[Semacam] Gurindam Muharram

Sulit sekali ternyata membuat gurindam ya teman. Itulah kenapa judulnya [semacam] gurindam, karena saya sangat tidak yakin apakah kalimat-kalimat di bawah ini sudah layak disebut sebagai gurindam atau bukan. Errr…mungkin karena nilai bahasa Indonesia saya saat kuliah dulu hanya C ya, jadi ya tidak pintar membuat gurindam *ngeles mode : ON*

Ini dia [semacam] gurindamnya πŸ˜€

Pergi ke Paris membeli keju edam
Teman manis mari bergurindam
Β 
Makan keju edam malam-malamΒ Β Β Β Β 
Bergurindam tentang tahun baru Muharram
Β 
Menemukan palu di tepi jalan
Tahun yang berlalu dijadikan pelajaran
Β 
Ke kolam lupa membawa umpan
Tahun ini wujudkan impian

Krik…krik…krik…gurindam yang aneh ya hihihihi…

Tapi tak mengapa, yang penting saya sudah berupaya, betul? betul? *menghibur diri*. Oke lanjut.

11 hal terbaru tentang diri / keluarga

1. Baru bertambah ndut *halah*

2. Baru belajar menulis fiksi dengan serius

3. Baru memiliki rumah sendiri (kredit tentu saja, ada tidak sih cicilan 50 tahun? hahahaha), walaupun masih belum ditinggali, dalam proses membeli ini itu agar layak disebut sebagai ‘rumah’ πŸ˜›

4. (Suami saya) Baru pindah kerja, semoga di tempat baru lebih barokah. Aamiin

5. Baru naik Rank di kantor (tepatnya 6 bulan lalu sih, tapi masih tahun ini kan he he). Semoga bisa lebih amanah dalam bekerja.

6. Baru jadi sarjana beberapa bulan lalu. Horreeeyyy πŸ™‚

7. Baru ngeblog dengan baik dan benar (sebelumnya tidak pernah BW, tidak pernah ikut kontes ini itu, apalagi kopdar :P)

8. Baru menjadi thirty something woman (sudah semakin tua sodara-sodara he he)

Duh…apa lagi ya..

9. Baru menambah koleksi buku bacaan karena Alhamdulillah pernah dikirimi tali asih oleh sahabat blogger (terima kasih untuk Pakdhe Cholik, Pu, Bang Aswi, mba Nia, Teh Lidya, mba Fanny, Pak Ustadz πŸ™‚ )

10. Baru mulai berinvestasi membeli logam mulia (baru sekitar 60 gram-an, masih jauh dari target huft)

11. Baru sedang (ceritanya) mencoba menulis sebuah novel.

Foto terbaru? Cari-cari foto terbaru berdua suami sepertinya sudah pernah dipajang, jadi foto ini saja ya, foto saat Lebaran kemarin, bersama suami dan keluarga besar saya, minus 2 orang adik laki-laki sih sebetulnya πŸ™‚

11 keinginan-impian-harapan di tahun yang baru

Agak susah nih, karena saya memang tidak terbiasa menuliskan resolusi, target atau apalah 😦

1. Memiliki malaikat-malaikat kecil itu di rumah mungil kami πŸ™‚ Aamiin

2. Menerbitkan sebuah Novel dengan nama saya tercetak di jilidnya.

3. Menjadi istri yang lebih penyabar dan ikhlas (ketauan deh sekarang seperti apa ya hihihihi)

4. Lebih rajin memasak jadi tidak sering makan di luar.

5. Olahraga lebih teratur.

6. Minum air putih lebih banyak.

7. Belajar menyetir mobil, syukur-syukur bisa terbeli dengan mobilnya sekalian hehehe

8. Resign dari kantor dan bekerja di rumah saja

9. Memiliki kamera SLR

10. Berwisata ke Lombok, Karimun Jawa, atau Bangka Belitung. Mmm… tiga-tiganya juga boleh sih *berkhayal dot com*

11. Menambah saldo dana darurat ke jumlah seharusnya πŸ˜›

Hebat nih Ummi Yunda dan mba Thia berhasil ‘memaksa’ saya menuliskan 11 point di atas. Thank you there πŸ˜‰

11 hal yang tidak akan diulangi

Waduh, banyak sekali nih yang masih buruk, hiks.

1. Tidak tidur lagi setelah sholat Shubuh.

2. Tidak terlambat datang ke kantor sering-sering (sesekali mah boleh lah yaa he he)

3. Tidak malas makan sayur + buah, dan minum susu.

4. Tidak ngebut bareng si Kupi (errr….agak-agak susah nih :P)

5. Tidak terlalu sering moody.

6. Tidak malas olahraga (minimal berenang sebulan sekali *lirik neng Iqoh, isshouni ikou he he*)

7. Tidak sering-sering merasa inferior jika bertemu dengan orang baru.

8. Tidak menunda-nunda pekerjaan (akhirnya pasti repot sendiri kan Rin?? *jitak diri sendiri*)

9. Tidak malas puasa senin-kamis

10. Tidak terlalu sering belanja belanji *ups*

11. Tidak cepat bete-kesel-marah, intinya harus lebih bersabar yaa!

Sebetulnya masih banyaaaak sekali, ALhamdulillah ya yang diminta cuma 11 hihihi….

Akhirnya selesai juga nih postingan he he. Semoga berkenan ya Ummi, Mba Thia πŸ˜‰

“Tulisan ini saya ikutsertakan di acara Gurindam Muharam Plus 33 yang diselenggarakan oleh Ummi Yunda Hamasah dan Mba Lyliana Thia.”

38 thoughts on “[Semacam] Gurindam Muharram

  1. Bahaya tuh keju edam ntar bisa edam lho,,,qiqiqi,,,

    Maniak kontes moal mungkin teu miluan da,,,qiqiqi…

    Heeh nyak tos sabaraha bulan teu ngojay,,,hahaha,,,biar turun lg nich berat badannya…qiqiqiqi…

    Orin : naon eta maksutnyaaah πŸ˜›

    Like

  2. Keju edam mah bahaya bisa lgsg edam yang makannya…qiqiqi *jayus mode on*

    Maniak kontes mah moal mungkin teu miluan da…qiqiqi…

    Ho oh nyak, dah brp bulan qt teh tidak berswimming2 ria…pdhl lumayan mendukung program dietku…*jiaaahh*

    Amiiinnn, hopefully sooon…soooon…

    Orin : Aamiin ya robbal’alamiin, nuhun doanya Neng πŸ˜€

    Like

  3. horeee akhirnya gurindamnya Orin selesai πŸ˜€
    semoga cita2 resign dan akhirnya jd penulis bisa terwujud ya Rin.. juga dgn semua harapannya di tahun yg baru.. amiiin πŸ˜€

    sip sip…

    kami catat sebagai peserta ya… makasih ya Rin atas partisipasinya πŸ˜€

    Orin : hihihihi…maafkan gurindamnya ngaco ya mba πŸ˜€
    Aamiin…terima kasih doanya ^^

    Like

  4. moga abis subuh gak tidur lagi, moga dana daruratnya segera ketambahan duit, dan semoga lainnya.

    emang susah-susah gampang bikin gurindam ya?. hehehe.. tantangan ini akhirnya berhasil dipecahkan!

    Orin : Amiin, Amiin, Aamiin…
    Susah susah sulit mas Phe hihihihi

    Like

  5. Ehm..ehm..kayaknya banyak kesamaan ya Kak yang harus diperbaiki, tdk tdur lagi setelah sholat, tidak kebutΒ²an dan tidak terlambat berangkat kerja hehe,,oh ya semoga cepat dapat momongan ya Kak biar nambah satu lagi nih ponakan kecilku didunia maya ini

    Orin : Salaman dulu ah sm Sofyan he he. Semoga kebiasaan buruk itu bisa dihilangkan ya Sof. Aamiin

    Like

  6. wah…padahal sudah sederet hal baru yang baru di dapatkan, tapi masih bisa nge-list harapan baru yang msih di inginkan.
    Tetep semanag untk menjadi lebih baik lah Neng Orien Tea.
    kunjungan malam nih, di tunggu kunjungan baliknya. πŸ™‚

    Orin : Kalo bermimpi harus setinggi mungkin katanya mas he he.
    Aamiin…makasih doanya ^^

    Like

  7. Saya sendiri nda paham dengan yang namanya Gurindam, karena itulah di kontes Bunda Yunda dan Mbak Thia, tanpa mengurangi dukungan saya pada keduanya, saya memilih duduk manis di bangku penonton saja.

    Turut mengaminkan yang menjadi doa dan harapan Teh Orin.

    Orin : Iya Abi, tadinya mau jadi penonton aja, tapi kok kyknya gimanaa kalo ga ikutan hehehe.
    Aamiin…terima kasih doanya Bi πŸ™‚

    Like

  8. Maafkan (seolah)sudah memaksamu say… tapi yakin lah ini salah satu wujud terpaksa membawa nikmat, lebayyyy, qiqiii…

    Btw, jadi makin sayang ma Orin, semoga g lebayyy, ya iya kan katanya tak kenal maka tak sayang, na posting ini jadi ngebuat lebih kenal gitu πŸ˜‰

    Itu foto, berdua nempel aja ya, hehe…

    60 gr-annya, ternyata dah lebih dulu ya, selamat melanjutkan πŸ˜‰

    Kalau ntar jadi wisata ke Bangka Belitung mampir ke Palembang yaaa, janji…

    Semoga segera menempati rumah baru rumah impiannya ya… semoga segera bisa nyetir mobil, semoga semuaaanya tercapai ya Rin, termasuk punya anak tahun ini. Aamiin…

    Orin : Iya Ummi, paksaan yg manis (ini aseli lebaynya hihihi).
    Aamiin ya robbal’alamiin, makasih doanya ^^

    Like

  9. Asyikkk… bakalan punya temen *ngaku-ngaku* seorang novelis.. semoga segera terealisasi yakss…

    Akupun mengamini semua harapan-harapannya..

    Eh seru kan yaa nyicil rumah? welcome 2 the club cicilers yang entah kelarnya kapan. hahahaa,.. semoga cepet ditempati yaaa

    Orin : Aamiin… makasih doanya mbaaa…
    hihihi….kebayang ya ga kelar2 cicilannya πŸ˜›

    Like

  10. Amiinn, smoga tercapai semua harapan Orin.

    roti meses dengan margarin
    sukses ya Riiiiin…! πŸ˜€

    Orin : Gurindamnya eMak kereeeeen hihihihi
    Aamiin ya robbal’alamiin, makasih doanya Maak ^^

    Like

  11. subhanallah pergi nya jauh juga ke paris. nemuin palu di jalan pula, hehe. bagus ko teh gurindam nya.

    semoga impiannya terkabul dan tercapai ya teh, amin..resign dari kantor dan kerja di rumah / wirausaha pengen aku juga, amin..:)

    Orin : ha ha…ngaco pisan kan gurindamnya πŸ˜›

    Aamiin…hatur nuhun ah doanya Min πŸ˜‰

    Like

  12. keju endam juga baru dengar saya bun,, kaya gimana yah??

    Baru bertambah ndut? Alhamdulillah, makmur brarti bun,. hihih

    mengamini doa dan harapannya, semoga lekas terwujud.. aamiin

    Orin : Suka dijadikan bahan membuat kue gitu Mab. Tambah ndut coz makan terus tapi males olahraga hihihi…

    Aamiin ya robba’alamin, makasih doanya Mab ^^

    Like

  13. teeeh, semoga tercapai segala2 cita citanyah, bagi dong keju edamnya…
    bertambah endut berarti bertambah suka makan berarti hayuh kita wisata kuliner barengm, kapan yaah?

    Orin : Wiskul? Hayu bgt Pu? kapan? dimana? *nantangin* he he

    Like

  14. kesannya maksa ya teh, udah (katanya) maksa bikin gurindam, (maksa) pula buat resolusi, tapi mudah2an ini dari hati yg terdalam, jd bisa menang kontes πŸ˜€

    Orin : Paksaan yg indah kalo menang ya Sar hihihihi

    Like

  15. cie..akhirnya jadi juga gurindamnya……..

    wah selamat yach udah punya rumah baru…jauh ngga dr rumah yg lama? kalo nanti ditempatin jangan lupa ngundang2 temen blogger yach..sekalian kopdar heheh….

    Orin : Ngga mba, msh satu komplek hehehe… Syiiip, nanti mba Nia dateng ya πŸ˜‰

    Like

  16. Hihihi teteup yah Jeng jadi banci kuizzz πŸ™‚

    gw mah dah lama kaga bertaruh dalam dunia give away secara ribet boo 😦

    Gudlak, semoga keju edamnya keluar jadi juara dan berhasil menggondol pulang keju2 laennya *apaan seh Jeng?!*

    Orin : Iyaaa…kebayang dirimu gimana riweuhnya dg double Z ^^

    Like

  17. Banyak ya yg ikutan Gurindam Muharam.. sayang sekali aku tak bisa ikutan kemarin… #sedih
    Semoga menang ya…

    Oya, semoga semua harapannya di tahun 1433 H dapat terkabul. Amin…

    Selamat ya utk rumah barunya… #syukuran….

    Orin : Semoga setelah hiatus tambah seger ya mba Ren πŸ˜‰
    Aamiin..ya robbal’almin, makasih doanya ^^

    Like

  18. hihhiihih jadi juga gurindamnya
    aku cuma jadi 2 baris, makanya ga jadi ikutan
    mentok lah pokoknya πŸ˜€

    sukses kontesnya ya Rin

    Orin : Itu jg gurindamnya maksa bin teu pararuguh Kak, berani malu aj tetep ikutan hihihi…

    Like

  19. neng.. baru nikah berapa tahun udah langsung punya ini itu mah namanya hebaaat.. alhamdulillah ya.. banyak rejeki

    semoga cita2 lainnya segera tercapai

    Orin : Alhamdulillah Teh, dikeureuyeuh hehehehe

    Like

  20. Mau lebih banyak minum air putih…
    Itu mah saya banget, Orin…kalau selama ini saya jarang minum air putih kecuali haus, sekarang saya mau lebih rajin minum sekalipun nggak haus πŸ˜€

    Wah, makin minder dengan kemampuan Orin euy, bisa bikin semacam gurindam segala…hehe, sukses buat program novelnya ya, saya mau deh jadi pembeli pertama…

    Orin : Iya Bu Ir, suka baru inget harus minum kalo bibir udah kering, hiks.

    Aamiin…novelnya msh di kepala Bu hihihihi

    Like

  21. “Berwisata ke Lombok, Karimun Jawa, atau Bangka Belitung. Mmm… tiga-tiganya juga boleh sih *berkhayal dot com*”

    ayo, mbak orin kita ke Lombok!!!
    janjian ketemu di sana, nanti nginap di rumah saya dahhh ;))
    jadi kapan dong, kita kopdar liburan di lombok?
    #maksa

    Orin : Eh? Mama Rani punya rumah di Lombok? horeee…bs nginep gratisan *halah*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s