Ayunan, Permainan Yang Paling Berkesan

Waktu saya kecil, saya lebih suka bermain kelereng, main layangan, main sepeda-sepedaan, panjat memanjat pohon, berburu capung dan belalang, atau main air di sungai. Kenapa? Karena adik saya laki-laki, dan teman-teman seusia saya (tetangga sekitar rumah) semuanya laki-laki. Jadi yaa…begitulah he he.

Baru setelah saya sedikit besar dan boleh bermain lebih jauh, saya bisa bermain dengan anak-anak perempuan sebaya lainnya. Permainan semacam beklen, congklak, engklek, main tali, masak-masakan, atau main boneka. Sering juga kami bermain role play, main drama-dramaan gitu lho, dan saya pasti kebagian peran sebagai ayah atau suami, alasannya tidak lain tidak bukan, dari sekian banyak teman-teman perempuan itu, hanya saya yang sering memakai celana (pendek ataupun panjang) hihihihi.

Tentu saja, ada juga permainan yang bisa kami mainkan beramai-ramai, semacam ucing sumput (petak umpet), bon-bonan (benteng-bentengan), atau permainan-dadu (monopoli, halma, ular tangga, ludo).

Lantas, apa jenis permainan masa kecil yang paling berkesan bagi saya? Jawabannya adalah : Ayunan πŸ˜€

Waktu saya TK, ayunan di sekolah kami hanya 2 (kalau tidak salah ingat), maka saya sering tidak kebagian main. Apalagi pasti ada saja ya teman-teman bermental preman yang suka menguasai segala permainan, dan si Orin kecil bukan lah jagoan yang berani membela diri mempertahankan haknya bermain ayunan *halah…mulai lebay :P*, atau mengadukan para teman preman pada bu guru. Saya hanya diam sedih karena tidak bisa main ayunan, dan terpaksa beranjak ke permainan lain yang tersisa. Meni karunya pisan nya qiqiqiqi

Tapi alhamdulillah, Bapak saya mengerti sekali saya sering terdzalimi seperti itu *deuuh..bahasanya :P*, dan membuatkan saya ayunan di rumah! yippiieee… akhirnya saya bisa puas sepuas-puasnya bermain ayunan. Di depan dan belakang rumah kami, selalu ada pohon besar yang bisa dijadikan tumpuan menggantungkan 2 utas tali tambang ke batang pohon untuk kemudian disulap menjadi ayunan sederhana.

Kadang jika menemukan papan yang cukup besar, si papan itulah yang dijadikan ayunan. Kali lain, Bapak menggunakan ban bekas untuk dipergunakan sebagai ayunan. Atau pernah juga, bekas kursi dari rotan yang berganti fungsi sebagai ayunan. Ah, sayang sekali saya tidak memiliki satu pun fotonya 😦

Di belakang rumah, ada pohon jambu (di tempat saya di sebut jambu kaget, seperti jambu air tapi berwarna hijau) yang memberikan saya pandangan indah sawah dan kebun saat bermain. Di depan rumah ada pohon mangga, biasanya saya ayun-ayunan di sana sambil membaca buku. Dan menikmati setiap momen (seolah) terbang itu setiap kali tubuh saya berayun-ayun.

Tentu saja, permainan ini berhenti dengan sendirinya. Saat saya memiliki lebih banyak teman, apalagi saat berat badan saya tak mampu lagi ditopang sang pohon. Tapi kenangan itu selalu membekas, dan membuat saya tidak akan menolak untuk main ayunan sampai kapan pun πŸ™‚

Ada yang mau mengajak saya main ayunan tidak ? πŸ˜‰

Seorang teman dan Saya, masa kecil kurang bahagia (?) πŸ˜€

β€œArtikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak”

Advertisements

39 thoughts on “Ayunan, Permainan Yang Paling Berkesan

  1. yuk teh, main ayunan.. πŸ˜€
    mel dulu juga ayunan dari ban juga.. terus suka nekad berdiri di ayunan..
    kalau sekarang suruh begitu lagi, kagak berani,, hehe

    Orin : Hayuuuu… masa ga berani lg Mel? *sok berani* he he

    Like

  2. sekarang pohon jambunya masih ada nggak ya ?

    sayapun kalo pulang kampung selalu menuju pohon tua yang biasa sehari-hari menemani saya sewaktu kecil dalam menghabiskan hari, untungnya pohon itu masih terjaga dengan baik sampai sekarang

    Orin : Wahh…sudah lama ditebang Pak Ies, banyak ulat kepala besar yg tak berbulu hiiiyyy… diganti pohon mangga πŸ˜€

    Like

  3. ayunan??
    saya dulu waktu kecil dibikinin ayunan sama bapak di samping rumah bun, tiap hari ayunan sama adik (alm)..

    Orin : Iya Mab, waktu itu jg suka rebutan sm adik, tapi kalo di rumah aku yg jd preman hihihihi

    Like

  4. Sekarang pun, kalau ada ayunan yang bisa dinaiki orang dewasa, saya juga mau memainkannya. Menyenangkan sih soalnya, haha.. πŸ™‚

    Terima kasih sudah mengirimkan artikelnya, Orin..
    Saya sudah catat sebagai peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST

    Orin : Betul Uda, kalo ada ayunan saya semangat, mo maiiin hihihihi

    Like

  5. aduuuh aku mau ajak main ayunan Orin, tapi kamu yang duduk aku yang dorong ya. Maklum biasanya papan ayunannya ngga muat menampung p*nt*tku hahaha

    Orin : hihihi…iya ya mba EM, kadang papannya imut2, ga bs buat kita yg amit2 beginih hahaha

    Like

  6. IbuDini mau ngajak tante orin main ayunan…biar Dini gak takut naik ayunan.

    Kalau saya dulu waktu kecil sukanya main masak-masak sama apa sih namanya yang di gambar di tanah itu….lupa. Semacam gambar orang gitu…dengan menggunakan batu…

    Orin : Wahh…Dini takut main ayunan yah? pdhl seru bgt Din jd kyk terbang hehehe.

    Oh? Orin ga tau mba Imung… kyknya di tempat Orin ngga ada mainan itu 😦

    Like

  7. Dulu saya jarang main ayunan… soalnya di TK tempat saya dulu nggak ada. Tempat yang ada ayunan di dekat rumah saya cuma taman satu kilo dari rumah.

    Ah, jadi menyesal dulu nggak sering main 😦

    Orin : Sekarang jg msh boleh kan main ayunan? he he

    Like

  8. mirip yang saya alami dulu, sekolah TK cuma ada 2 mainan, perosotan sama ayunan, dan saya gak pernah dapet jatah bermain πŸ˜€ salam kenal πŸ™‚

    Orin : Di TK saya ada jungkat jungkit jg sih, cuma ya saya paling suka ayunan, dan jatah saya sering diserobot 😦

    Like

  9. membayangkan teh Orin bermain ayunan, trus mas rahman yang ndorong ayunannya perlahan, sambil dia nyanyi lagu syahdu dari Rhoma. ahai.. begitu indah rasanya tak terkira hehe

    kalau mainan favorit saya dulu ngintir ban di sungai teh

    Orin : huahahaha….uncle nih ya kebanyakan nonton pilemnya bang haji πŸ˜›
    Kalo di sungai cuma balapan berenang doang uncle he he

    Like

  10. Ayunan Korakora Dufan bisa menikmati nggak Rin, dulu kurasa itu ayunam yg paling seram

    Orin : Korakora seru Buuuuun, walopun jantungnya serasa copot sih ya hihihihi

    Like

    • kak, ayunan korakora siyh ceteek,, paling muka pucet dan jantung brenti berdetak, xixixi.

      sukses kontesnya ya Riinn.

      Orin : hihihi…iya Mak, kan lumayan jantungnya olahraga pas naik korakora πŸ˜€

      Like

  11. Aku jadi ingat, waktu aku hamil dulu aku pengen banget main ayunan… tapi tak keturutan.. Hiks…
    Untung aja setelah melahirkan aku bisa juga main ayunan… #lega

    Orin : Jadi, Shasa suka main ayunan ga mba Ren?

    Like

  12. gua juga suka ayunan, tapi gak berani terlalu tinggi.
    lebih suka ayunan daripada prosotan. hahaha.

    Orin : hahaha…aku suka lho smp tinggi mas, smp suka diteriakin orang2 khawatir jatoh πŸ˜›

    Like

  13. ikutan dunk teh main ayunan hehehe
    saya juga suka teh main ayunan tapi kalo kelamaan bisa bikin pusing kepala. Pas turun dari ayunan suka langsung pusing

    Orin : hahaha…iya ya, kalo kelamaan lutut suka lemes pas turun dr ayunan πŸ˜›

    Like

  14. Hayuuuu Rin…udah lama saya nggak pernah main ayunan, padahal dulu di rumah saya juga dibikinin ayunan sederhana sama bapak…hehe, bapak-bapak dulu kayaknya lebih kreatif ya, apa-apa dibikin sendiri…kalo jaman sekarang, bapak-bapak itu lebih kreatif buat ngajakin anaknya jalan-jalan buat…main ayunan di taman… πŸ˜›

    Orin : hahaha…kreatifnya ngajak jalan2 ya Bu Ir πŸ˜›

    Like

  15. Saya penasaran sama pohon jambu kagetnya, haha..

    Waaah, ternyata Mbak Orin dulunya koboy, eh salah ding, tomboy maksudnya..

    Orin : Koboy yg tomboy Masbro he he. Jambunya maniiiis, makanya suka banyak ulat, akhirnya ditebang 😦

    Like

  16. Terakhir maen ayunan waktu di rumah kakak ipar 3 tahun lalu. Pas asik maen tiba2 monyetnya (piaraan) marah pngn menerkamku. Spontan sayanya menjerit lsng kabur. Pdhl monyetnya di rantai ga mungkin bs menggapaiku haha

    Orin : Huwaa…tapi menurutku monyet piaraan itu (walopun dirantai) tetep menakutkan, pernah dikejar jg pas main ke rumah sm monyet piaraan tetangganya *horor*

    Like

  17. hwaaa…udah mau penutupan kontes dan aku belum nulis tentang ini… hiks..

    Ayunan, jaman kecil dulu waktu msh tinggal di rumah simbah, dibikinin bapak di pohon nangka, pakai papan kayu dan ‘tali’nya pakai bambu yang dibelah 2. Pokok’nya keren deh… Hihi…

    Trus di rumah yang sekarang juga sempat ada ayunan di teras. Kadang kalau sedang ngobrol sama2 di teras, pada rebutan duduk di ayunan krn nyaman ngobrol sambil goyang-goyang. Kadang Bapak baca INTISARI sambil duduk di ayunan. Hihihi… Menyenangkan ya… πŸ˜› Sekarang ayunannya udah diambil kakak dan dipasang di rumahnya krn ponakan sering merengek minta ke tempat simbah ‘hanya’ untuk main ayunan. Hahaha…..

    Orin : Nah kan betul, ayunan itu bikin addict. Pssttt…rumah kakaknya dimana T, aku pgn nebeng main ayunannya Simbah hihihihi

    Like

  18. Pingback: SURAU INYIAK » Blog Archive » sudah tutup

  19. Hihihi.. Mbak orinnn…

    Saya jadi inget masa kecil juga. Di samping rumah ada pohon kopi, dijadikan ayunan juga. Tahu gak, yang main berapa orang? *yah gak tahulah, kata Mbak Orin dalam hati πŸ˜€

    Yang main kadang hampir temen2 sekampung. Satu orang naik, yang dorong sepuluh orang. Didorong tinggi2 banget, nanti kalau dah berlepas disorakin *hahahaha… lucu dan kangennnnn

    Hayuuukkk.. main ayunan πŸ™‚

    Like

  20. sampe sekarang juga aku masih suka main ayunan…abis enak sech hehehe…apalagi kalo di ayun tinggi-tinggi wiiihhhh ada sensasi tersendiri…..

    sukses utk kontesnya

    Orin : Iyaa..Orin jg suka main smp skrg mba hihihi

    Like

  21. Rin…. aku jg sukaaa main ayunan… kadang main tinggi2an ayunan sama adik2ku… ntar kadang jatoh kedebum… lecet2 deh… hihihi… childhood memories… so sweet memories… πŸ˜€

    Orin : Toss ah mba, aku jg sering jatoh gara2 ketinggian, tapi ga kapok2 hihihihi

    Like

  22. ..
    wah jadi nostalgia jaman kecil nih, saya pernah jatuh dari ayunan karena talinya putus..hiks.. 😦
    ..
    saya baru denger jambu kage, hihihi..namanya lutcu,, πŸ™‚
    ..

    Orin : huwaaa…trauma ga Ta jatuh dr ayunan??

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s