hal, tapi tentunya ga mungkin cerita ke tmen yang lagi sedih karna ga pada tempatnya banget, bisa cerita ke sahabat yang satunya… sama kaya sedih, bahagia juga ga asik kan tetep ya kalo disimpen sendiri 😀

    Like

  22. Eh, emang Greys Anatomy diputer lagi? Di tipi mana? Eh lupa, Orin baru pasang tv kabel ya, hihihihi..
    Iya bener, penting banget tenggang rasa dalam bersahabat. Mungkin itu juga yang bikin aku dan temen-temen kuliahku bisa sahabatan sampe sekarang 😉

    Like

  23. uhuk uhuk kayaknya kenal deh sama salah satu adegan di cerita ini hihihi.. :p btw udah lama ga cerita2 sama orin.. somehow I need to share a lot of things to you about my life lately, both sadness and happiness.. kapan yaaaah? hehe.. ke Bdg dong rin…

    Like

  24. Sayangnya, aku punya sahabat yang begitu 😦
    Di saat hatiku galau, dia malah bercerita hal-hal mewah yang baru saja dialaminya. Dan dakupun semakin galau 😦

    Ish, ikutan curhat 😛

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s