Tentang Banjir

Jadi begini ceritanya temans.

Pagi itu, kamis tanggal 17 Januari 2013, saya berangkat ke kantor seperti biasa walaupun hujan deras. Berpakaian lengkap dengan raincoat bak astronot membuat saya merasa ngantor di bulan *halah*. Sekitar setengah 8-an saya berangkat, di depan rumah hanya ada genangan air tak sampai semata kaki, walaupun di jalan-jalan tertentu di perumahan saya memang sudah ada genangan air hingga sebetis, membuat saya harus ekstra hati-hati berkendara, jangan sampai si kupi mati di tengah genangan itu dan mengharuskan saya mendorongnya dalam arus yang lumayan menguras tenaga.

Sepanjang jalan, banyak teman-teman yang menelpon bagaimana kondisi kantor. Rumah saya memang terhitung cukup dekat dengan kantor, ‘hanya’ kurang lebih 30 menit saja. Jadi seringkali menjadi sumber terpercaya bagaimana kondisi jalan. Saat itu masih oke-oke saja, tidak ada kemacetan yang berarti, kecuali sudah banyak genangan-genangan air meninggi di beberapa ruas jalan raya Bekasi-Pulogadung itu.

Tiba di kantor sekitar jam 8-an, baru sedikit teman-teman yang sudah datang. Telepon kantor sering sekali berdering dari teman-teman yang menanyakan kondisi kantor, sebagian mengabarkan terjebak banjir di jalan dan tidak bisa sampai di kantor, sebagian lainnya memberitahu rumah tinggal mereka sudah digenangi air sehingga untuk keluar rumah pun sudah tidak mungkin.

Agak siang sedikit, bos-bos Jepang yang sedang meeting di kantor klien pun menelepon, kondisinya kurang lebih sama, mereka tidak bisa kembali ke kantor. Banjir dimana-mana sudah ditayangkan eksklusif di TV, membuat kami yang sudah ada di kantor ketar ketir bagaimana nanti sore kami bisa pulang ke rumah. Akhirnya setelah meeting darurat via telepon yang koneksinya terputus-putus, pak bos memutuskan untuk meliburkan hari itu, dan meminta kami yang sudah ada di kantor untuk segera pulang mengingat yang sedang terjadi.

Pulanglah saya sekitar jam 11-an, masih dengan raincoat lengkap karena hujan tetap turun walaupun sudah tidak deras. Jalanan masih relatif lancar, tapi jalan-jalan kecil di perumahan saya sudah mulai digenangi air cukup tinggi. Saya dan si Kupi berkali-kali berhenti dan memutar arah mencari jalan lain yang lebih memungkinkan untuk dilalui. Hingga kemudian mendekati rumah saya, jalanan gang menuju rumah sudah seperti sungai besar.

gang

Seperti yang sudah diduga, si kupi mati karena terendam. Saya mendorongnya dengan susah payah, alhamdulillah dibantu seorang bapak-bapak, walaupun kemudian ternyata setelahnya minta uang *ups* hihihi. Mungkin si bapak memang ‘tukang ojek mendorong motor’ :D.

Setelah sampai rumah dengan penuh perjuangan, kejutan yang lebih hebat menanti. Semuanya terendam, tenggelam, dan atau terapung hohohoho. Arus air yang cukup deras yang sanggup membuat si meja tempat TV bergeser, menarik kabel-kabel yang menempel di dinding,  sang TV pun berakhir dengan terjungkal dari meja dan meluncur bebas ke arah genangan air yang -saat saya datang- setinggi betis. Radio tape yang saya beli saat masih gadis dulu pun terendam sempurna, dan berkardus-kardus koleksi buku saya pun basah semua.

Jadi begitulah temans, saat itu saya hanya bisa terkejut, wong paginya genangan air di depan rumah pun tidak ada, kok pulang-pulang disambut banjir seperti itu :D Kata tetangga saya, kejadiannya memang cepat, sekitar jam 9, entah air datang dari mana, langsung meluap dan tinggi masuk ke rumah tanpa permisi. Alhamdulillah tempat tidur cukup tinggi, sehingga saya masih bobo siang karena mati gaya tidak bisa melakukan apapun saat menunggu akang matahari pulang.

Menjelang sore pun, si air hanya surut sekitar 5 centimeter saja. Ya sudahlah, jadi kami berdua memutuskan mengungsi ke rumah paman saya, daripada di rumah dan tidak bisa beristirahat dan akhirnya sakit kan ya. Malam itu kabarnya si air sudah surut, jadi waktu kami pulang Jum’at pagi, itu si rumah seperti… rumah yang habis kebanjiran *yaiyalaaaah :P*, maksud saya, berantakan dan kotor. Sampai tadi pagi pun masih belum 100% proses bersih-bersihnya, cuma berdua gitu lho, cape sodara-sodara hehehe.

Si Kupi sembuh total setelah seharian kemarin di bengkel, kulkas masih bisa berfungsi dengan baik, TV dan si radio tape sepertinya rusak, dan buku-buku saya banyak yang hancur. Yang terakhir ini nih yang bikin sedih hiks hiks. Tapi ya dinikmati sajalah ya, insyaALLAH ada hikmahnya, misalnya saja : beli perabotan baru hohoho. Yaa…walaupun belum tahu juga sih kapan itu bisa terlaksana, so far masih asyik-asyik saja sih ‘cuma’ internetan di laptop dan mendengarkan MP3 di hape :).

Apa pengalaman menarik temans perihal bencana banjir baru-baru ini?

About these ads

35 thoughts on “Tentang Banjir

  1. Berarti masih smpt kkntor ya mbak, kalo saya pas mau brngkt udah ketar ketir krna air di depan kos mulai naik, trs tmn2 ngabari kalo udah pada bnjir, akhirnya saya brfikiran msuk siang aja, ehhh siang air mlah mkin tinggi dan akhirya dikabari kntor libur
    ___
    Iya Chris, masih ngantor dan kerja, banyak yg diliburkan memang ya.

  2. Orin, subhanallah.. nggak kebayang euy pulang disambut pemandangan kayak gitu :O
    Aku juga berjuang sekuat tenaga tuh hari itu pergi ke kantor, trus dipulangin jam 1 karena yang dateng cuma 10 orang, udah gitu pulangnya juga setengah matiiiiiii.. soalnya kan ngangkot >O<
    Moga yang hilang sekarang akan diganti Alloh dengan yang lebih baik ya, amin..
    Untung peralatan listriknya nggak korslet (masih ada untungnya :D)
    ___
    Iya Del, tambah siang emang tambah macet jalanan, suamiku jg susah pulangnya. He-eh, udh khawatir aja ad yg korslet, alhamdulillah baik2 aja :)

  3. Oriiiiiin…
    Duh parah juga banjirnya yaaah:-)

    Untunglah si kupi baik baik aja..*lebih perhatian ama si kupi*

    Mudah2an bisa segera beli perabot baru yaaah:-)
    ___
    Iyah Bi, setelah dioperasi si Kupi baik2 aja hehehe. Aamiin, sok atuh Bi mau ngelempar tipi ngga? qiqiqiqi

  4. LJ says:

    buat jaga-jaga kelak, buku-buku dan dokumen sebaiknya ditaroh di tempat yang lebih tinggi ya Rin.. yang skrg sudah rusak kita ikhlaskan.. Insya Allah diganti dengan yang lebih baik, aamiin.
    ___
    Sebagian dokumen terselamatkan Mak, ada yg terendam jg sih, termasuk buku nikah qiqiqiqi

  5. tgl 17 itu memang lagi puncaknya kali ya, dimana mana banjir, aku juga udah rapi siap ngantor eh ujan deras ga berhenti sampai akhirnya air malu2 mengintip di bawah pagar, aku terjebak di dalam rumah ga bisa kemana mana….. insya ALlah barang2 yg rusak segera ada gantinya yang lebih baik aamiin….
    ___
    Aamiin..insyaALLAH gantinya segera mba, pengen nonton Criminal’s Mind lg #eh? qiqiqiqi

  6. Ya Allah mbak..turut berduka yah atas tv dan radio….dan juga buku buku..bisa membayangkan sayapun akan demikian…sabar mbak insyallah ada hikmah dan gantinya….:)
    hmm melihat juga hari kamis itu breaking news..subhnallah banjirnya cepat dan mendadak….
    ___
    Iya mba, naiknya cepet, surutnya yg lama hehe. Aamiin, dinikmati saja nih mba, ujian hidup :D

  7. Sabar ya mba..kedepannya mungkin bikin rak2 aja di dinding untuk naro2 buku ato barang elektronik lain biar klo banjir datang lagi, setidaknya agak aman..hehe
    BUku2 itu sayang bgt yah
    ___
    Iya Mel, yg di rak buku bagian atas memang gpp sih, tapi jumlahnya tetep lebih banyak yg kebasahan >_<

  8. ikut prihatin, Rin… semoga kedepan tak datang2 lagi ya… dan semoga yg sudah rusak segera ada gantinya yg lebih baik… :)
    ___
    Aamiin ya robbal’alamin…makasih doanya auntie^^

  9. Permisi2, Teh.
    Kalau saya datangnya pakai permisi lho ya. :)

    Banjarnegara setiap hari hujan deras, Teh. Tapi Alhamdulillah tidak sampai banjir.

    Tetap waspada ya, Teh. Semoga tidak ada banjir lagi.
    Perabot dan buku2nya diikhlaskan saja, kan mau dibelikan lagi sama AM. ;)
    ___
    waduh, kalo di Banjarnegara banjir apa kabar Jakarta ya Dah? beneran kelelep keknya :D

  10. aduh.. kena juga Neng?
    ngebayangin banjir dimana-mana.. liat di inet, sedih rasanya…

    di sini, musim hujan udh lewat.. yg ada puanaasss tiap hari, terik malah
    ___
    Kemarin udah panas Teh, eh hari ini hujan lagi pagi2, masih labil cuacanya *halah* hihihi

  11. ngalamin banjir gini tahun 2002, di rumah mama…, kolam sampai luber, ikan2nya kabur semua…., sofa dan ranjang sampai swminggu juga masih nggak kering…, pokoknya banyak deh yg dibuangin….
    solusinya cari perabotan dari plastik atau logam Rin, kulkas itu dibuatin landasan beton yg rada tinggi,
    pelan2 insya Allah bisa dapat gantinya ya
    ___
    Untungnya belom jadi beli sofa Bun *tetep ada untungnya hihihi*, tapi ya kebanyakan perabotan dari kayu, jadi berjamur :(

  12. dulu wkt kecil rumah org tua yg lama sering kebanjiran Rin, sp aquarium yg lumayan besar aja ikut berenang. Gak cuma ikannya yg berenang.. Hehee.. Yang sabar ya Rin, semoga dpt rejeki utk mengganti semua yg rusak. Utk jaga2 kl ada tempat yang lebih barang2 berharga simpan di tempat yg lebih tinggi..
    ___
    Mihihihi…ngebayangin si akuarium ikutan berenang sm ikan :D

  13. Ya ALLAH …
    Orin ternyata kena musibah juga ?

    Semoga tidak kena banjir lagi ya Rin …
    Sayang banget ya Rin buku-buku itu …

    Salam saya
    ___
    Iya Om, lebih sedih ngeliat buku2 basah drpd TV yg rusak hihihihi

  14. Saya ikut prihatin dengan banjir yang melanda saudara-saudara saya di penjuru tanah air. Keprihatinan yang sama juga saya tujukan kepada saudara-saudaraku yang ketika musim kemarau harus berjalan sekian kilometer sambil membawa ember atau jerican guna mencari air.

    Untuk buku fiksi Insya Allah saya akan mengirimkan untukmu sayang agar hobi menulis fiksi terus lancar.

    Sabar yaaaa.

    Salam sayang selalu dari Surabaya
    ___
    Terima kasih banyak ya Pakdhe…terharu nih Pakdhe bersedia mengirimkan buku fiksi lagi #eh? hihihi. Matur nuwun Pakdhe-ku sayaaang.

  15. Skrg udah surut ya teh? turut prihatin ya atas musibah ini juga utk si kupi, tv dan radio semoga digantikan dua kali lipat dgn yg lebih baik…
    ___
    Alhamdulillah Dang, udh surut. Aamiin, makasih doanya ya^^

  16. Saya belum pernah mengalami banjir, kecuali waktu kecil ketika sungai Brantas sudah hampir penuh airnya. Puluhan lampu petromaks sudah terpasang di tanggul. Alhamdulillah tak jadi banjir.

    Sabar yoooo

    Salam sayang selalu
    ___
    InsyaALLAH sabar Pakdhe :) Terima kasih yaa^^

  17. Untung Orin nggak usah sampe ngungsi di posko-posko yang ga ada toilet-nya itu lho….! (biasa-lah orang indonesia pasti aja ada “untung”nya :-) )
    ___
    tapi memang harus tetap disyukuri ya kang :)

  18. Pelan-pelan aja beberesnya, Orin…kalo udah cape dipaksain, nantinya malah jadi bete dan pengen beli perabotan baru..
    Hehe, apa siiiih? :D
    ___
    hahahaha…bu Ir tau banget siiiih Orin pgn belanja perabotan baru hihihihihi

  19. duh nggak kebayang deh, beruntung sy bukan nggak tinggal di Jakarta jadi sy nggak pernah merasakan pengalaman banjir yg begitu mengerikan, paling klo ujan gede kampung saya di Jombang cuma tergenang dikit gak, itupun gak ampe masuk rumah :)
    ___
    Alhamdulillah Jombang aman ya mas :)

  20. ikut prihatin ya Teh.. Tapi melihat Teh Orin ikhlas, hati ikut lega.. Semoga yang terhilang tergantikan dengan yang lebih baik ya Teh. Amin.
    ___
    Harus ikhlas Tt chan, kalo ga bisa sakit he he. Aamiin…tengkyu doanya ya^^

  21. Ikut prihatin tuk Orin dan para sahabat yang terkena banjir, sambil bebenah pasca banjir jaga kesehatan ya Neng. Salam kami.
    ___
    Iya bu, harus tetap fit pasca kebanjiran ya :)

  22. haduuuh omimaiwo moushiagemasu…
    musti hati-hati memang kalau banjir begitu, lebih baik mengungsi
    ___
    Terima kasih nechan… Iya, atmosfirnya jg kan kurang sehat, lebih baik mengungsi dulu :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s