Insanity & Misery

Love walks on two feet just like a human being

It stands up on tiptoes of insanity and misery

Puisi ini bisa sahabat temukan dalam dwilogi novel terbaru Andrea Hirata-Padang Bulan. Puisi ini dikisahkan ditulis oleh Ibu Indri -guru bahasa Inggris Enong- untuk Ikal, bujang melayu asli Belitong yang hanya dan akan selalu mencintai seorang perempuan Tionghoa bernama A Ling.

Sebagai salah satu fans berat Andrea Hirata, saya selalu mengagumi berbagai macam karakter khas beliau dalam novel-novelnya. Cara beliau bertutur menggambarkan setiap tokoh maupun peristiwa sangat ‘unik’ karena mampu membuat kita terharu miris ataupun terbahak, cara beliau melihat suatu titik cerita dengan kacamata yang tak terpikirkan, belum lagi ‘sisipan-sisipan’ ilmu yang secara tidak langsung beliau masukkan kedalam kisahnya, membuat prosesi membaca itu tidak saja hanya menghibur, tetapi sang pembaca mampu mengambil sesuatu dari yang dibacanya. Setidaknya bagi saya :-)

Yang menarik kali ini, dan telah membuat saya berpikir saat membaca 2 baris puisi diatas adalah kata insanity-kegilaan- dan misery-kesengsaraan. Tentunya saya tidak akan menceritakan kembali apa dan bagaimana puisi –dan kata- ini dimaknai oleh seorang Andrea Hirata (silahkan baca saja  sendiri novelnya yaa hehehe..), tetapi pengertian baru yang saya dapat sesaat setelah mencoba memaknainya. Ternyata, Ikal –sang tokoh- adalah pecinta sejati, karena ‘pemujaan’nya terhadap A Ling telah membuktikan usaha dan upaya dia untuk terlalu gila bahkan untuk selalu sengsara dalam cintanya.

Lantas saya mengamati orang-orang disekeliling saya, adakah di antara orang-orang yang saya kenal, yang memiliki insanity dan misery ini dalam kisah cinta mereka. Dan berikut adalah beberapa ‘kasus’ yang berhasil saya analisa :

Seorang sahabat membayar tagihan kartu pasca bayar-nya sejumlah (rata-rata) 1,3 juta per bulan untuk bertelepon ria dengan sang kekasih –padahal mereka bekerja di kantor yang sama, dan tak kurang dari 8 jam mereka bisa saling berbicara satu sama lain!

Sahabat yang lain pulang dengan kereta api Jakarta-Surabaya selama kurang lebih  dari 12 jam setiap Jum’at sore ke kampung halamannya di Bojonegoro, untuk kembali ke Jakarta pada Minggu sore setelah bercengkrama sesaat dengan istri dan putri-nya dan langsung ke kantor di senin pagi dari stasiun !

Sahabat saya yang lain, akan segera menikah beberapa bulan lagi, untuk ditinggalkan istrinya itu belajar selama 1 tahun ke depan di Belanda, ‘hanya’ satu minggu setelah pernikahan mereka !

Sahabat berikutnya yang bertempat tinggal di Tangerang, harus melewati 3 propinsi dari Senin hingga Jum’at untuk bekerja di daerah Karawang, karena tidak ingin meninggalkan atau berjauhan dengan keluarganya.

Insanity? misery? Saya pikir dalam ‘kegilaan-kegilaan’ itu memang terselubung secara samar ‘kesengsaraan’ -yang dibuat secara sadar oleh si pelaku- di dalamnya. Gila dan sengsara karena cinta? Ugh, sedikit lebay ya? hehehe.

Akan tetapi, “jika tidak gila, itu bukan cinta” begitu seorang sahabat pernah berkata. Walaupun tentunya definisi ‘gila’ ini pun akan berbeda bagi setiap orang atau pasangan, tetapi pasti terbayang makna dasarnya kan? (saya pikir) segala sesuatu yang tidak pernah terpikirkan akan bisa kita lakukan sebelumnya, dan ternyata menjadi sering kita lakukan karena dan untuk seseorang yang kita cintai, itulah ‘gila’ yang dimaksud.

Sedangkan ‘kesengsaraan’ adalah, apapun sikap atau kondisi yang biasanya akan kita hindari dan memilih hal lain yang lebih menyenangkan, tapi entah kenapa itu tidak berlaku lagi saat kita mencinta, dan tetap melakukannya dalam kesengsaraan yang sangat.

Hmm… analisa saya mungkin salah, dan mungkin sebetulnya sangat tidak tepat disebut sebagai ‘analisa’, karena saya hanya mengamati dan mencermati beberapa orang sahabat terdekat saya saja. Tapi intinya adalah, saya berkesimpulan bahwa untuk menjadi seorang pecinta sejati seperti Ikal yang hanya mencintai A Ling seorang, saya hanya harus mempelajari insanity dan misery dalam Cinta. :D

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s