8 Jam

Saya punya 3 adik laki-laki, dan satu adik perempuan. Tapi entah kenapa saya justru ingin bercerita tentang ‘saudara’ saya yang ini. Inilah mereka, saudara-saudara saya di…kantor! heuheuheu.

Yang mana yang paling cantiiik? 😛

Dalam foto di atas, adalah teman (wanita) se-kubikel saya beberapa bulan yang lalu. Mbak berjilbab krem itu kemudian resign. Total saudara (kurang lebih) 8 jam sehari selama weekday ini sebetulnya banyak, sekitar 40 orang-an. Errrr…para bos Jepang itu perlu dianggap saudara tidak yaa :P. Tapi cukuplah foto ini yang saya tampilkan ya he he.

Seperti para tetangga di rumah, maka teman-teman kerja di kantor -menurut saya- adalah saudara terdekat kita. Bagi para teman-teman yang masih ngantor, bukankah (kurang lebih) sepertiga waktu dalam kehidupan kita sehari-hari dihabiskan untuk berinteraksi dengan mereka-mereka itu?

Dan, seperti juga terhadap adik-kakak-saudara sekandung atau sedarah, hubungan dengan para saudara 8 jam ini pun sangatlah berdinamika. Ada beranteman-beranteman, ada sirik-sirikkan, ada jutek-jutekan, yaa begitulah. Tapi tidak jarang juga saling membantu, terkadang bisa menghibur, dan bahkan bisa juga dijadikan teman seperjuangan *tsaaaah*.

Sebetulnya, postingan ini adalah pengingat bagi saya sendiri, bahwa teman-teman saya di kantor bukanlah ‘orang lain’ dalam kehidupan saya. Mereka memang tidak selalu bersikap benar seperti yang diinginkan perusahaan. Mereka pun terkadang menjengkelkan dan mengganggu kenyamanan kerja saya. Bahkan terkadang mereka terang-terangan memulai konflik.

Tapi kembali lagi, mereka adalah ‘saudara’ saya, yang tetap dan akan selalu menjadi ‘keluarga’ saya, yang seharusnya saya sayangi. Tidak hanya saat saya -atau mereka- bekerja di kantor yang sama, tapi mudah-mudahan selamanya silaturahim antara saudara 8 jam ini tetap terjaga *beuuuh…kok jadi melow marsmellow :P*.

Mari kita sudahi saja postingan semi curcol ini temans. Sayangi saudara 8 jam-mu ya 😉

***
Tulisan ini diikutkan pada GIVEAWAY :  Aku Sayang Saudaraku yang diselenggarakan oleh Susindra.
 
 

47 thoughts on “8 Jam

  1. wah berarti saudara saya banyak juga ya…Silahturahmi bisa membuat kita dapat Rahmat Allah,Kemudahan rejeki dan umur panjang,Masuk Surga Insyallah

    Orin : Aamiin…banyak saudara banyak silaturahim ya Riez 😉

    Like

  2. adoh tadi teh udah ngetik komen tp ditolak
    pas inget td di fb pd bilang login pake fb jadi saya coba deh
    ini demi bisa komen dimarih lho Orin 😀

    hmm … jadi sodara 18jam saya siapa ya???
    mo bilang para asisten, tapi mereka juga masih baru …
    eh tapi ini GA udah mo tutup malam ini ya? telat dunk hiks …

    goodluck ya Rin

    Orin : Ugh…terharu aku Kak *peyuuuuk*.

    hoh? 18 jam? hadeuuuh, aku pulang kantor jam 7 malam aj rasanya udh cape bgt #_#

    Like

  3. Itu dua temannya ko g diceritain?kan udah narsis berempat?hehe.

    smg menang kontesnya… 😉

    Orin : kepanjangan kalo diceritain Jeng heuheu… apa kabar dirimu 😉

    Like

  4. hmm, dhe dulu pas masih kerja gk begitu akrab dengan teman sekantor mbak Yin.. ala kadarnya saja, soalnya dulu jam kerja dhe cuma 6-7 jam gitu (belum lembur).. hahahaha, sama aja yaa itungannya?? tapi ya gitu, gk tahu.. mungkin karena paling muda, paling kecil, dan selalu jadi anak bawang, makanya cuma jadi partner doang aja.. gk sampe yang dekeeeettt banget itu gk..

    Orin : heuheu…Yg betul2 deket bs ngobrol ini itu cuma bbrp orang aj sih Dhe 😀

    Like

  5. wah, benar juga…^^
    kadang klu salah satu ada yang pindah atau berhenti baru ngerasain kehilangan …salam buat saudara sekantornya ya…

    Orin : Kadang begitu ya Wan 🙂

    Like

  6. Ngai bilang dia juga sayang ateu-nya,
    masih berusaha cari akal biar bisa ketemu Ateu disini 😛

    Orin : Duuuh, jd terharu deh Mak *nyusut air mata*

    Like

  7. Ateuu..! pagi ini aquwh sudah berhasil komeng lagi di Wp
    Alhamdulillah 😛

    Orin : Ngaaaiii…akhirnya *peluk2*. hebat deh Ngai, apanya yg dirubah Ngai, emailnya sama, semuanya sama *ateu gaptek*

    Like

  8. Bukankah Boss Jepang itu “saudara tua” sejak jaman Jeoang dulu, Orin :mrgreen:

    Setuju, selain tetangga teman kantor apalagi seruangan adalah orang terdekat kita selain saudara dan keluarga 😀

    Orin : hahahaha…iya jg ya bu Cho, ‘saudara tua’ 😛

    Like

  9. Delapan Jam Sehari …
    setiap hari
    setiap minggu
    bukan waktu yang pendek …

    No wonder jika team work yang solid tersebut menjelma menjadi persaudaraan

    salam saya Orin

    Orin : Sepakat Om, itu waktu yg panjaaaang sekali 😀

    Like

  10. hihi.. persodaraan wanita itu memang kental sekali ya… kayaknya gampang gitu bersahabat hingga lekat, 😀

    kayaknya yang laing kiri (dari pembaca) wajahnya tak asing, mirip temenku, hihi…

    mbak orin yang paling gaul deh, pake jins sendiri, hehe… emangnya boleh ya mbak?

    salam deh buat sodara-sodaranya, makin akrab dan tetep ngeksis 😀

    Orin : kalo ga boleh kan ga mungkin pake jins Ri hehehe

    Like

  11. wahhh saudara di kantor ya hehehehe d(^o^”) – saya jadi inget temen temen saya dikantor yang juga saya anggap saudara hehehe

    aduhhh itu fotonya depan HC3 Ya – duch nanti diomelin bu Istiyani loch hehehehe d(^o^”) – salam satu hati mbah 😀

    Orin : bu Istiyani? sepertinya beliau di gedung sebelah, jadi amaaan hehehe

    Like

  12. Sampe ngitung jam aku Rin, beneran ya 8-16 dalam 5 hari 🙂

    Aku baru mau mulai besok Senin, do’akan saudara 8 jamku buaaanyaaak ya 🙂

    Orin : Pulang jam 5 sih sebetulnya Ummi, istirahat 1 jam ga diitung kerja kan 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s