Komitmen

Ini adalah cerita seorang teman, yang entah kenapa dan bagaimana, cukup mengganggu pikiran saya beberapa hari ini. Setidaknya mempertanyakan kembali definisi dan makna dari sebuah kata “Komitmen”.

Berikut adalah (kurang lebih) percakapan saya dengan sang teman. Yang tentunya sudah saya edit dan modifikasi disana sini he he.

Saya (S) : Kok suamimu jarang jemput?

Teman (T) : Udah ga peduli gue..

S : Maksutnyah?

T : Penyakit lamaaaa..

S : Masmu itu masih suka berlama-lama di rumah emaknya?

T : Gitu deh… gue tuh sampe berdoa biar emak-nya si mas itu cepet meninggal.

Astagfirulloh

S : Jangan gitu atuh, mertua kan orang tua kita juga.

T : Bukannya apa-apa Rin, biar ga ganggu rumah tangga gue. Emangnya ga cape apa berantem gara-gara emaknya mulu?

S : Coba didekati atuh si emak, jangan malah jadi saingan gitu. Dibeliin apaa gituh, dibaik-baikin, diambil lah hatinya..

T : Udah dicobaaa… kita kan bukan baru nikah sebulan 2 bulan, Rin. Tapi ga ada hasilnya, cape sendiri. Kalo ga mau anaknya pergi dari rumah, ngapain ngizinin kita nikah dulu ya? Heran gue.

S : Masa sih si mas ga bisa ngasih pengertian ke ibunya? Kan dia sekarang udah jadi suami, punya peran baru, harus tanggung jawab sama istrinya.

T : Tau ah. Emang dia-nya juga masih pengen jadi anak emak kali. Coba kalo lo jadi gue, gimana?

Di titik ini saya tidak bisa merespon. Ibu suami saya sudah lama meninggal. Suami saya tidak bolak-balik pulang ke rumah orang tuanya. Saya tidak bisa memposisikan diri sebagai sang teman.

S : Diobrolin aja baik-baik, sama mas dan Ibu, biar sama-sama enak.

T : Malessss. Pasti ga ada perubahan. Mendingan gueΒ  cari gebetan baru.

Hah???

S : Maksutnyah?

T : Daripada gue stress sendiri, Rin.

S : Main api dong..

T : Ngga laaaah, kan gue cuma bokinan lewat telpon doaang. Ga mau diajak ketemuan mah. Habis si mas ngelonin emaknya mulu. Yawda gue cari kesenangan sendiri. Impas kan?

Menghela nafas panjang.

S : Nanti nyesel loh.

T : Bodo ah, si mas juga keknya udah ada gebetan baru.

S : Wew, malah nuduh. Emang mo sampe kapan kek gitu? Gebetan lo juga tau kan lo udah punya suami?

T : Ngga ngerti lah, gue jalanin aja dulu..

Percakapan itu berakhir begitu saja, tanpa solusi, tanpa pencerahan.

Mungkin saya-nya saja ya yang terlalu naif, karena tidak bisa mengerti masalah sang teman ini. Kenapa Ibu mertuanya itu ‘mengganggu’ rumah tangga mereka dengan selalu meminta putranya ke rumah dan meninggalkan istri. Kenapa si suami tidak bisa mengambil sikap yang tidak merugikan istri atau mengecewakan Ibunda. Kenapa sang teman memanifestasikan kekecewaannya itu dengan ‘bermain api’ sedemikian rupa?

Bagaimana dengan komitmen yang telah disepakati? Kemana Komitmen itu pergi? Kenapa komitmen itu tidak berfungsi? Ada yang bisa bantu menjawab? he he

Sepertinya saya masih harus banyak belajar lagi. Untuk terus menjaga dan memperbaharui komitmen-komitmen yang pernah saya sepakati, komitmen yang sedang saya jalani, maupun komitmen yang akan saya buat kelak. Semoga.

Well, happy Wednesday, Pals πŸ˜‰

62 thoughts on “Komitmen

  1. meskipun telah berkomitmen, pasti ngejalaninya tidak semudah seperti apa yang diucap, pasti akan menemui cobaan2 dan masalah. Tinggal bagaimana kitanya saja dalam menghadapi cobaan itu… cobaan harus dihadapi dan diselesaikan bukan untuk dihindari..

    Like

  2. Halah mau keluar dari masalah kok malah dengan bikin masalah baru ..
    Ho ho ho semoga saja mereka berdua dapat berkomunikasi dengan baik dan saling memahami … semoga .. semoga dan semoga ..

    Salam

    Like

  3. itu cerita lama say,
    disekitar saya juga banyak yang begitu,
    hasil akhirnya macem macem,
    kebanyakan pisah 😦

    mau berbuat harus siap bertanggung jawab.

    Like

  4. haduh.. kesannya si suami seperti anak mami dan kekanakan y..
    dan iyes, komitmen memang mudah di ucapkan, tapi tdk mudah dilakukan,
    huks, jadi ikut2 kepikiran tentang komitmen..
    salam kenal yaa πŸ™‚

    Like

  5. komitmen terkadang selalu beda antara reality dengan janjinya 😦
    Akhirnya kembali dgn azas fleksibilitas lagi deh,,,
    tapi klo kasus turut campur ortu dlm kehidupan rt itu sdh hrs diluruskan mbak hehehe

    Like

  6. kayaknya kalo aku jadi ibunya masnya, aku juga bakal kesel punya menantu kayak gitu :p
    ah, tapi ini cuma pandangan sempit aja, ga usah ditanggepin serius y.

    all the best buat temenmu itu. πŸ™‚

    Like

  7. Selamat malam… 😳

    Hooh…
    Entahlah, saya belum mengerti jalan pikiran orang dewasa yang seperti anak-anak itu… πŸ˜•
    *kok malah jadi kebalik?!*

    Like

  8. berarti sebelum married mereka gak saling ngenal karakter, toh kita gak hanya ingin anaknya aja tai juga butuh pengerhargaan dan pengakuan ibu mertua, intinya gak ada komunikasi yang hangat antara temanmu, suaminya dan mertua,…sayang banget ya

    Like

  9. saya nggak bisa njawab, laah nggak punya pengalaman sama ibu mertua. jangankan ibu mertua, pacar aja belom adaa.. *plaaak. hahahahahaha…. ups, koq jadi curcol begini sih. Hemm menurut saya sih sebaiknya ngomong dari hati ke hati keduanya.. itinya semua balik ke komunikasi yang baik aja kedua belah pihak. thats all..

    Like

  10. itu konflik yang tampak pada permukaan, saya kok yakin pasti ada permasalahan lain yang tidak terungkap. mertua itu kan manusia juga, suami juga manusia, pasti bisa diajak bicara bahasa manusia hehehe dan ini sudah masalah ego/aku, klo sama2 mengedepankan ego ya susah, apalagi kemudian mencari pengalihan dengan cari gebetan. masalah baru ditambah karena emosi.

    sebagai teman, tak banyak yang bisa kita perbuat, menasehati pun tergantung seberapa dekat kita dengan dia, selain itu ya paling mendoakan agar mereka mendapat pencerahan langsung dari si Empunya Hidup πŸ™‚

    *yangbersyukurakursamamertuahehehe*

    Like

    • Ah senangnya akur sama mertua πŸ˜‰
      Iya mba Niq, sbg teman aku cuma bisa berdoa aja, coz masalah temenku ini udah lama, dan sepertinya memburuk dg dia punya gebetan itu 😦

      Like

  11. waduh bingung… ini pelajaran bagi semua ibu, monggo melepaskan puteranya dengan ikhlas… mereka punya kehidupan sendiri, dia hanya titipan, bukan guling yang dikelonin tiap hari… (- -‘)

    Like

    • emang ada juga ya ibu2 yang kurang rela melepas anak lelakinya, tetapi jika si menantu pandai2 membawa diri, saya kira bisa kok. saya sudah melihat contohnya, si istri ini pandai sekali menghadapi mertuanya yang sangat tergantung pada anak lelakinya. alhasil ya sang mertua pun punya respect sama si menantu.

      jadi saya kira, kita *dalam hal ini yang jadi menantu* yang datang belakangan ke dalam kehidupan mereka, justru harus mau berusaha extra keras agar bisa diterima πŸ™‚

      Like

  12. Gak enak juga klo kek gitu.
    tp knpa gak punya rumah yg deket ortu aja?
    jadi si suami gak sering2 pulang kerumah ortunya.

    tp kayaknya malah tambah pusing yah? klo si mertua itu tipe ortu cerewet..hehe
    makasih sharingnya ya mba.. jd pelajaran nih buat yg blm menikah. πŸ˜€

    Like

  13. Bokinan lewat telepon sih sama saja dengan tidak menghargai komitmen…. mau apapun alasannya ya. Karena dari teleponan or sms-an or bbm-an bisa berlanjut nanti.

    Like

  14. Orin, jalan berliku di pernikahan itu banyak banget bentuknya, tapi seperti yang Orin bilang, kalo kita inget komitmen awal kita membentuk keluarga, rasanya semua halangan itu Insya Allah bisa dilalui…

    Salah satu solusi mungkin kita harus menjalin komunikasi terbuka dengan suami, semua dibicarakan, uneg-uneg dikeluarkan. Masalah ibu mertua, memang berbuat baik itu harus ikhlas dan konsisten. Katanya ibu mertua itu kan sama juga dengan ibu kita.

    Serem juga ah kalo udah mulai bermain api, awalnya nggak mau ketemuan, lama-lama siapa tau jadi penasaran…hehehe πŸ˜€

    Like

  15. Begitu banyak kisah dalam sebuah pernikahan, manis, pahit, senang, kecewa, suka, duka, dan semua akan baik-baik saja bila semua dijalani karena ibadah dan mengharap ridhoNYA *balada jomblo yang sok tau πŸ˜€

    Like

  16. setujuu.. kenapa ini bs terjadi? masalahnya adalah si suami yang terlalu kekanak-kanakkan dan belum bs bersikap dewasa dan mertua yang selalu ikut campur urusan rumah tangga anaknya. suami harusnya sekarang bs bersikap bijak bahwa dia udah punya keluarga sendiri dan harus lebih memprioritaskannya. boleh bersikap baik terhadap ortunya sendiri tapi jangan lupa juga sama mertuanya..dan mertua juga alias ortu suami harusnya ngerti segimana sayangnya sm anak harusnya bs ngelepas dan ngerelain anaknya untuk menjalani rumah tangganya. saya yakin gak akan terus terusan lancar kalau urusannya dah kaya gini..sangat disesalkan. pererat lagi komunikasi dan pendekatan kali yahh..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s