Valentina Orin

Bukan, judul di atas bukan nama baru saya kok. Nama tersebut diberikan kepada saya oleh seorang teman, pasca dirinya saya bonceng dengan si kupi sepulang kami kuliah dulu. Menurutnya, saya ngebut sekali, sehingga pantas diberi julukan ‘Valentina Orin’, maksudnya tidak lain tidak bukan seolah-olah saya kembar (tidak) identik dengan Valentino Rossi sang pembalap itu *halah* πŸ˜›

Mari kita analisa terlebih dulu definisi ‘ngebut’ ini, karena setiap orang memiliki standar tersendiri untuk segala sesuatu bukan? Ngebut bagi saya adalah jika sang motor berlari dengan kecepatan lebih dari 100 km/jam. Dibawah itu mah yaa…’cepat’Β  saja, belum termasuk kategori ngebut he he.

Tapi jarum speedometer si kupi menyentuh angka 100 pun jarang-jarang kok, hanya dalam waktu-waktu tertentu saja, misalnya saya sudah sangat terlambat, atau berkendara di malam hari dimana saya sudah mengantuk. Iya, agar supaya saya tetap ‘alert’ dan adrenalin tetap tinggi maka saya akan ngebut hingga kecepatan 100 km/jam. Kalau normal-normal saja mah yaa…rata-rata di kecepatan 60-80 km/jam saja. Kalau macet? Beuh…kadang menyentuh angka 20 km/jam pun tidak πŸ˜›

Belajar mengendarai motor pertama kali adalah saat saya kelas 3 SMP. Saya bahkan lupa saat itu motor Bapak saya apa, tapi bukan jenis motor gede berkopling seperti biasanya, juga bukan motor matic karena zaman itu rasanya motor jenis ini belum ada. Jadi belajar lah saya mengganti-ganti gigi di sebuah lapangan bola dengan Bapak saya sebagai guru.

Puas berkeliling lapanganΒ (dan dianggap lulus),Β  saya langsung diajak ke jalan kecil dengan Bapak ikut membonceng di belakang. Saya ingat sekali, saat itu sore hari, dimana jalanan cukup ramai. Sehingga saat saya belok kanan ke sebuah gang, sang motor menabrak segerombolan anak-anak sebaya saya yang sedang bersepeda. Tidak ada yang serius dari ‘kecelakaan’ tersebut karena kecepatan motor memang selamban siput πŸ˜›

Sejak itu rasanya tidak ada peristiwa berarti dari episode-episode saya mengendarai si roda dua. Mungkin karena saya memang sudah terbiasa bersepeda ria sejak kecil ya, jadi saat belajar motor langsung bisa dan lancar-lancar saja. Jalanan mulus -dan lengang- di kampung saya pun membuat saya berjiwa pembalap, dan terbawa-bawa saat saya berpetualang ke Jakarta.

Sekitar tahun 2004, saya dipinjami (semacam) motor operasional untuk datang ke sekolah (saat itu saya jadi pengajar bahasa Inggris di sebuah lembaga kursus). Maka pada fase ini pun, kapan pun di manapun jika memungkinkan (baca : jalanan tidak macet dan kondisi jalan mulus), saya akan cenderung memacu si motor dengan cepat. Begitu juga saat saya memakai motor-motor pinjaman lainnya (termasuk yang berkopling), saya akan memiliki kecenderungan untukΒ cepatjika situasinya memungkinkan.

Dan tidak adaΒ satu punΒ episode terjatuh dari motor seperti yang Mamah Rafi ceritakan di postingan ini. Tapi karena postingan ini memang terinspirasi dari postingan tersebut, maka tentu saja saya pernah terjatuh dari motor.

Saat itu saya sudah memiliki motor sendiri, bukan si kupi, tapi kakaknya si BeATy boop *haiyaa…maafkan penamaan motor-motor saya itu ya temans hihihi*. Saya masih nge-kost di daerah Rawamangun, dan rute menuju kantor adalah melewati pintu 3 Kelapa Gading menuju ‘jalan kangkung’ (sebuah jalan kecil yang tidak dilalui angkot rute manapun, yang -dulu- ditanami kangkung di kanan kiri jalan, sekarang sudah sedikit lebih lebar karena dibangun perumahan elite), sebelum belok kanan ke jalan Tipar Cakung untuk sampai di kantor.

Pagi itu entah kenapa jalan kangkung ini muacet buanged, lalu lintas merayap. Karena itu memang jalanan kecil tapi dipakai 2 arah, terbayang lah ya bagaimana chaosnya he he. Terpinggirkan oleh mobil-mobil pribadi dan motor-motor lainnya, saya pun mlipir ke arah paling kiri jalan. Malam sebelumnya hujan, dan jalanan kecil yang beraspal seadanya itu licin oleh tanah merah yang terbawa air hujan dari kanan kirinya yang belum beraspal.

Saat sedikit demi sedikit merayap itulah, entah bagaimana kejadian detailnya, tiba-tiba saja mobil di sebelah kanan saya maju ke arah saya, membuat saya kehilangan keseimbangan, dan terjatuh di ruang kosong di sebelah kanan yang tadinya adalah si mobil tadi. Ish…lebay surabay ya hihihi. Intinya, saat itu saya terjatuh, dengan lutut mencium tanah, hingga celana jeans saya robek dan lutut saya berdarah-darah, membuat kemacetan di belakang saya semakin menjadi-jadi sebelum saya bisa kembali melaju dengan menahan sakit.

Jadi inti postingan ini apa Rin? Hmm…tidak ada sih, hanya sekedar ingin berceritaΒ *plaaaak*.

Selain mengingatkan untuk selalu berdoa dan kemudian berhati-hati saat berkendara, peristiwa itu selalu memberi pemahaman baru bagi saya untuk menghargai waktu, lengkapnya pernah saya tulis di sini *aih malah promosi :P*. Disudahi saja kalau begitu ya πŸ™‚

Happy Wednesday Pals πŸ˜‰

40 thoughts on “Valentina Orin

  1. masih mending jatuh dari motor karena mengendarai sendiri, lha saya .. beberapa kali jatuh dari motor karena di bonceng …
    ah, ngga ada yg mending juga ya kalo jatuh mah .. hehehe

    Orin : Euleuh? kalo yg dibonceng jatuh biasanya lebih parah Bu..

    Like

    • Nah saya nebeng disini aja komennya ya Rin πŸ˜€
      soale sama,
      pengalaman jatuh dari motor yo karena di bonceng orang lain, lebih dari sekali pulak, bekasnya aja masih ada sampai sekarang hiks.
      saya cuma penggemar VR di MotoGP, belajar motornya jg baru kemren2, matic pula, krn terpaksa harus bisa pula, jadi gak mungkin saya bawa motor lebih dr 20 Km, kalau sepeda sih hayuk balapan πŸ˜†

      Like

  2. Oriiiiiin…
    mana poto skupi nyaaaa…manaaaaa….

    aku kalo naik motor selalu merayap Rin…
    biarin lah diteriakin orang orang juga..hihihi…

    lain kali hati hati ya Riiiiin πŸ™‚

    Orin : emh…tipe2 Bibi ini nih yg suka bikin aku gemes *ups* hihihi… tapi ketang kalo lg boncengan mah aku jg suka menahan diri Bi πŸ˜€

    putu si kupi? ga ada Bi, lg dekil en de kucel bgt hahaha

    Like

  3. Riiin..saat sedang ngantuk jangan malah ngebut dong….jadi deg2 bacanya.. *halah..emang akunya yg penakut kali yah haha..*
    Pokoke…jangan lupa berdoa & tetap hati2 saat mengemudi ya say… *dan akupun termenung, mengingat aku tak berani2 juga nyobain matic 😦 *

    Orin : heuheuheu…yg penting kan tetap hati2 Auntie. Ayo cobain Auntie, gampang bgt kok matic mah πŸ˜€

    Like

  4. kerja di kota besar dgn segala kemacetannya
    naik motor adalah salah satu pilihan terbaik.

    dan jatuh bangun adalah resikonya naik motor.. tetap semangat,
    pesan eMak, Orin kudu konsentrasi, gak boleh ngantuk..
    gak boleh nyambi nelpon.. mending ke pinggir dulu ajah.

    #emakΒ²bawel.

    Orin : Siap laksanakan Mak πŸ˜‰

    etapi…Orin pasti pake earphone dengerin lagu/radio Mak, lumayan penawar bete dikala macet dan obat ngantuk (aseli deh ngantukan bgt dirikuh hahaha), jd kadang kalo ad yg nelpon ya diterima, hands free kok Mak, jd ga bahaya kan hihihihi

    Like

  5. ateu Oriiiin…..
    jangan latah donk….
    aq jatuh ikut jatuh juga…
    hihihi…

    lain kali hati-hati ya….

    btw…makasih Orin postinganku di promosiin
    jadi tersanjung nih..hehe
    *hug n kiss ateu Orin*

    akhir kata…
    Oriiiiiinn…….
    ngebut bareng yuuuukk….
    hihihi…..

    Orin : hihihi…iya pas baca postingan itu jd inget waktu jatuh dulu. aku lho yg hrs berterima kasih Teh, jd hapdet kan blogku hohohoho

    Like

  6. Biasanya kalau naik motor sudah jatuh, tambah lincah bawanya Mba. Tapi, tetap harus hati-hati ya Mba.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Orin : Iya mas Indra, mari berhati2 saat berkendara πŸ™‚

    Like

  7. kirain ada hubungannya ama hari palentin -__-”
    selama naek motornya gak sambil smsan sih gapapa teh!

    *dendam ama ababil yang suka naek motor sambil smsan >,<

    Orin : pale si entin knapa bubun? qiqiqiqi.
    eyampuuun, itu para ababil bukan sms-an Buun, ngegame! *plaaakk*

    Like

    • oiya, meskipun dah punya motor sendiri (bukan punya si ayah) saya masih blom berani nge-motor sendiri di jalanan Jakarta euy! meuni serem lalu lintasnya 😦
      walhasil tuh motor cuma jadi kendaraan operasional buat beli sayur sama jalan-jalan di sekitar komplek dowank deh 😐

      Orin : yup, emang seram lalu lintasnya Bun, tapi terpaksa he he πŸ˜›
      kalo beli sayur en jalan2 sekitar komplek aku lebih suka pake sepeda πŸ˜‰

      Like

      • oya (lagi), selama mboncengin saya, speedometer si ayah maksimal saya “ijinkan” bertengger di angka 60, itu pun jarang2, biasanya sih 40, 50 aja saya dah teriak2 gak jelas gitu.
        nah, si teteh malah 60-80, gimana saya kalo mbonceng ama teh orin yak??? πŸ™„

        Like

  8. Orin si pembalap iniiiiii ….
    bunda mah gak jadi deh mau minta diboncengin sama Orin …. hiks….tacuuutt…… 😦

    Jangan mlipir2 lagi yah kalau macet ….
    kasihan anak cantikku ini, nanti dengkulnya bedarah darah lagih …. 😦
    salam

    Orin : Itu dia Bun, Orin biasanya ga pernah mlipir2, lebih suka ngambil kanan, tapi waktu itu ya terdesak begitu karena macet πŸ˜€

    Kalo ngebonceng Bunda mah pelan2 kooookkkk *wink…wink…* πŸ˜‰

    Like

  9. sebenernya kalo nyetir dalam kota, mau ngebut kayak apa juga gak bakal beda jauh nyampenya. jadi mendingan ya gak usah ngebut ya, lebih aman.. πŸ™‚

    Orin : Beda 2-3 menit pas ngabsen di kantor berpengaruh sekali mas, coz kalo telat 1 menit aja kudu ngeganti 15 menit (jadi misalnya, ngabsen 08.01, ntar pulangnya paling cepat kudu jam 17.15) πŸ˜€

    Like

  10. Makanya jadwal tiba di kantornya diberi spare 10-15 menit lebih awal, supaya enggak terpaksa ngebut πŸ™‚

    Wuih, beat di rumah aja pernah iseng tak coba cuma mentok 90 kpj. Lagian motor 100an cc biasanya cuma enak dibawa melaju sampai 60an kpj πŸ™‚

    Keep safe on the road.

    Like

  11. ternyata soal ngebut, saya kalah jauh sama Teh Orin.Jarum di speedometer motor saya belum pernah menyentuh angka 100.

    Orin : itu juga jaraaaaaang bgt Bi, kalo kepepet aja he he

    Like

  12. Mbak ini masih suka ngebut karena belum pernah ngerasain kepala cuma berjarak 3 meter dari roda depan truk. πŸ˜€

    Saya yang dulunya ga suka ngebut (mentok 80km/h), semakin ga suka lagi setelahnya. πŸ˜€

    Bener-bener traumatis dan inget mati…

    Like

  13. What ?
    enampuluh kilometer perjam … biasa ?
    aarrrghhh … itu kenceng Rin …
    untuk ukuran motor mah …

    Kebayang terpaan anginnyah …
    yakin … kalo saya dibonceng Orin … pasti pundak orin udah biru-biru … saya cengkeram … (hahaha trainer parno)

    Salam saya Rin …
    Slow down a bit … will you ?
    belanda masih jauh …

    Orin : belanda masih jauh? hihihihi.
    Siap laksanakan Om πŸ˜‰

    Like

  14. Orin saya teh jangankan naik motor, sapedah oge teu bisa hahahha kamseupay nya :))
    Ajarin saya atuh naik motor rin pake ngebut yah πŸ˜€

    Orin : Iiih…ci teteh, piraku ga bisa sesepedahan πŸ˜›

    Like

  15. aduh kade atuh teh ngendarain motor di 60-80 mah keitung cepet. hati2 pisan teh, saya suka inget almarhum kalau cerita kecelakaan di motor kayak gini tuh. malam-malam ngebut juga harus hati-hati pisan justru itu rawan teh, mending istirahat aja dlu gitu – tapi susah juga ya kalau mau istirahat

    ya intinya hati-hati teh kan udah pernah ngalamin jatuh dari motor tuh ampe luka-luka juga, moga itu bisa diambil hikmahnya ya teh, amin..

    Like

  16. waduh, klo gini sih gak bakal berani dibonceng Orin. Wong dibonceng suami aja, klo jarumnya mo nunjuk ke angka 60, udah cubit2 dari belakang. serem aja 😦 jadi yaaa kalau boncengan biar jalanan sepi, tetep kayak orang pacaran, istilah saya tuh, “anggap aja kita lagi pacaran, yang gak perlu cepet2 sampe di rumah, karena klo sudah sampe di rumah, pasti Aa disuruh cepet2 pulang sama bapa.” ahahahaha …. biar si Aa gak mangkel jalannya motor kalah ma siput πŸ˜›

    Like

  17. woow, empat jempol buat Teh Orin..!! seumur-umur saya belum pernah mencapai kecepatan itu. Paling 60 km/jam.. kalau sekarang karena speedometernya ngadat.. berapa pun kecepatan si Ezy teteup 0 km/jam hihihihihi :mrgreen:

    Like

  18. Pingback: THE NINE FROM THE PINK ROSES « The Ordinary Trainer writes …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s