Bapak Juara Satu Se-dunia

Mengekor penulis yang sangat menginspirasi saya -Andrea Hirata-, dengan lantang saya juga mengatakan Bapak adalah Ayah juara 1 se-dunia, persis seperti yang diteriakkan Ikal dalam novel-novel yang ditulis Andrea.

Bapak saya lahir pada tanggal 2 Juni 1947, tapi di KTP tahun kelahirannya berubah menjadi 1945, konon karena saat kecil bapak sudah sangat ingin sekolah dan pada saat itu hanya mereka yang berusia 7 tahun saja yang boleh masuk SD.Bapak hanya sekolah hingga SMU, menjadi kontraktor beberapa lama, dan kemudian menjadi seorang PNS, bekerja di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (sekarang mah jadi Diknas yah?) kecamatan Leuwimunding hingga 2002 lalu. Lantas hingga hari ini masih berkarier menjadi salah satu pengurus PWRI di kecamatan yang sama.

Sekali berbicara tentangnya, maka akan sulit bagi saya untuk menghentikan diri.

Bapak yang selalu membangunkan saya, memandikan, memakaikan baju, hingga menyiapkan sarapan, untuk lantas mengantarkan saya ke sekolah, dan menjemput saya saat pulang saat kecil dulu, karena Mamah saya sibuk mengurus adik-adik saya.

Bapak yang tidak bisa membaca al Qur’an dan baru belajar sholat beberapa tahun terakhir ini, tetapi selalu keras menyuruh kami anak-anaknya untuk belajar mengaji dan sholat sejak kecil.

Bapak yang memberi saya uang bulanan sejak kelas 5 SD dan mengharuskan saya mencatat pengeluaran setiap harinya, membuatkan saya rekening SIMPEDES sejak kelas 3 SD, membelikan saya celengan-celengan lucu hingga saya suka sekali menabung.

Bapak yang selalu mengambil Rapor saya, SD, SMP, SMU, hingga menghadiri wisuda D3 saya, tanpa sekalipun protes jika nilai saya kurang bagus, atau pun memuji berlebihan saat saya menerima nilai terbaik.

Bapak yang selalu menjenguk saya saat saya berkemah ikut jambore ini itu zaman SD-SMP dulu. Pernah memarahi Pak guru yang menjadi pembina Pramuka saat itu karena saya demam akibat kehujanan, untuk kemudian membawa saya pulang walaupun acara berkemah belum selesai.

Bapak yang menonton pementasan drama pertama saya saat SMP tanpa sepengetahuan saya, mengatakan permainan drama saya bagus saat kami sudah di rumah (yang berhasil membuat saya malu πŸ™‚ )

Bapak yang mengajari saya bermain sepeda dan mengendarai motor, mengajak saya bermain layangan di sawah, memberi tahu saya caranya menyambung kabel, hingga menyuruh saya membantunya mengecat pagar rumah.

Bapak yang selalu bertanya ini itu pada setiap lelaki yang berani datang ke rumah, padahal biasanya beliau jarang sekali bicara, hingga mengharuskan saya punya pacar diam-diam saat SMU dulu *ups* hihihihi.

Bapak yang nasi goreng-nya wuenak, resep sederhananya yang selalu saya pakai ketika membuat nasi goreng, bawang-merah-bawang putih-tomat yang diiris tipis dan sebutir telurΒ  yang dicampurkan dengan nasi dan dimasak agak lama, adalah resep nasi goreng terenak bagi saya.

Bapak yang selalu mendukung apapun keputusan saya, mengajari saya untuk memantapkan hati saat harus memilih, menerima segala konsekuensi dari pilihan tersebut, dan kemudian membelanya selama saya menganggapnya benar.

Bapak yang tidak pernah memarahi saya walaupun saya sangat bandel sekalipun, saat saya tetap ngotot berkemah di tempat yang cukup jauh -padahal tidak diizinkan sebelumnya- beliau hanya ‘menyidang’ saya, menyuruh saya duduk di depannya, dan bertanya “janji ya, di sana kamu baik-baik saja nanti”, lantas mengantar saya ke tempat tujuan.

Bapak yang selalu membanggakan saya -dengan cara beliau sendiri- pada dunia.

Bapak yang selalu bilang “ga usah, ditabung aja” saat saya bertanya apa yang Bapak perlukan, dan selalu menolak habis-habisan jika saya memberinya sejumlah uang (yang tetap saya berikan pada Mamah, karena pasti diterima he he).

Bapak yang tidak pernah mengajukan pertanyaan semacam “Kenapa IPnya menurun?” “Kenapa belum menikah?” “Kenapa belum hamil?” itu kepada saya.

Bapak yang selalu membuatkan saya manisan pepaya saat pulang ke rumah, bahkan mencari si pepaya ke tetangga-tetangga jika pohon pepaya di belakang rumah tidak berbuah.

Bapak yang bahkan hingga kini di usianya yang sepuh masih bermain skipping dan jogging setiap pagi.

Bapak yang akan sibuk membungkus oleh-oleh ini itu untuk saya bawa ke Jakarta saat saya pulang.

Hmm… Sudah cukup panjang tapi sulit sekali menghentikan jari ini menari di atas keyboard jika berkisah tentangnya πŸ™‚ Ke-diam-an Bapak cukup sulit bagi saya untuk berbincang panjang lebar dengannya. Tapi, bahasa cinta-nya itu tersampaikan dengan baik pada saya. Bahasa yang saya mengerti dengan sempurna. Bahasa yang akan selalu saya ingat selamanya. Karena Bapak adalah Bapak juara satu se-dunia πŸ™‚

***

“Cerita ini diikutsertakan dalam kontes Bahasa Cinta di Atap Biru”

52 thoughts on “Bapak Juara Satu Se-dunia

  1. Tossssss
    Bapak nya mbak orin,,
    Sama kaya papah aku,,
    Pria tanpa kata yg tidak pandai
    Bermanis manis ria,,
    Tapi selalu menunjukkan dengan sikapnya,,,

    Orin : Mereka lah para Ayah juara satu se-dunia ya Put ^^

    Like

  2. apa kebanyakan bapak itu seperti itu sosoknya ya? πŸ™‚

    jadi ingat tulisan tentang Bapa teronggok cukup lama di draft box hehehe

    sukses ya Rin …

    Orin : sepertinya ya Kak heuheu…sok atuh dipublish tulisan tentang Bapanya πŸ˜‰

    Like

  3. gua sampe terharu ngebacanya…
    lu harus tunjukin tulisan ini ke bapak lu. jangan malu. duh gua yakin banget bapak lu bakal seneng nya bukan main bukan kepalang ngebacanya!

    gua pengen juga jadi bapak yang bisa deket ke anaknya kayak bapak lu gitu. dan moga2 someday anak gua bisa merasakan kayak apa yang lu rasakan terhadap bapak lu. dan kalo sampe anak gua nulis kayak gini tentang gua… duhhhh… pasti gua bahagia banget… πŸ™‚

    Orin : Wah…begitu ya mas Arman? ternyata jika dibaca oleh seorang ‘bapak’ bisa sebegitunya ya? *takjub*. Syip…mudah2an bisa aku tunjukkin ke Bapak, dan mudah2an someday Andrew dan Emma juga nulis kek gini, tapi jauh lebih bagus pastinya he he. Tengkyu ya mas^^

    Like

  4. Banyak yg bercerita tentang cinta seorang ayah/Bapak..

    bagaimana kalau dibukukan menjadi sebuah antologi tentang ayah lagi… hahaha

    sukses y bun..

    Orin : Nah, ide yg usul tuh Mab he he… Aamiin, semoga antologi itu bisa kita buat ya πŸ˜€

    Like

  5. Btul kata komen di atas, tulisannya ditunjukin aja. Passti seneng bapaknya.. πŸ™‚

    Bapaknya teh orin kebalikannya dari bapakku, bapakku suka ngobrol :mrgreen:

    Orin : Oh? seru dunk Phiy jadi bisa ngobrol ini itu sama Bapak ^^

    Like

  6. mbak Yin, kok sama temanya.. hahahahaha.. πŸ˜€

    semuanya hampir sama mbak Yin, kalo masakan terenak bagi mbak Yin itu nasi goreng ala bapak, kalo dhe mie rebus ala abah.. hehe.. soalnya bikinnya pake bumbu lengkap plus dicampur wortel dll, jadi yaa pasti enak.. wong tinggal makan kok.. hahahahaha

    kalo abah dhe agak lebih terbuka dengan laki-laki mbak, mungkin karena dari kecil temen yang suka main laki-laki.. tapi kalo ada cowok yang kurang baik dimata beliau yang sedang pdkt dengan saya, abah pasti akan bilang “dia kurang baik orangnya”, dan kemudian semua dikembalikan ke saya apakah akan tetap melanjutkan pdkt atau berhenti..

    ahh, bicara tentang abah mah tak akan berhenti ya mbak.. apapun dan bagaimanapun bahasa cinta yang diungkapkan, bapak kita tetap bapak juara no satu sedunia.. ^^

    Orin : Sengaja, biar samaan ma Dhe en Mab hahahaha… πŸ˜›
    Sepakat Dhe, pokonya ayah kita adalah Bapak dan Abah juara 1 se-dunia ya ^^

    Like

  7. maaf mba..aku gak baca postingan ini yah πŸ™‚
    aku suka ngiri sama org yg bercerita tentang bapak.

    Orin : Tak apa Mel, maafkan sudah ‘mengganggumu’ ya..
    Be tough πŸ˜‰

    Like

  8. hmmm,,
    Suka jadi terharu kalo baca tulisan kayak gini,
    Jdi ngingetin sama si bapak,,
    Sosok pemimpin yg selalu jadi nomor 1 di keluarga..
    I luv u dad..
    Keren pisan teh orin,
    Mudah2an sukses

    Orin : Aih…senangnya One bilang ‘I luv u dad..’ gituh πŸ˜€
    tengkyu ya One πŸ˜‰

    Like

  9. Mungkin cerita Kak Orin adalah salah satu dari sejuta cerita tentang seoarang Ayah yang tak pernah lelah untuk melindungi, mengajarkan dan mendidik Putra/Putrinya untuk menjadi orang sukses…

    Salam Ta’dzim untuk Beliau Kak..,

    Orin : Sepakat Sof, aku doain Sofyan jg kelak jd Ayah juara satu se-dunia buat anak2mu ya Aamiin^^

    Like

  10. Hihihi, Bapak Mbak Orin nggak pernah nanya-nanya “Kapan hamil?”, kok saya yang jadi gatel dan kepo buat nanyain itu yah?

    πŸ˜†

    Orin : Tidaaaaaaaakkkk…ga mau jawab *kabuuur*

    Like

  11. baca ini aku jadi inget bukunya novi chi, Rin… Semiliar Cinta Untuk Ayah…
    mengharukan sekali ceritanya…
    wah jadi penasaran sama manisan pepaya buatan Bapak hehehe πŸ˜€
    semoga Bapak sehat selalu ya Rin, amin…

    Semoga Orin menang kontesnya πŸ˜€

    Orin : AKu blm baca bukunya mba Tia, minjem duuunk *halah*
    heuheu…nanti pas pulang pasti dibuatkan lg, kalo msh sisa aku bawa ya mba πŸ˜›
    Aamiin..terima kasih doa baiknya mba Tia ^^

    Like

  12. hu..hu..uhu… aku nggak punya bapaaaakkk… *iklanmiesedap*

    Jadi kangen bapakku…
    jadi pengen nasi goreng…
    Jadi pengen masak nasi goreng ala Bapaknya Orin…
    Jadi pengen pulang…hiks…
    Jadi…..lapppheeerrrr….. *iklanlagi* πŸ˜€

    Orin : Duh, maafkan ya mba Dew, membuatmu laper #eh?

    Like

  13. Bapakku jg ibuku. Beliau yg menggantikan tgs ibuk yg krj diluar negri. Salut dgn bpk yg membesarkan kami tanpa ada istri disampingnya. Wes pokoknya terlalu besar jasa beliau hehe

    Orin : Wow…hebat sekali ya Bapaknya mba Tarry ya…

    Like

  14. kisah ttg ayah memang tak ada habisnya. btw, tahun lahir ayahmu cuma beda setahun dg tahun lahir mamaku.

    Orin : iya mba Fan, masih banyak yg pgn ditulis sebetulnya, tapi kepanjangan ntar hihihi… Oh? tgl bulannya sama tahunnya aj yg beda yah? ckckckck

    Like

  15. Ayahku juga bapak terbaik yang pernah kumiliki Mbak…..dia jago masak dan sampai sekarang kalau aku pulang masih saja siapin air hangat buat aku persis seperti saat aku SD, suka nyodorin kopi di gelasnya untuk kuminum dulu padahal dia bikin sendiri….dari ceritanya Hani ini anak yang nggak baik…tapi begitulah Papaku Mbak Rin….udah dibilang jangan masih saja begitu dan sampai sekarang masih suka bingung karena anaknya sudah bukan gadis kecil lagi….

    Orin : Persis Han, sepertinya kita tetap menjadi gadis cilik para Bapak kita ya^^

    Like

  16. Bapakku tak pernah masuk dapur! Makanya aku heran waktu dia bilang baru masak nasi di telepon..bisa juga ternyata.
    Nasi goreng bapakmu pasti enak karena dimasak dengan bumbu cinta

    EM

    Orin : Bahkan Bapak yg ngajarin Mamah bikin nasi liwet mba EM hihihi…kalo Bapak masak sebetulnya agak2 aneh gimanaaa gitu, kecuali si nasgornya itu tuh, wuenaaaak πŸ˜€

    Like

  17. ayahku juga juara satu sedunia ,Orin πŸ™‚
    Alhamdulillah, beruntungnya kita ya Rin, diberikan Allah swt seorang ayah yg demikian penuh cinta dan kasih sayang
    hiks…hiks…jadi kangen pingin peluk2 ayahku …. 😦

    semoga beruntung diacara ini ya Rin
    salam

    Orin : Sepakat Bun…Alhamdulillah memiliki Ayah terbaik ya Bun^^
    Aamiin…makacih Bundaa πŸ˜‰

    Like

  18. Aku salah sangka nih, kirain ngereview novelnya Andrea Hirata hehehe. Ternyata bercerita tentang sang ayah yg sangat luar baisa ya? Bersyukur ya punya ayah yg demikian perhatian dan cinta pada anak2nya… Alhamdulillah ya.. *meniruSyahrini*

    Orin : hehehe…inspirasinya dari novel Sebelas Patriot itu mba πŸ˜€

    Like

  19. Banyak banget tulisan bahasa cinta tentang bapak.. πŸ˜€
    Bapak saya ga pendiam2 amat sih mbak, tapi sayangnya sama keluarga tidak terbantahkan.. πŸ™‚

    terima kasih partisipasinya mbak Orin, sudah dicatat sebagai peserta ya.. πŸ™‚

    Orin : heuheuheu…berpotensi dijadikan antalogi sepertinya ya mba *ngarep* hehe.
    Terima kasih ibu panitia, dicatat sbg pemenang jg yaa hohohoh

    Like

  20. wow benar-benar bapak jawara dunia nih buat mbak Orin. Multifungsi.. Koki, Hakim, Bodyguard ampe atlet jadi satu pada sosok bapak..

    salam buat bapak yo.. sukses kontesnya

    Orin : hihihi…Judulnya Bapak multifungsi keknya bagus ya mba Lozz πŸ˜›

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s