Online Shopping

Hingga saat ini, pengalaman online shopping saya masih sedikit. Yang pertama adalah membeli 3 buah washable mens-pad yang berhasil dengan sukses dikirimkan ke kostan di Rawamangun dulu. Yang kedua adalah membeli 4 buah buku yang saya minta kirimkan ke kantor, dan ternyata 1 buku dalam keadaan rusak. Dari pengalaman kedua ini saya jadi lumayan kapok untuk berbelanja online. Oke lah saya bisa beli dengan lebih murah, tak perlu cape ngemol yang kadang sudah seperti pasar, tinggal ongkang-ongkang kaki transfer di internet banking dan menunggu belanjaan datang. Tapi ya itu tadi, karena terkesan “membeli kucing dalam karung” jadi harus menyiapkan hati untuk kecewa saat pesanan tak sesuai impian.

Untuk jangka waktu yang lama saya tidak tertarik untuk ber-online shopping lagi. Hingga ramadhan tahun lalu, saat saya sedang sibuk-sibuknya menyiapkan ini itu untuk persiapan menikah setelah Lebaran.

Ramadhan tidak mengubah apapun di kantor kami. Working hour tetap seperti biasa, load pekerjaan malah bertambah karena kami dihadapkan pada liburan panjang, karena pekerjaan-pekerjaan dipepetkan harus selesai sebelum liburan. Saat itu saya belum menemukan souvenir untuk diberikan pada para tamu yang sudah berkenan datang. Berbelanja di pasar Jatinegara seperti saran banyak teman tidak bisa saya lakukan. Ujung-ujungnya, (terpaksa) belanja online lagi deh 😛

Saya naksir sumpit kayu yang ada lukisan wanita jepang di ujungnya itu lho. Dulu saya pernah mendapatkannya sebagai souvenir dari pernikahan seorang teman, dan awet bisa terpakai hingga sekarang. Sehingga saya pikir souvenir itu selain lucu, bisa bermanfaat bagi si penerima, dan yang paling penting sesuai budget hahahaha.

Berselancar lah saya di dunia maya, dan menemukan sumpit yang saya maksud. Sebelum transaksi, entah kenapa saya ngeyel minta dikirimkan sample, mungkin karena trauma dengan si buku itu, saya tidak mau ‘tertipu’ lagi. Sang supplier pun rupanya tak mau rugi, biaya pengiriman sample akan dibebankan ke saya (iya, saya cuma akan memesan 500 pcs saja qiqiqiqi). Saya pun mengalah, tidak jadi minta dikirimkan sample dan akan segera transfer saja karena waktunya memang sudah mepet.

Beberapa saat sebelum saya transfer, (calon) suami saya sms, beliau menemukan sumpit yang persis sama di ITC Cempaka Mas dengan harga yang lebih murah! Yippieee… Yahh, bisa ditebak lah ya akhir ceritanya he he.

Kejadian itu kurang lebih 1 tahun yang lalu, dan saya sudah tidak trauma lagi sekarang. Kenapa? Karena suami saya sedang ingin membuat toko online! hihihihi… Hal ini karena (sepertinya) masyarakat kita semakin sibuk, dan lebih banyak menghabiskan waktu mereka di balik layar kompi-laptop-ipad-BB-hape, hayo ngaku! 😛 Online atau tidak, penjual yang amanah akan selalu menjaga kepercayaan dan kepuasan pelanggan sehingga mereka akan percaya dan kembali berbelanja pada kita, setuju? 😀

Seperti Mama Ina yang berjualan busana muslim, Ibu Dey yang berjualan jilbab cantik, mba Iyha yang berjualan baju anak, dan teman-teman blogger lainnya yang mungkin punya toko-toko online, saya yakin i’tikad baik dan profesionalisme sebagai online seller terjaga dengan baik. Jika Amazon.com bisa menjadi toko online yang paling di percaya dan bisa mengirimkan ke seluruh dunia, pasti kita-kita juga bisa bukan?

***

Artikel ini saya ikutkan dalam kompetisi blog Ramadhan Writing Contest -nya Delila.

27 thoughts on “Online Shopping

  1. aku sering sih belanja online shop..
    tapi biasanay beli buku..dan beli ke penulis langsung..
    soalnya walaupun lebih mahal..bisa dapet tanda tangan.. 😀 😀

    Orin : Wah..pernah tuh Put mo beli ke penulis lgsg biar dpt ttd lgsg, tapi udh ga bisa 😦 kapok lg deh hahahha

    Like

  2. kalo saya paling belanja buku di tb online. kalo utk barang2 di luar buku belum berani deh.

    Orin : Tempo hari itu saya beli di i**buku.com mba, 1 buku rusak, halamannya ga lengkap dan tidak bersampul plastik, hiks

    Like

  3. wah … aku pernah belanja onlen,,belanja baju bayi, jilbab, susu dan pampers…hmm banyak juga ya…wah sukses deh kontesnya…teteh ..^^

    Orin : Oh? susu jg ada yg jual online toh Pu? ckckckck… tengkyu ya Neng 😉

    Like

  4. waah berarti ntar kalo si abang jadi buka online shop, mbak Yin harus ngasih diskon gede nih ke dhe.. tenaaang, dhe bantuin promosi kok.. hahahaha #ngerayu

    Orin : Syiiiip, ntar dikasih diskon khusus Dhe hehehe… Tengkyu ya Neng 😉

    Like

  5. Penasaran dengan sumpit kayu yang ada wanita Jepang dijungnya itu, Orin… 😉

    Selamat ikutan lomba, sukses!

    Orin : Eh…sepertinya masih ada di rumah Bu Ir, kapan2 Orin kirimkan ya kalo ketemu hihihihi;)

    Like

  6. Wah Mbak Orin juga suka belanja Online ya? Hani belanja online oleh karena gak ada waktu n lebih praktis saja…beberapa kali dan alhamdulillah baik semua 🙂

    Dan pernah menjadi penjualnya juga, dna selalu memastikan mengecek barang sebelum dikirim 🙂

    Orin : Belum suka sih Han, cuma ‘pernah’ dan iya nih, lg menyiapkan diri jd tukang jualan online *haiyaa tokonya aj blm buka* hihihihi
    Tetap semangat ya Neng 😉

    Like

  7. Setelah punya anak aja mbak, saya suka belanja online. Lebih praktis. Habis kadang suami gak bisa nganter atau gimana *nasib..gak berani2 bawa mobil yang begini…ketergantungan sm org lain”. Tapi kalau belanja ol itu harus pilih2 toko yang terpercaya sih mam, intinya hati2. Btw, mana toko online yang dibikin suami??

    Orin : Iya ya Bun, belanja online jauh lebih praktis sepertinya.
    he he…msh dalam tahap wacana Bun, belum terealisasi dg sempurna toko onlinenya *halah* 😀

    Like

  8. ah..nunggu toko online buka di terasnya mbak orin, hihi..
    mau jualan apa mbak?
    aku slalu beli dari toko online lho…siapa tau saya bisa jadi pelanggannya mbak, dan dapet diskon, hehehe

    Orin : Eh? toko belom buka udh ada pelanggan hihihi… Rencananya jualan batik Ri ^^

    Like

  9. Saya juga agak gimana gitu kalau belanja onlen,, takut kecewa seperti kata teh orin tadi..
    Yang suka banget online shoping itu si mas.. Karnita dan Karno adalah salah satu hasil online shopping kami,,,
    Dan karena di sini ga ada mall, kayaknya saya mulai lirik2 toko2 online deh, tapi masih cari yang penjualnya benar2 bisa dipercaya

    Orin : Iya Mel, memang kudu hati2 milihnya ya, hrs yg sudah terpercaya..

    Like

  10. Pengalaman yang sangat menarik…
    Kalo online shopping, tergantung sikon juga sih… kalau emang kita tidak bisa menemukan produknya di lingkungan kita, so online shopping mungkin bisa jadi alternatif 🙂

    Orin : Sepakat, kita bs lgsg ‘belanja’ke luar negeri segala ya dg online shopping…

    Like

  11. Wah.. mau buka toko online ya…
    Sepertinya sekarang ini memang banyak orang yang suka belanja online ya. Kadang karena malas ke mall dan antri, apalagi menjelang lebaran kek gini, mall pasti penuh banget 😀

    Orin : Iya bener bgt Ka, mall saingan deh sm mesjid, yg satu belanja yg satu i’tikaf ^^

    Like

  12. Saya belum pernah melakukan transaksi Online Kak,,,entahlah masih ragu,,karena banyak teman2 bercerita duka dengan yang namanya bisnis maya hehehe

    Orin : Banyak jg sih yg jujur Sof, harus ekstra hati2 memang ya..

    Like

  13. belanja online memang jodoh2an sih.
    kalo pas jodoh bagus ya dapetnya bagus. tapi kalo dari awal feeling udah ga enak, biasanya sih barang yang kita terima juga ga sesuai harapan

    Orin : iya jg ya mba, jd inget pas mau beli buku itu, dari awal prosesnya lamaaaa bgt, ternyata hasil akhirnya memang mengecewakan..

    Like

  14. Sip deh Orin…
    online shop emang salah satu solusi skrg ini… capeeeek banget kalo hrs bermacet ria + antri kasir yang… na’udzubillah,… hehe..
    sukses yah Rin…ditunggu olshop nya 😀

    Orin : iya ya mba…tapi herannya dimana2 dibangun mall baru >_<

    Like

  15. secara aku seneng belanja…ya lumayan lah rin pengalamannya 🙂 cuma pernah kecewa tuh 1 kali belanja baju…rereongan ma temen2 kantor..eh yg datanjauuuuhhhhhhh dari pesanan, pas komplen ga di denger malah lari dari tanggung jawab gituh…sebel n mangkel sampe kapok tuk belanja online lagi…tp sekarang dah ga kapok lagi sich abis kalo ada barang lucu ga bisa nolak heheheeheheh

    Orin : hahahaha….dasar tukang balanja! :p tapi iya sih, lucu2 pisan yg jualan OL teh, pikabitaeun..

    Like

  16. saya juga naksir punya toko online, tapi saya ga bisa kerja seorang diri, musti ada partner biar ada pembagian tugas

    Orin : Iya R10, kalo sendirian plus msh ngantor pasti keteteran ya..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s